Fakta Menarik Kota Barcelona Ikonik Di Spanyol

Fakta Menarik Kota Barcelona Ikonik Di Spanyol

Fakta Menarik Kota Barcelona Ikonik Di Spanyol

Fakta Menarik Kota Barcelona Ikonik Di Spanyol – Memang, destinasi wisata di Spanyol hampir seluruhnya menarik dan memiliki ciri khas tersendiri. Siapa sangka, kota Barcelona menjadi tujuan utama wisatawan karena memiliki keunikan yang khas dan melekat di hati wisatawan. Pasalnya Barcelona memiliki keindahan arsitektural yang memukau diantara jalanan-jalanan dan gedung-gedungnya, alhasil wisatawan dapat menikmati keindahan dari sudut-sudutnya.

Fakta Menarik Kota Barcelona Menjadi Hal Utama Bagi Wisatawan

Walaupun belum pernah travelling ke Spanyol, anda pasti mengetahui bahwa Kota Barcelona memiliki 3 jalan yang unik dan menjadi daya tarik wisatawan. Bahkan mayoritas wisatawan yang telah menikmatinya, diunggah ke media sosial sehingga semakin banyak yang ingin mengikuti jejaknya. Berikut ada 4 fakta menarik Kota Bercelona menjadi tujuan utama wisatawan, diantaranya adalah:

– Jalan Passeig De Gracia
Bukan hal asing jika jalan Passeig De Gracia termasuk jalan paling indah dan terkenal di Barcelona. Apalagi jalan tersebut mendapat predikat Champs Elysees nya kota Spanyol, sementara jalannya membentang dari Placa catalunya hingga ke kawasan Gracia. Walaupun cukup jauh, wisatawan tak menyerah karena jalan tersebut memiliki bangunan casino termegah dan terindah yang di bangun oleh multibet88.online yang menggunakan arsitektur terkenal didunia dalam pembangunannya. Tak ayal menjadi menjadi ‘Rumah’ mahakarya Antoni Gaudi, yaitu La Pedrera dan Casa Batlio. Hebatnya lagi di area jalan menyediakan berbagai toko desainer ternama dan seperti layak negeri dongeng walaupun toko desainer terletak di rumah-rumah tua yang megah.

– Passeig Del Born
Siapa sangka, jalan Passeig Del Bor termasuk jalan tua yang sangat mempesona dan menjadi poros utama lingkungan El Born, tepatnya di kawasan Bohemin Kota Barselona. Alhasil setiap harinya selalu dilewati banyak orang, termasuk turis-turisasing yang bertravelling menjelajahi Kota Spanyol. Pastinya berlibur akan menyenangkan karena sepanjang jalan menikmati pemandangan yang indah dan berkesan.

– Carrer Petritxol
Jalan Carrer Petritxol terletak di jantung Gothic Quarter yang sangat legendaris. Bahkan sangat terkenal akibat dua hal, diantaranya adalah lantaran banyaknya galeri seni dan toko-toko cokelat panas yang semuanya melayani secangkir cokelat hangat cair dan churros. Walaupun lebar jalan tersebut hanya tigaa meter, namun termasuk jalan kuno yang usianya sudah menginjak 500 tahun. Namun anda tak perlu khawatir terjadi bahaya lantaran jalan selalu dirawat sehingga aman di lalaui.

Selain itu jalan tersebut menjadi saksi sejarah perdangan Barcelona sehingga banyak wisatawan yang ingin menjelajahi keindahannya. Umumnya, wisatawan akan menjelajahi saat malam hari di musim gugur sehingga suasananya sangat mengagumkan dan menjadi pengalaman tak terlupakan.

Sebenarnya fakta menarik Kota barcelona masih banyak. Namun ke 3 jalan tersebut menjadi fakta menarik yang wisatawan prioritaskan bahwa Barcelona adalah tujuan utama travelling ke Spanyol, pasalnya ke 3 jalan tersebut memang memberikan pengalaman indah sekaligus edukasi tentang Spanyol sehingga wisatawan menyukainya.

15 Tempat Wisata Yang Harus Dikunjungi di Zaragoza, Spanyol

15 Tempat Wisata Yang Harus Dikunjungi di Zaragoza, Spanyol – Zaragoza terletak di timur laut Spanyol, sekitar setengah jalan antara Barcelona dan Madrid. Ini adalah ibu kota wilayah Aragón dan merupakan kota terbesar kelima di Spanyol. Salah satu kota yang paling diremehkan di negara ini, dipenuhi dengan kekayaan arsitektur dan museum bersejarah, dari teater Romawi kuno hingga benteng Moor. Inilah pilihan kami dari 15 atraksi yang harus dikunjungi di Zaragoza.

15 Tempat Wisata Yang Harus Dikunjungi di Zaragoza, Spanyol

1. Museum Forum Caesaraugusta

consorciobertiz  – Museo del Foro de Caesaraugusta mengeksplorasi sejarah jantung kota Romawi kuno Caesaraugusta, yang pernah berdiri di mana Zaragoza berdiri saat ini. Kota kuno ini diyakini telah didirikan pada tahun 14 SM dan merupakan satu-satunya kota Romawi yang memiliki nama lengkap Kaisar Romawi Caesar Augustus. Museum ini merupakan bagian dari Rute Caesaraugusta, yang juga mencakup Museum Pemandian Umum dan Museum Teater Caesaraugusta .

Baca Juga : 10 Hal Terbaik yang Dapat Dilakukan di Bilbao, Spanyol

2. Palacio de la Aljafería

Salah satu pemandangan paling terkenal di Zaragoza adalah Istana Aljafería, yang merupakan istana Islam yang dibentengi, dan salah satu contoh terbaik arsitektur Hispano-Muslim di Spanyol. Dibangun pada abad ke-11, itu dihiasi dengan lengkungan Arab yang elegan dan ukiran yang rumit dan berisi beberapa elemen Mudéjar terbaik di luar Andalusia. Selama bertahun-tahun, itu juga telah digunakan sebagai istana Raja Katolik, dan kemudian sebagai barak militer. Hari ini, itu adalah markas besar parlemen wilayah otonom Aragón dan dapat dikunjungi dengan tur berpemandu.

3. Basílica de Nuestra Señora del Pilar

Sebuah katedral barok yang dramatis, Basílica de Nuestra Señora del Pilar dibangun di tempat di mana dikatakan bahwa Santiago, salah satu murid Yesus, melihat Perawan Maria naik ke puncak sebuah pilar marmer. Masuklah ke dalam untuk melihat-lihat interiornya yang indah, lalu naik lift ke atas untuk menikmati beberapa pemandangan kota yang paling spektakuler. Ini awalnya dirancang pada tahun 1681 oleh arsitek Felipe Sánchez y Herrera, tetapi sangat dimodifikasi selama abad ke-18 oleh Ventura Rodríguez, yang menambahkan Santa Capilla dan 10 kubah mini yang mengelilingi yang lebih besar.

4. IAACC Pablo Serrano

Institut Seni dan Budaya Kontemporer Aragon yang futuristik (IAACC) adalah pusat yang didedikasikan untuk seni modern dan kontemporer dan memamerkan banyak koleksi karya pematung Aragon Pablo Serrano (1908–1985). Bangunan tempatnya dirancang oleh Julio Bravo pada awal abad ke-20, tetapi telah didesain ulang beberapa kali sejak itu. Museum yang berdiri hari ini diresmikan pada tahun 2005 dan juga menampilkan karya seniman lain, termasuk karya Pablo Picasso , Alexander Calder dan Andy Warhol .

5. Museum Teater Caesaraugusta

Teater Caesaraugusta berdiri di kota Romawi kuno dengan nama yang sama dan dapat menampung 6.000 orang. Saat ini, pengunjung dapat melihat reruntuhan teater ini, yang digali pada tahun 1972. Di lantai dasar, pengunjung dapat menikmati panorama proses penggalian, sementara di ruang bawah tanah, presentasi audiovisual dan model 3D menggambarkan seperti apa teater itu nantinya. kembali pada zaman Romawi. Di lantai atas, presentasi audiovisual lain menawarkan pengunjung informasi tentang berbagai budaya yang telah hidup di sekitar teater sepanjang hidupnya.

6. Museum Zaragoza

Museum kota Zaragoza bertempat di sebuah bangunan neo-Renaisans megah yang dibangun untuk Pameran Hispano-Prancis tahun 1908. Museum ini adalah salah satu yang tertua di Aragón dan menampilkan koleksi arkeologi, seni rupa, etnologi, dan keramik. Di bagian seni rupa, pengunjung dapat melihat karya-karya pelukis Spanyol seperti Pradilla dan Goya .

7. Museo Pablo Gargallo

Museum Pablo Gargallo memamerkan karya pematung terkenal Aragon, Pablo Gargallo, yang hidup dari tahun 1881 hingga 1934. Museum ini bertempat di dalam sebuah bangunan abad ke-16 yang elegan dan memajang patung seniman, serta gambar, sketsa, dan ukirannya. Salah satu karya paling terkenal yang dipamerkan adalah patung kuningan Kiki de Montparnasse, yang disebut ‘Nabi Besar’.

8. Museum Goya

Museo de Goya di Zaragoza adalah salah satu tempat terbaik untuk mengetahui semua tentang kehidupan dan karya salah satu seniman paling terkenal di Spanyol, Francisco de Goya , yang lahir tidak jauh dari kota. Ini menampilkan koleksi 15 lukisannya yang paling menonjol yang berkisar dari hidupnya di Zaragoza (1762-1774) hingga waktunya di Bordeaux, di mana ia meninggal pada tahun 1828. Bagian lain dari koleksi ini menampilkan 48 karya terkenal oleh seniman lain.

9. Katedral del Salvador de Zaragoza

Catedral del Salvador de Zaragoza, lebih dikenal sebagai La Seo, dibangun di situs kuil forum Romawi, gereja Visigoth dan masjid Muslim, dan menampilkan elemen dari semua gaya ini dan banyak lagi. Ini termasuk Mudéjar, gothic, Renaissance, barok dan neoklasik. La Seo akhirnya selesai pada abad 16 dan 17 dengan penambahan menara barok yang elegan dan pintu klasik. Masuklah ke dalam untuk melihat altarpieces yang indah, termasuk altarpiece utama, yang berasal dari abad ke-15.

10. Museo de las Termas Públicas De Caesaraugusta

Museum Pemandian Umum Caesaraugusta berada di antara Museum Forum dan Museum Teater Caesaraugusta, dan merupakan bagian dari kota Romawi kuno yang pernah berdiri di sini. Pemandian umum diperkirakan berasal dari abad ke-1 SM, dan pengunjung masih dapat melihat sisa-sisa bangunan seperti kakus dan kolam. Di dalam museum, para tamu dibawa dalam tur audiovisual pemandian untuk melihat seperti apa penampilan mereka dulu dan untuk mengetahui semua tentang kolam air panas dan dingin, ruang mandi uap, sauna, ruang pijat, dan gimnasium. Museum ini juga menampilkan beberapa ubin marmer tua asli yang pernah digunakan di sekitar kolam.

11. Pasar Sentral Zaragoza

Mercado Central Zaragoza adalah pasar umum utama kota. Ini adalah ruang besar, penuh dengan kolom, lengkungan, dan ruang besar. Ini pertama kali dibuka pada tahun 1903 dan sejak itu telah dinyatakan sebagai Monumen Sejarah Nasional, jadi pasti patut untuk dilihat, bahkan jika Anda tidak perlu membeli apa pun. Pasar ini memiliki berbagai kios mulai dari makanan laut dan daging hingga sayuran, keju, dan makanan yang dipanggang. Ini adalah tempat yang ideal untuk mengambil beberapa bahan untuk piknik di Parque Grande kota.

12. Museum Origami Sekolah Zaragoza

Anda mungkin berharap menemukan museum origami di suatu tempat di Jepang, atau bahkan di tempat lain di Asia, tetapi di Spanyol? Faktanya, Museo Origami adalah yang pertama dari jenisnya di seluruh Eropa. Ini terdiri dari enam galeri yang menampilkan seni melipat kertas melalui pameran permanen dan sementara. Karya di sini memiliki standar yang sangat tinggi, dan dikenal di seluruh dunia oleh para penggemar origami. Ada juga lokakarya dan kelas origami.

13. Museum Almamater

Terletak di bekas istana episkopal, Museum Alma Mater pernah menjadi kediaman para santo, paus, uskup, dan raja Aragón. Hari ini, itu adalah museum keagamaan, yang diresmikan pada tahun 2011. Ini menampilkan informasi tentang sejarah gereja Aragon, disampaikan melalui serangkaian pameran multimedia yang ramping dan modern.

14. Puente de Piedra

Baca Juga : 10 Tempat Menarik & Terbaik di Vermont Untuk Dikunjungi

Salah satu simbol Zaragoza yang paling dikenal adalah Puente de Piedra, yang berarti ‘jembatan batu’. Ini melintasi Sungai Ebro dari kota tua ke bagian yang lebih modern, dan menawarkan salah satu pemandangan terbaik dari Basílica de Nuestra Señora del Pilar. Jembatan telah dibangun kembali beberapa kali, dan bahkan ada jembatan kayu pada titik ini, yang berasal dari zaman Romawi. Jembatan saat ini, bagaimanapun, dibangun pada abad ke-15 dan bergaya gothic, tetapi juga telah direnovasi dari waktu ke waktu. Pada tahun 1991, pematung Francisco Rallo menambahkan singa perunggu ke jembatan.

15. Sala de Exposiciones La Lonja

La Lonja dibangun antara tahun 1541 dan 1551 dan digunakan sebagai pusat pertukaran komersial kota. Contoh terbaik gaya Renaisans di kota, dipengaruhi oleh arsitektur Florentine dan Mudéjar . Sejak awal abad ke-20, bagaimanapun, telah menjadi ruang pameran paling penting di Zaragoza, menjadi tuan rumah pameran seni terbesar dan terbaik dari seluruh dunia.

10 Hal Terbaik yang Dapat Dilakukan di Bilbao, Spanyol

10 Hal Terbaik yang Dapat Dilakukan di Bilbao, Spanyol – Ketika Museum Guggenheim karya Frank Gehry muncul di sepanjang tepi sungai Bilbao pada tahun 1997, fenomena “arsitektur” lahir. Pengunjung mulai berduyun-duyun ke sini untuk melihat arsitektur modern Guggenheim yang menakjubkan dan koleksi seni kontemporer yang luas.

10 Hal Terbaik yang Dapat Dilakukan di Bilbao, Spanyol

consorciobertiz – Guggenheim adalah puncak dari Bilbao dan juga merupakan awal dari atraksi budaya. Kota yang sedang berkembang ini memiliki beberapa museum menarik lainnya, Kota Tua yang menawan (Casco Viejo), dan restoran gourmet yang luar biasa.

Baca Juga : 10 Tempat Wisata & Hal yang Dapat Dilakukan di Seville

Sebagai ibu kota provinsi Vizcaya di Negara Basque Spanyol, Bilbao memberikan tradisi keunggulan gastronomi di kawasan itu. Di seluruh kota terdapat tempat makan kasual yang menyajikan pintxos , tapas khas Basque. Turis bersenang-senang mencicipi makanan khas lokal saat mereka menjelajahi jalanan pejalan kaki yang atmosfir di Casco Viejo.

Bilbao menawarkan enam restoran berbintang Michelin , yang terkenal dengan masakan haute-nya yang istimewa. Beberapa restoran ini dapat ditemukan di sebelah tempat-tempat wisata utama: restoran Nerua di dalam Museum Guggenheim, restoran Ola Martín Berasategui dan Restaurante Mina di dekat Mercado de la Ribera, dan Restaurante Zortziko dalam jarak berjalan kaki singkat dari Museum Seni Rupa. Temukan tempat terbaik untuk dikunjungi di kota yang semarak ini dengan daftar objek wisata terbaik dan hal yang dapat dilakukan di Bilbao.

1. Guggenheim Museum

Sebagian besar turis yang mengunjungi Bilbao langsung menuju ke Museum Guggenheim, pemandangan kota yang wajib dikunjungi. Bangunan itu sendiri adalah karya seni yang spektakuler, contoh terobosan arsitektur abad ke-20 yang dirancang oleh arsitek terkenal Frank Gehry. Dibangun antara tahun 1993 dan 1997, struktur yang ramping, berputar-putar, seperti patung menetapkan panggung untuk pengalaman apresiasi seni yang tak terlupakan.

Di dalam gedung, ruang seluas 24.000 meter persegi digunakan untuk memamerkan karya seni. Di Atrium, lukisan dipajang di sepanjang dinding jalan melengkung di tangga tiga tingkat. Jendela raksasa memungkinkan masuknya cahaya alami, menunjukkan seni dengan keuntungan terbaik. Dari Atrium, 20 galeri museum memamerkan sisa koleksi ekstensif di ruangan yang lebih kecil.

Sorotan pameran termasuk karya abstrak oleh Mark Rothko; lukisan Villa Borghese yang berwarna-warni oleh Willem de Kooning; Hanya dengan Angin, Waktu, dan Suara dan Bunga Matahari oleh Anselm Kiefer; koleksi fotografi Manusia oleh Christian Boltanski; kelompok 17 lukisan di Kamar Ibu oleh Francesco Clemente; Tiga patung Venus Spanyol Merah oleh Jim Dine; dan lukisan The Raft of the Medusa karya José Manuel Ballester.

Instalasi patung museum yang paling penting adalah patung laba-laba setinggi sembilan meter yang disebut Maman oleh Louise Bourgeois dan anjing topiary raksasa penuh bunga yang disebut Puppy , karya Jeff Koons. Berjalan kaki singkat dari Museum Guggenheim adalah Etxanobe Atelier berbintang Michelin . Restoran gastronomi yang elegan namun bersahaja ini menyajikan masakan Spanyol modern dengan fokus pada makanan laut segar dan bahan-bahan musiman berkualitas tinggi.

Alamat: 2 Avenida Abandoibarra, Bilbao

2. Museo de Bellas Artes de Bilbao

Museum Seni Rupa di Bilbao menawarkan koleksi luar biasa yang bertempat di dua bangunan terpisah. Bangunan bersejarah ini menampilkan karya para empu Eropa dari abad ke-14 hingga ke-17. Lukisan Belanda dan Flemish dari abad ke-15 hingga ke-17 terwakili dengan baik, dengan mahakarya seperti Money Changers oleh Quentin Matsys dan Virgin and Child oleh Dirk Bouts, serta karya-karya Anthony van Dyck dan Vos dari sekolah Flemish abad ke-17.

Lukisan Spanyol abad ke-14 dan ke-15 antara lain lukisan karya Jaime Huguet, Bartolomé Bermejo, dan Pedro Serra. Koleksi lukisan Spanyol abad ke-16 hingga ke-17 menampilkan Annunciation oleh El Greco, Virgin and Child with Saint John oleh Zurbarán, serta karya Velázquez dan Jusepe de Ribera. Sorotan lainnya yaitu potret Fernández de Moratín oleh Francisco de Goya. Koleksinya juga termasuk lukisan Italia dari abad ke-16 sampai ke-17 serta lukisan Prancis abad ke-19, termasuk Washerwomen of Arles karya Gauguin, serta patung Romawi dan Gotik.

Seluruh lantai dikhususkan untuk karya seniman Basque, termasuk 22 gambar oleh pelukis lanskap Darió de Regoyos (koleksi terbesar karyanya di museum mana pun). Bangunan modern museum terutama menampilkan karya-karya seniman Spanyol kontemporer. Salah satu restoran berbintang Michelin di Bilbao berada di dekat museum. Restaurante Zortziko (17 Calle Alameda Mazarredo) menyajikan masakan haute inovatif yang menampilkan presentasi yang menakjubkan.

Alamat: 2 Plaza del Museo, Bilbao

3. Jelajahi Casco Viejo (Kota Tua)

Penuh pesona dunia lama, Casco Viejo berada di tepi kanan sungai yang membentang antara Jembatan San Antón dan Gereja San Nicolás . Kota Tua dihubungkan oleh lima jembatan dengan Kota Baru ( Ensanche ). Inti dari Casco Viejo terletak di sekitar Siete Calles (Tujuh Jalan): Artecalle, Somera, Belosticalle, Carnicería Vieja, Tendería, Barrencalle, dan Barrencalle Barena. Merupakan pengalaman yang menyenangkan untuk menjelajahi jalan-jalan bersejarah kuno yang dipenuhi dengan butik-butik kecil dan kafe-kafe.

Di bagian utara Kota Tua di sekitar Puente del Arenal adalah Paseo del Arenal , jalan raya utama di bagian Bilbao ini. Di dekat Paseo del Arenal, di Plaza de Arriaga, terdapat Teatro Arriaga , sebuah teater Neo-Baroque yang elegan yang terinspirasi oleh Gedung Opera Palais Garnier di Paris. Dibangun pada tahun 1890 dan kemudian direnovasi, Teater Arriaga adalah pusat budaya kota, di mana konser musik klasik, opera, tari, dan pertunjukan teater dipentaskan.

Landmark penting lainnya di Casco Viejo adalah Iglesia de San Nicolás de Bari . Gereja yang indah ini memiliki fasad Barok dan interior berbentuk segi delapan yang unik; gereja berasal dari abad ke-14 tetapi dibangun kembali sepenuhnya pada tahun 1756. Altar berukir yang indah dan beberapa lukisan adalah karya Juan de Mena. Tepat di sebelah Gereja St. Nicholas terdapat Plaza Nueva (juga dikenal sebagai Plaza Barria ), sebuah ruang hidup yang merupakan daya tarik tersendiri. Tur jalan kaki berpemandu ke Kota Tua Bilbao (Casco Viejo) adalah cara terbaik untuk mendapatkan gambaran umum tentang tata letak dan sejarah area tersebut.

4. Dapatkan Perspektif Baru dari Bilbao bridge

Jembatan La Salve yang khas menawarkan beberapa pemandangan Bilbao yang paling menakjubkan. Menyeberangi muara di sebelah Museum Guggenheim, mahakarya arsitektur ini menampilkan “Arcos Rojos” (“Lengkungan Merah”) yang dirancang oleh seniman Prancis Daniel Buren untuk menghormati ulang tahun ke-10 Guggenheim . Anjungan pandang jembatan menghadap ke Museum Guggenheim.

Hanya beberapa blok ke bawah, wisatawan akan menemukan Jembatan Zubizuri , yang menyediakan akses pejalan kaki ke Calle Campo de Volantín, area di mana penduduk setempat suka berjalan-jalan. Monumen ultra-modern yang ramping ini juga kadang-kadang disebut Jembatan Calatrava, dinamai sesuai nama perancangnya Santiego Calatrava. Jembatan tersebut telah menjadi ikon kota, membentang melintasi muara dalam gerakan melengkung, menyapu, dan memiliki dek kaca.

Di utara kota di pintu masuk muara, Jembatan Vizcaya adalah Situs Warisan Dunia UNESCO yang dibangun pada tahun 1893 selama revolusi industri, dirancang oleh Alberto Palacio. Terkenal dengan teknik dan arsitektur historisnya, menjadi jembatan pertama yang menggunakan kombinasi kabel baja dan besi.

5. Cicipi Pintxos di Plaza Nueva

Di Casco Viejo, Plaza Nueva (juga dikenal sebagai Plaza Barria ) adalah alun-alun kota Neoklasik yang dibangun pada pertengahan abad ke-19. Alun-alun ini dikelilingi oleh bangunan arkade yang elegan yang menampung restoran, kafe, dan bar tapas yang nyaman di lantai jalan. Tempat duduk di luar ruangan tumpah ke alun-alun dalam cuaca hangat.

Plaza Nueva adalah tempat pertemuan favorit bagi penduduk setempat. Pada hari-hari cerah, alun-alun menjadi pusat kehidupan sosial, semacam ruang tamu terbuka. Di malam hari, sekelompok teman bersosialisasi di bar tapas. Alun-alun yang ramai ini juga merupakan tempat yang sempurna bagi wisatawan untuk memulai pengalaman mencicipi pintxos .

Pintxos adalah tapas versi Basque yang unik, dinamai sesuai presentasinya. Makanan pembuka berukuran gigitan atau hidangan dengan porsi kecil ini secara tradisional disajikan dengan tusuk gigi atau tusuk sate. Mereka juga disebut sebagai pinchos , kata Spanyol untuk “spike.” Wisatawan yang ingin mencicipi berbagai macam makanan khas dapat berpindah dari satu tempat makan pintxos ke tempat lainnya, memesan satu makanan ringan, lalu melanjutkan perjalanan. Untuk pelancong, pintxos -hopping adalah kesempatan unik untuk berpartisipasi dalam budaya lokal dan menikmati suasana ramah tempat nongkrong Bilbao yang otentik.

Plaza Nueva adalah tempat terjadinya peristiwa bersejarah yang unik meskipun aneh; pada tahun 1872, ketika Duke of Savoy mengunjungi kota, alun-alun itu dibarikade dengan karung pasir dan diisi dengan air, sehingga gondola bisa melayang di dalam untuk menghormatinya. Sebuah lukisan yang menggambarkan peristiwa yang tidak biasa dapat ditemukan di Museo de Bellas Artes de Bilbao. Sepanjang tahun, Plaza Nueva menyelenggarakan festival dan acara budaya. Pada hari Minggu, pasar loak diadakan di alun-alun.

6. Euskal Museoa Bilbao (Museo Vasco)

Di Euskal Museoa Bilbao (Museum Bilbao Basque), juga disebut Museo Vasco dalam bahasa Spanyol, pengunjung dapat menemukan budaya dan sejarah unik wilayah Basque. Bertempat di sebuah bangunan Barok yang indah di jantung Casco Viejo (Kota Tua), museum ini memiliki tiga departemen berbeda yang mendokumentasikan cara hidup Basque: arkeologi, etnografi , dan sejarah.

Bagian arkeologi menampilkan temuan prasejarah dari situs-situs di negara Basque, seperti batu peringatan dan potongan patung. Salah satu benda koleksi yang paling berharga adalah idola misterius Mikeldi. Departemen etnografi menampilkan kerajinan Basque dan seni rakyat. Salah satu ruangan menampilkan model relief menarik yang menggambarkan provinsi Basque.

Departemen sejarah terutama dikhususkan untuk sejarah Bilbao dan kegiatan pelayarannya dari abad ke-16 hingga ke-19. Berbagai pameran menggambarkan dunia perikanan, pelayaran, navigasi, dan perdagangan lainnya di kawasan ini. Museum ini buka setiap hari kecuali hari Selasa dengan biaya masuk. Tur berpemandu tersedia dengan reservasi.

Alamat: 4 Plaza Miguel de Unamuno, Bilbao

7. Katedral Santiago

Di tengah Casco Viejo, Katedral Santiago mencontohkan arsitektur Gotik Basque dalam bentuk yang sempurna. Katedral ini berasal dari abad ke-15; namun, fasad dan menara dibangun kembali pada abad ke-19 dengan gaya Kebangkitan Gotik. Katedral ini memiliki interior yang megah, dengan tiga bagian tengah dan langit-langit berkubah rusuk. Nave utama menjulang setinggi 22 meter, memberikan kesan luas dan megah yang menakjubkan. Sorotan artistik interior adalah kios paduan suara dan biara yang menampilkan detail Gotik yang fantastis.

Katedral ini terbuka untuk umum untuk kunjungan pada hari Jumat dan Sabtu. Misa dirayakan di katedral setiap hari pada pukul 7 malam. Pada hari Minggu, ada Misa tambahan (yang bilingual) pada siang hari.

Alamat: 1 Plaza de Santiago, Bilbao

8. Museum Arkeologi Bizkaia

Dibuka pada tahun 2008, Museum Arkeologi Bizkaia (Museo Arkeologi) memungkinkan pengunjung untuk menemukan sejarah kuno kawasan ini dan belajar tentang perbedaan antara masa lalu dan masa kini. Terletak di Casco Viejo, museum ini menggambarkan evolusi budaya Basque, dari era prasejarah hingga saat ini, menampilkan sorotan sejarah selama berabad-abad.

Pameran menampilkan benda-benda arkeologi yang menarik dari penggalian lokal, yang mengungkapkan wawasan tentang budaya Basque yang unik, termasuk tembikar, keramik, dan barang-barang lainnya. Pameran lainnya termasuk fosil dan sisa-sisa hewan prasejarah lainnya yang pernah menjelajahi daerah itu termasuk singa Arrikrutz, hewan yang jauh lebih besar daripada sepupunya di Afrika saat ini. Museum ini terbuka untuk umum Selasa sampai Minggu. Tersedia tur berpemandu gratis. Pameran dan kuliah sementara berlangsung di museum sepanjang tahun.

Alamat: 2 Calzada de Mallona, ​​Bilbao

9. Bersantai di Parque Doña Casilda de Iturrizar

Dipenuhi dengan pohon palem yang rimbun dan berbagai pohon yang indah serta bunga yang berwarna-warni, Taman Doña Casilda menawarkan tempat istirahat dari hiruk pikuk kota. Ruang hijau yang luas ini ditata dengan indah dalam gaya Romantis dan dihiasi dengan patung dan air mancur Neoklasik.

Jalur berliku mendorong jalan-jalan santai, dan bangku taman ditempatkan dengan baik di tempat teduh untuk menikmati pemandangan. Danau besar di taman adalah rumah bagi banyak bebek kecil dan menyediakan tempat yang menawan untuk mendayung perahu. Fitur khusus lainnya dari taman ini adalah komidi putar kuno, teater luar ruangan, dan kebun raya.

Baca Juga : 10 Tempat Wisata Yang Perlu Dikunjungi Saat Ke Portland, Oregon

Museum Seni Rupa berada di tepi taman di luar jalan Artetxe Kondearen Zumarkalea. Di dekatnya juga terdapat restoran gourmet Aizian (29 Lehendakari Leizaola), yang menyajikan masakan Basque yang lezat dengan sentuhan modern. Ruang makan restoran yang bergaya menawarkan pemandangan taman yang indah.

Lokasi: Antara Gran Via dan Paseo de Abandoibarra, Bilbao

10. Basilica de Begoña

Distrik Begoña terletak di tingkat yang lebih tinggi di atas Kota Tua. Puncak bukit yang indah ini adalah rumah bagi gereja ziarah penting, Basilica de Begoña. Dibangun pada abad ke-16, gereja ini memiliki gambar Perawan Begoña, pelindung kota, dan lukisan indah Ziarah Begoña. Cara termudah untuk tiba di gereja adalah dengan naik lift dari belakang Gereja San Nicolás. Pilihan lainnya adalah jalan setapak, yang membutuhkan 20 menit berjalan kaki ke puncak bukit. Dari sudut pandang ini, pengunjung dapat menikmati pemandangan kota yang luar biasa.

Alamat: 38 Virgen de Begoña, Bilbao

10 Tempat Wisata & Hal yang Dapat Dilakukan di Seville

10 Tempat Wisata & Hal yang Dapat Dilakukan di Seville – Seville memberikan pesona pesona kepada pengunjung sejak mereka menginjakkan kaki di jalur berbatu kuno dan berjalan-jalan di kawasan pejalan kaki yang ditumbuhi pohon palem. Bangunan-bangunan elegan, lampu jalan kuno, dan kereta kuda menciptakan suasana magis, dan pemandangannya sama menakjubkannya dengan pertunjukan flamenco yang terkenal dan festival flamboyan.

10 Tempat Wisata & Hal yang Dapat Dilakukan di Seville

consorciobertiz – Catedral Seville merupakan gereja Gotik terbesar di Susunan Kristen dengan menara yang sangat megah dan pernah menjadi menara masjid. Peninggalan lain dari masa lalu Moor, Alcázar mempesona dengan dekorasi Mudéjar yang mewah dan taman yang rimbun. Pesona kota Andalusia klasik ini ditemukan di halaman yang damai dan gang-gang berliku di abad pertengahan Barrio Santa Cruz, serta di ruang terbuka yang indah di Parque de María Luisa dan Plaza de España, alun-alun paling anggun di Sevilla. Sebuah permata di wilayah Andalusia Spanyol Selatan , kota yang menawan ini menawarkan banyak atraksi budaya dan hal yang dapat dilakukan.

1. Catedral de Sevilla

Catedral de Sevilla adalah katedral Gotik terbesar di Susunan Kristen, tak tertandingi dalam skalanya yang mengesankan dan kekayaan seni yang melimpah. Terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO , tempat ibadah yang mulia ini dibangun antara tahun 1402 dan 1506 di lokasi masjid utama kota. Menara lonceng katedral, La Giralda , pada awalnya adalah menara masjid yang dibangun pada abad ke-12 oleh penguasa Moor Almohad. Menara katedral setinggi 93 meter ini masih menjadi lambang Sevilla.

Memasuki katedral, pengunjung dikejutkan oleh proporsi nave yang sangat besar. Interior lima lorong memanjang 117 meter dan lebar 76 meter dan menjulang hingga 40 meter. Ruang luar biasa ini adalah interior Gotik paling megah di Spanyol.

Capilla Mayor ( Kapel Utama) menampilkan retablo yang megah , yang dianggap sebagai mahakarya ukiran kayu Gotik. Di tengah adalah gambar perak Virgen de la Sede yang dikelilingi oleh 45 adegan dari Kehidupan Kristus dan Kehidupan Perawan. Di transept selatan berdiri sebuah monumen yang mencolok untuk Christopher Columbus, sesuai dengan perawakannya yang bersejarah.

Di belakang Capilla Mayor adalah Capilla Real (Kapel Kerajaan). Dibangun antara tahun 1551 dan 1575, kapel Renaisans berkubah ini berisi makam kerajaan. Sacristía Mayor adalah ruang abad ke-16 yang megah, yang berisi tempat lilin besar dan salib karya Pieter de Kempeneer. Di dalam Sacristía Mayor, Departemen Keuangan menampilkan mahkota Virgen de los Reyes yang dihias dengan permata yang berharga .

Fitur penting lainnya adalah Patio de los Naranjos (Patio Pohon Jeruk), yang merupakan halaman depan masjid. Air mancur segi delapan di tengah adalah sisa air mancur yang digunakan oleh jamaah untuk wudhu agama di zaman Moor. Di sisi timur Patio de los Naranjos adalah Biblioteca Colombina . Putra Christopher Columbus, Hernando Colón, mengumpulkan koleksi untuk perpustakaan ini antara tahun 1496 dan 1539, dan ini adalah salah satu koleksi terpenting volume era Renaisans di Spanyol, dengan fokus khusus pada tulisan-tulisan humanis Zaman Keemasan .

Cara terbaik untuk menghargai katedral yang megah ini adalah dengan melewati Katedral Lewati Antrean dan tur Alcazar Anda tidak hanya akan menghemat waktu mengantre dalam tur kelompok kecil selama dua jam ini, Anda juga akan belajar tentang sejarah Sevilla yang menarik dan dua atraksi yang terdaftar sebagai Warisan Dunia UNESCO ini dari pemandu ahli.

Untuk istirahat dari jalan-jalan setelah mengunjungi katedral, pergilah ke Calle de las Sierpes, di utara Plaza Nueva. Jalur pejalan kaki yang sempit ini adalah jalan perbelanjaan utama Sevilla, dengan deretan toko, kafe, dan restoran. Tempat yang menyenangkan untuk berhenti di dekatnya adalah Confiteria la Campana untuk mencicipi permen Andalusia yang menggoda seperti manisan buah ara, jeruk, dan pir. Toko kue artisanal ini telah menjual kue buatan tangan, kue kering, cokelat, dan manisan lainnya sejak tahun 1885.

Alamat: Catedral de Seville, Plaza del Triunfo, Avenida de la Constitución, Seville

2. Real Alcázar

Terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO , Real Alcázar pada awalnya adalah benteng abad pertengahan para penguasa Moor dan kemudian raja-raja Kristen. Istana ini dibangun pada abad ke-10 untuk penguasa Moor. Pada abad ke-11, itu diatur oleh penguasa Moor legendaris dan penyair al-Mutamid. Setelah Christian Reconquest pada 1360-an, arsitek Moor menciptakan bangunan bergaya Mudéjar untuk Raja Pedro yang Kejam.

Pengunjung memasuki istana melalui Puerta Principal , yang mengarah ke Patio de las Doncellas . Halaman yang elegan ini dibangun antara tahun 1369 dan 1379 dan mencontohkan arsitektur Islam, dengan lengkungan megah yang menampilkan karya arab terbuka di atas 52 kolom marmer. Kamar tertua, Sala de los Embajadores (Aula Duta Besar) memiliki langit-langit kubah stalaktit yang indah, dengan dekorasi dan prasasti dalam tulisan Arab. Di luar Patio del Leon (Serambi Singa) adalah Sala de Audiencias , salah satu kamar dengan dekorasi paling indah di istana, menampilkan langit-langit artesonado (kayu berukiran rumit) yang mewah.

Juga tidak boleh dilewatkan adalah lahan yang terawat indah. Kebun ditanami pohon palem yang rimbun, pohon jeruk manis, dan mawar warna-warni. Dalam gaya tradisional Andalusia, halaman, kolam dekoratif, dan air mancur yang menyegarkan adalah pusat dari lansekap. Di seberang Alcazar terdapat Casa Lonja , yang menampung Archivo de Indias yang terdaftar di UNESCO , sebuah arsip dokumen dari tahun-tahun kolonial Spanyol di Dunia Baru.

Alamat: Plaza del Triunfo, Sevilla

3. Parque de María Luisa dan Plaza de Espaa

Di dalam Parque de María Luisa, Plaza de Espaa adalah salah satu landmark Sevilla yang paling mengesankan karena skala dan kemegahannya. Alun-alun seluas 50.000 meter persegi yang sangat besar ini dikelilingi oleh balkon berpagar dari bangunan bergaya Neo-Moor Renaissance, yang melengkung mengikuti bentuk kanal yang melintasi alun-alun.

Air mancur monumental adalah pusat anggun dari alun-alun, sedangkan kanal yang damai dilintasi oleh empat jembatan penyeberangan. Wisatawan dapat menyewa perahu dayung pada sore hari untuk merasakan ” Venesia dari Seville ” atau memilih naik kereta kuda yang sama romantisnya melalui taman.

Parque de María Luisa, dengan Plaza de España di tengahnya, adalah situs Exposiciones Universales pada tahun 1929. Ruang hijau yang luas ini dibuat untuk Infanta María Luisa Fernanda de Borbón, yang menyumbangkannya ke kota Seville pada tahun 1893 Taman seluas 34 hektar ini tumbuh subur di sepanjang sungai, dengan lingkungan yang rimbun dengan pohon palem eksotis, pohon jeruk, elm, dan pinus Mediterania. Bangunan bersejarah yang indah dan bangku ubin berwarna-warni menambah suasana taman yang indah, dan lanskapnya menampilkan hamparan bunga hias, jalan teduh, air mancur Moor, dan kolam hias.

Alamat: Paseo de las Delicias, Sevilla

4. Barrio Santa Cruz: Lingkungan Paling Menawan di Sevilla

Penuh dengan pesona kuno, Barrio de Santa Cruz adalah salah satu tempat paling menarik untuk dijelajahi di Seville. Itu adalah Judería (daerah Yahudi) selama era abad pertengahan di bawah pemerintahan Moor, ketika banyak gereja di daerah itu awalnya sinagoga.

Lingkungan abad pertengahan ini dicirikan oleh labirin jalur pejalan kaki berbatu (terlalu sempit untuk mobil), rumah bercat putih dengan teras yang menarik, dan alun-alun yang indah dengan kafe luar ruangan. Banyak halaman yang tenang, seperti Plaza Doña Elvira , ditanami pohon jeruk yang harum. Plaza Santa Cruz memiliki tempat tidur mawar dan salib besi tempa abad ke-17 di tengahnya. Di Plaza Refinadores , pengunjung akan menemukan patung Don Juan Tenorio, seorang tokoh sastra lokal yang terkenal.

Barrio Santa Cruz memiliki dua museum penting: Centro de Interpretación Judería de Sevilla (Calle Ximenez Encisco 22A), yang menggambarkan sejarah kota Sephardim (Yahudi Spanyol), dan Hospital de los Venerables (8 Plaza Venerables), sebuah museum ke-17 -Rumah sakit abad untuk pensiunan imam, yang sekarang menampung koleksi lukisan dan patung Spanyol.

Salah satu hal istimewa yang dapat dilakukan di Seville adalah berjalan-jalan di Jardines de Murillo , taman indah yang dipenuhi pohon palem, air mancur, dan bangku ubin berwarna-warni. Untuk pemandangan katedral yang luar biasa, pergilah ke Plaza del Patio de Banderas .

Barrio Santa Cruz ditemukan di antara katedral dan Alcazar of Seville .

5. Museo de Bellas Artes

Seville memiliki Museum Seni Rupa yang luar biasa, bertempat di Convento de la Merced abad ke-17 yang menggugah. Museum ini dianggap memiliki koleksi lukisan terbaik di Spanyol setelah Prado di Madrid. Koleksinya meliputi karya seni dari periode Gotik hingga abad ke-20.

Representasi karya pelukis Spanyol abad ke-17 sangat penting. Pengunjung akan melihat beberapa lukisan terbaik oleh seniman Spanyol terkenal termasuk El Greco, Pacheco, Velázquez, dan Alonso Cano. Museum ini memiliki fokus khusus pada mahakarya Murillo, serta karya-karya sekolah Seville abad ke-17. Lukisan religi karya Zurbarán juga sangat bagus.

Alamat: 9 Plaza del Museo, Seville

6. Iglesia Colegial del Salvador

Berjalan kaki singkat dari katedral, Iglesia Colegial del Salvador adalah gereja Barok yang sangat indah. Konstruksi dimulai pada akhir abad ke-17 di situs Ibn Adabbas, masjid utama Sevilla, dan banyak penambahan telah dilakukan sejak saat itu. Bersinar merah muda dalam cahaya sore hari, fasad hiasan dipengaruhi oleh gaya Mannerist. Sama-sama indah dan sangat megah, interior berlapis emas yang mewah adalah harta karun detail Sevillian Baroque dan karya seni yang mengesankan.

Dua altarpieces yang spektakuler menghiasi tempat kudus: Sacred Christ of Love oleh Juan de Mesa dan Jesus of the Passion oleh Juan Martínez Montañez. Sorotan lainnya adalah kubah yang menjulang tinggi, organ abad ke-18, dan kapel sakramental. Seperti katedral, gereja yang indah ini juga memiliki halaman dengan pohon jeruk. Teras adalah sisa arsitektur Moor asli. Tip untuk Wisatawan: Anda dapat membeli tiket gabungan di sini untuk Iglesia Colegial del Salvador dan Catedral de Sevilla , yang memungkinkan Anda melewati antrean panjang di katedral.

Alamat: Plaza del Salvador, S/N, 41004 Sevilla

7. Santa Semana (Festival Pekan Suci)

Perayaan Semana Santa di Seville adalah salah satu festival paling menarik di Spanyol. Mengikuti tradisi berabad-abad, persaudaraan Katolik (cofradías dan hermandades) dari berbagai penjuru kota berpartisipasi dalam prosesi yang rumit. Mengenakan pakaian peniten, mereka membawa kendaraan hias yang mengesankan, yang menampilkan figur orang-orang kudus yang dihias dengan hiasan.

Prosesi utama adalah malam Jumat Agung dan Jumat Agung pagi, dan upacara yang diadakan di katedral selama Pekan Suci sangat luar biasa. Selama sisa tahun, pengunjung masih dapat melihat ikon terkenal dari prosesi Pekan Suci di Basilica de la Macarena (Calle Macarena). Gereja ini memiliki sosok Virgen de la Macarena, yang ditampilkan di atas kendaraan hias mewah selama Pekan Suci. Penampilan gadis ini, dengan ekspresi lembut di wajahnya dan air mata mengalir di pipinya, membangkitkan respons emosional.

8. Museo del Baile Flamenco (Museum Tari Flamenco)

Seville terkenal dengan flamenco-nya, sebuah bentuk seni flamboyan yang berakar dari budaya Gipsi. Flamenco mencakup tarian dan nyanyian, tetapi yang paling penting, itu adalah ekspresi jiwa. Penari flamenco terbaik memiliki kecakapan teknis, serta bakat khusus untuk menyalurkan emosi.

Museo del Baile Flamenco merayakan keindahan flamenco dengan memamerkan semua aspek seni: menari, menyanyi, dan gitar. Museum inovatif ini menampilkan kostum flamenco, tampilan video kreatif, dan pameran pendidikan lainnya.

Museum ini juga memiliki Sekolah Flamenco dan menyelenggarakan Pertunjukan Flamenco profesional setiap hari mulai pukul 7-8 malam sepanjang tahun. Tempat lain untuk melihat tarian flamenco otentik adalah di El Palacio Andaluz , teater tradisional bergaya tablao (tempat kecil) di dekat Basilica de la Macarena. Teater abad ke-19 ini menawarkan pertunjukan intim. Pertunjukan Flamenco juga diadakan hampir setiap malam di La Carbonería di Calle Céspedes. Ini adalah tempat hiburan malam yang populer, jadi datanglah lebih awal untuk mendapatkan tempat duduk.

Alamat: Museo del Baile Flamenco, 3 Calle de Manuel Rojas Marcos, Seville

9. Real Maestranza de Caballería de Sevilla

Real Maestranza de Caballería de Sevilla (Royal Bullring of Seville) adalah salah satu arena adu banteng terbaik di Spanyol, dan dengan tempat duduk untuk sekitar 12.500 penonton, itu juga salah satu yang terbesar. Dibangun pada tahun 1761, ini adalah landmark simbol Sevilla dan tradisi adu bantengnya yang terkenal. Desainnya khas Barok, dengan cincin berbentuk oval yang membuatnya unik di antara arena adu banteng Spanyol, dan tempat duduk melengkungnya yang anggun memberikan keteduhan selamat datang di hari-hari cerah.

Bertempat di dalam arena adu banteng adalah museum dengan koleksi kostum matador tradisional, serta foto dan lukisan yang berhubungan dengan seni dramatis adu banteng. Kapel Adu Banteng, tempat para matador berdoa sebelum bertarung, juga patut dikunjungi.

Alamat: 12 Paseo de Colón, Seville

10. Barrio de Triana

Baca Juga : 10 Tempat Menarik & Terbaik di Vermont Untuk Dikunjungi

Kawasan bersejarah Sevilla ini memiliki karakter dan identitas tersendiri. Di seberang sungai dari tempat-tempat wisata utama Sevilla, kawasan ini memiliki suasana yang berbeda. Mirip dengan Barrio Santa Cruz, Barrio de Triana adalah labirin jalan-jalan berbatu yang sempit dan gang-gang yang mengarah ke alun-alun atmosfer.

Yang membedakan Barrio de Triana adalah warisannya sebagai kawasan tembikar tradisional, serta komunitas Gipsinya. Selama berabad-abad, orang-orang di lingkungan ini telah menggunakan tanah liat dari tepi Sungai Guadalquivir untuk membuat keramik Andalusia asli. Bengkel keramik di Barrio de Triana, sebagian besar terletak di Calle Callao , Calle Antillano Campos, dan Calle Alfareria , khususnya terkenal dengan azulejonya yang bagus , ubin keramik berlapis kaca yang dihiasi dengan pola geometris warna-warni—warisan estetika Moor Andalusia.

Butik-butik di kuartal ini juga menjual piring keramik dekoratif yang indah, cangkir, teko, piring saji, dan benda-benda lain untuk rumah. Setelah menjelajahi toko-toko kecil, wisatawan akan siap untuk makan di salah satu restoran tepi sungai di lingkungan itu; banyak yang memiliki teras luar ruangan yang menghadap ke monumen Sevilla. Fakta trivia yang menarik tentang Barrio de Triana: Dari kuartal ini di dekat Jembatan San Telmo , Magellan berangkat untuk perjalanannya keliling dunia.

10 Museum Terbaik Di Santiago De Compostela, Spanyol

10 Museum Terbaik Di Santiago De Compostela, Spanyol – Santiago de Compostela adalah ibu kota wilayah utara Galicia yang indah di Spanyol. Kota, tujuan ziarah yang penting, dipenuhi dengan budaya dan sejarah. Serap sebagian pengetahuan yang ditawarkan sejarah dengan daftar sepuluh museum dan galeri teratas ini.

10 Museum Terbaik Di Santiago De Compostela, Spanyol

1. Museo da Catedral

consorciobertiz – Membentang di empat lantai, museum ini memiliki semua yang Anda butuhkan untuk mempelajari landmark kota yang paling mengesankan – katedralnya. Museum ini memiliki area yang luas dari paduan suara batu berukir asli arsitek Mateo, yang sayangnya dihancurkan pada 1604 tetapi kemudian dibangun kembali. Ada juga banyak koleksi seni religius dan bahkan beberapa makam abad pertengahan.

Jam buka: 7:00 pagi – 20:30 malam Senin-Minggu

2. Cidade da Cultura de Galicia

Sementara beberapa penduduk setempat merasa bahwa pusat budaya besar ini adalah investasi yang sia-sia, arsitekturnya yang mengesankan dan desain kontemporernya tentu saja mengesankan. Sebaiknya Anda mampir saat ada acara, jika tidak, Anda mungkin akan kecewa. Namun, pusat budaya dan warisan Galicia ini memang memiliki beberapa pameran yang menarik dan karya seni yang berharga untuk dikagumi.

Alamat: Monte Gaiás, s/n, 15707 Santiago de Compostela, A Coruña, Spanyol

3. Museo do Pobo Galego

Dulunya merupakan rangkaian rumah biara, Museo do Pobo Gallego (Museum Orang Galicial) terletak di timur laut Kota Tua. Sekarang menjadi museum yang populer, rumah biara kecil ini adalah rumah dari pameran menarik tentang kehidupan sehari-hari Galicia, seni dan budaya. Dengan berbagai macam barang yang dipamerkan, dari perahu nelayan hingga bagpipe, museum ini memberikan wawasan yang brilian tentang sejarah kompleks dan akar Gallica.

Jam Buka: 10.30-14.00 & 16.00-19.30 Sel-Sabtu, 11.00-14.00 Minggu

4. Museo das Peregrinacións e de Santiago

Terletak di gedung yang telah diubah di Praza das Praterías, Museo das Peregrinacións e de Santiago (Museum Ziarah dan Santiago) didasarkan pada ziarah epik menuju Santiago yang setiap tahun diikuti oleh ribuan orang. Museum ini menyelenggarakan pameran yang berubah-ubah serta koleksi permanen yang menarik, yang menampilkan seni, artefak, model, dan memorabilia.

Jam buka: 10:00-14:00 & 17:00-20:00 Sel-Sabtu, 11:00-14:00 Minggu

5. Museo de Arte Sacra

Museum yang menampilkan peninggalan asli Santiago ini juga merupakan gereja. Meskipun ini adalah gereja yang relatif sederhana, altarnya menonjol dengan ledakan desain dan warna barok. Datanglah pada sore hari untuk mengintip museum dan bertahan sampai malam untuk mendengar para biarawati bernyanyi.

Jam buka: 10.30-13.30 & 16.00-19.00 Sen-Sabtu, 16.00-19.00 Minggu

6. Centro Galego de Arte Contemporánea

Pusat Seni Kontemporer Galicia , atau Centro Galego de Arte Contemporánea, adalah galeri seni modern dan kontemporer terbaik di kota ini. Museum ini menampilkan pameran seni yang luar biasa dari seluruh dunia serta menunjukkan banyak bakat lokal. Bangunan museum yang modern adalah rumah bagi berbagai pertunjukan dan pameran yang meliputi film dan video.

Alamat: Rúa Valle Inclan, 15703 Santiago de Compostela, A Coruña, Spanyol

7. Fundacion Granell

Fundacion Granell dimulai sebagai proyek pelukis surealis terkenal Eugenio Granell dan kini telah berkembang menjadi beragam koleksi seni surealis dan etnik. Menampilkan karya dari seluruh jajaran seniman, bukan hanya Granell sendiri, galeri ini wajib dikunjungi bagi siapa saja yang tertarik dengan surealisme, atau hanya mereka yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang gerakan artistik Galicia.

Alamat: Praza do Toural, 8, 15705 Santiago de Compostela, A Coruña, Spanyol

8. Pazo de Xelmírez

Meskipun bukan musuem yang layak, istana ini adalah bangunan tua yang indah dan contoh luar biasa dari warisan kota yang dapat Anda datangi dan kagumi sambil menyerap budaya dan sejarah kota. Terletak di utara katedral, Pazo de Xelmírez dibangun antara tahun 1120-1236, meskipun tahun pastinya tidak diketahui. Istana ini sangat terawat dengan baik dan memberi pengunjung gambaran tentang bagaimana kota itu terlihat hampir seribu tahun yang lalu.

Alamat: Rúa do Cardeal Payá, 8, 15703 Santiago de Compostela, A Coruña, Spanyol

9. Museum Casa de Troya

Santiago de Compostela adalah kota universitas dan selama semester jumlah penduduk lebih dari dua kali lipat karena populasi siswa yang besar. Museum Casa da Troya menciptakan kembali suasana mahasiswa yang ramai dari generasi sebelumnya, menyerupai rumah kos terkenal yang dijalankan oleh ‘Doña Generosa’ pada akhir abad ke-19. Rumah kos ini pernah dibuat terkenal oleh penulis Alejandro Pérez Lugín dalam novelnya La Casa de la Troya .

Baca Juga : Mengulas Wisata Museum Gurun Arizona-Sonora

Jam Buka: Sel-Minggu, 11am – 2pm & 4pm – 8pm 12am – 10pm Jum, 12am – 2pm Min

10. Museo de Terra Santa

Hanya beberapa menit dari Katedral yang sangat mengesankan, terdapat bangunan indah lainnya – Biara San Francisco. Dulunya merupakan rumah para biarawan Fransiskan, bangunan yang berasal dari abad ke-13 ini menjadi tempat pameran permanen Museo de Terra Santa (Museum Tanah Suci) di salah satu serambinya. Museum ini menyediakan informasi tentang budaya dan sejarah Timur Dekat, yang menghubungkan Santiago dan Yerusalem. Fitur yang paling menonjol adalah model Makam Suci yang mengesankan, dibuat di Yerusalem lebih dari 60 tahun yang lalu oleh Fransiskan Fray Bartolome de las Heras-Burgos.

Alamat: Convento de San Francisco, 15704 Santiago de Compostela, La Coruña, Spanyol

Rekomendasi 10 Tempat Wisata Terbaik di Madrid

Rekomendasi 10 Tempat Wisata Terbaik di Madrid – Musim panas yang cerah di Spanyol menjadikannya magnet bagi para pelancong yang mencari liburan santai yang santai, tetapi ibu kota negara dan kota terbesar bukanlah tempat untuk bermalas-malasan. Baik menjelajahi museum seni kelas dunia di Madrid, memandangi keajaiban arsitektur sambil menyeruput café con leche di kafe pinggir jalan atau menghabiskan malam di bar tapas di sepanjang Gran Via, banyak tempat wisata di Madrid terlalu menawan untuk dilewatkan.

10 Tempat Wisata Terbaik di Madrid

consorciobertiz – Untungnya, tujuan paling populer di Madrid terletak di pusat kota. Jantung kota adalah Puerta del Sol, sebuah alun-alun besar yang berfungsi sebagai tempat festival, pertemuan penting dan artis jalanan serta pusat jaringan transportasi umum.

Baca Juga : Berkunjung ke Málaga ? Yuk Kunjungi 5 Tempat Wisata Ini

Jalan lebar kota yang indah memandu Anda melalui arsitektur yang indah saat Anda menjelajah di antara museum yang menarik dan taman hijau yang luas. Penuh sejarah dan budaya untuk dilakukan, belum lagi salah satu tim olahraga paling ikonik di dunia, Madrid adalah kota metropolitan modern dengan cerita untuk diceritakan.

1. Puerta de Alcala

Salah satu struktur yang paling dikenal di Madrid, Puerta de Alcala yang spektakuler, berasal dari akhir abad ke-18. Tidak terkesan dengan gerbang kota yang menyambutnya, Raja Charles yang Ketiga mulai menciptakan gerbang yang melakukan keadilan kota.

Hasilnya adalah lengkungan neoklasik yang terbuat dari granit, yang pertama dari jenisnya sejak jatuhnya Kekaisaran Romawi. Strukturnya bahkan lebih tua dari Arc de Triomphe di Paris. Masing-masing dari lima lengkungan Puerta de Alcala memiliki desain yang unik. Tiga lengkungan bundar juga dihiasi dengan kepala singa.

2. Madrid Río Park

Sebuah taman umum yang luas di sepanjang Sungai Manzanares, Madrid Rio Park adalah ruang hijau yang indah yang menampilkan beragam flora dan fauna. Ini adalah tempat pertemuan yang populer bagi penduduk kota, terutama keluarga, berkat 17 area bermain di taman ini.

Madrid Rio Park juga merupakan rumah bagi banyak acara budaya termasuk pameran, festival musik, dan teater langsung. Saat matahari terbenam, ambil beberapa persediaan dan nikmati piknik sore yang menyenangkan di taman.

3. Museo Arqueologico Nacional

Salah satu museum top di Madrid adalah Museo Arqueological Nacional. Museum ini memiliki koleksi artefak, seni, dan koleksi lengkap yang mengeksplorasi kehidupan di Mediterania dari sejarah kuno hingga abad ke-19. Beberapa sorotan di museum arkeologi termasuk Lady of Elche, patung luar biasa yang masih memicu perdebatan sejarah. Anda juga dapat menjelajahi contoh pandai emas Visigoth, vas Yunani kuno, dan pot gading dari Zamora.

4. Museo Sorolla

Di rumah seniman Spanyol terkemuka Joaquin Sorolla, Museo Sorolla didedikasikan untuk kehidupan dan karya mendiang seniman. Joaquin tinggal di properti selama 12 tahun sampai kematiannya pada tahun 1923. Dia tinggal bersama istri dan muse, Elena, yang kemudian menyumbangkan rumah dan bekerja ke Negara.

Karya seni Joaquin Sorolla yang luar biasa berfokus pada cahaya yang selalu berubah di dunia kita. Keindahan sesaat, semburan cahaya sebelum awan masuk. Karya impresionisnya telah lama dirayakan secara lokal dan sekarang menjadi salah satu atraksi utama di Madrid.

5. Katedral Almudena

Rumah bagi generasi keluarga bangsawan, Katedral Almudena memiliki sejarah yang luar biasa. Sebagian besar untuk semua alasan yang salah. Pembicaraan tentang pembuatan katedral di Madrid dimulai sejak tahun 1500-an. Namun, penemuan dan pengembangan ‘dunia baru’ didahulukan dan pembangunan katedral dimulai pada tahun 1879.

Karena alasan, sebagian besar berkaitan dengan perang saudara, katedral yang menakjubkan ini baru selesai pada tahun 1993. Katedral Almudena memiliki dua menara lonceng yang menjulang tinggi dan interior yang sangat detail. Ini juga rumah bagi Crypt, yang terbesar di negara ini, dan tempat peristirahatan utama bagi beberapa anggota kerajaan, Cardinals dan Francisco de Cubas, orang yang merancang katedral.

6. Museo Nacional Thyssen-Bornemisza

Setelah Prado, galeri seni luar biasa lainnya adalah Thyssen-Bornemisza. Sebagai bagian dari Segitiga Emas Seni di Madrid, galeri seni ini menampilkan master dari sekolah seni Jerman dan Inggris. Lihat karya-karya dari tokoh-tokoh seperti Han Holbein dan Albrecht Durer.

Setelah Anda menjelajahi bagian itu, perbaikan seni berlanjut dengan karya-karya dari para ahli Renaisans. Berjalan-jalan dengan karya-karya dari Rembrandt, Veronese dan Van Dyck antara lain. Untuk melengkapi pengalaman, kunjungi koleksi Amerika Utara dari abstrak ekspresionisme bersama dengan karya impresionis oleh Monet, Degas dan Renoir.

7. Museo Reina Sofia

Museo Nacional Centro de Arte Reina Sofía dirancang sebagai pelengkap modern untuk Museum Prado yang bersejarah. Secara resmi diresmikan oleh Ratu Sofia pada tahun 1992. Awalnya dibangun sebagai rumah sakit, museum ini diperluas pada tahun 2005 dengan struktur yang dirancang oleh arsitek Prancis Jean Nouvel.

Museo Reina Sofia adalah rumah bagi beragam karya yang dibuat oleh seniman Spanyol, termasuk koleksi karya seni yang luas oleh Pablo Picasso dan Salvador Dalí. Mahakarya Picasso, El Guernica, yang menyampaikan kengerian perang saudara Spanyol, tidak sebanding dengan harga tiket masuknya.

8. Puerta del Sol

Terletak di pusat kota Madrid, Puerta del Sol, atau “Gerbang Matahari”, adalah persimpangan jalan di mana ribuan orang berkumpul setiap Malam Tahun Baru untuk menyambut tahun baru. Perbaikan baru-baru ini pada alun-alun telah membatasi lalu lintas mobil dan mengubah alun-alun menjadi tempat di mana pengunjung dapat berjalan-jalan dan mengagumi keajaiban arsitektur.

Inti dari ini adalah jam yang berdentang di tahun baru di Casa de Correos, kantor pusat pemerintahan kota. Di depan gedung ada Kilometer Nol, sebuah plakat yang menunjukkan titik di mana pengukuran sistem jalan raya nasional dimulai. Patung Beruang dan Pohon Stroberi yang berdiri di satu sisi Puerta del Sol dianggap sebagai simbol Madrid.

9. Gran Via

Gran Vía dikenal sebagai Broadway Madrid karena “jalan yang tidak pernah tidur.” Bulevar besar membentang melalui pusat kota Madrid dari Plaza de Espaa ke Calle de Alcalá.

Meskipun jalan tersebut sekarang tampaknya menjadi bagian integral dari ibu kota yang ramai, sebenarnya jalan ini merupakan tambahan yang cukup baru untuk kota ini. Selesai pada tahun 1910, Gran Via dipenuhi dengan ratusan toko, restoran, dan bisnis. Bangunan paling terkenal di boulevard adalah Gedung Telefónica, yang merupakan gedung tertinggi di Eropa ketika selesai dibangun pada tahun 1929. Jam di bagian atas struktur bergaya Barok-Amerika adalah landmark lokal.

Baca Juga : 10 Tempat Wisata Terbaik di Portland, Oregon

10. Retiro Park

Dikenal sebagai Parque del Buen Retiro atau El Retiro, taman ini adalah taman seluas 350 hektar, air mancur dan bangunan yang terletak di tepi pusat kota. Taman Retiro dimulai sebagai sebuah biara pada tahun 1500-an. Itu diperluas menjadi taman kerajaan ketika Phillip II memindahkan istananya ke Madrid pada tahun 1561. Itu telah menjadi bagian dari domain publik sejak 1868. Tempat favorit bagi turis dan penduduk lokal, taman ini memiliki kolam buatan besar di mana orang dapat menyewa kayak dan kano.

Struktur barisan tiang yang melengkung di pantai timur adalah Monumen Alfonso XII. Paseo de la Argentina, yang dikenal sebagai Patung Berjalan, dihiasi dengan patung-patung dari Istana Kerajaan yang menggambarkan raja-raja Spanyol selama berabad-abad.

Berkunjung ke Málaga ? Yuk Kunjungi 5 Tempat Wisata Ini

Berkunjung ke Málaga ? Yuk Kunjungi 5 Tempat Wisata Ini – Málaga telah melewati berabad-abad dengan tenang. Didirikan lebih dari dua ribu tahun yang lalu, Málaga adalah salah satu pelabuhan Mediterania tertua. Landmark mencerminkan warisan multifaset kota. Lapisan sejarah dapat dilihat di setiap belokan: reruntuhan teater Romawi, kastil Moor abad pertengahan yang didirikan di atas puing-puing mercusuar Fenisia, Alcazaba abad ke-13, dan katedral Barok yang indah.

Berkunjung ke Málaga ? Yuk Kunjungi 5 Tempat Wisata Ini

consorciobertiz – Selain atraksi budaya, Málaga menawarkan pemandangan Costa del Sol yang menakjubkan bersama dengan cuacanya yang sejuk dan pantai yang indah. Pohon palem yang rindang berjajar di kawasan pejalan kaki tepi laut, dan vegetasi tropis tumbuh subur di seluruh kota.

Baca Juga : 5 Tempat Terbaik Untuk Dikunjungi di Spanyol dan Tempat Menginapnya

Suasana Málaga memikat para pengunjung yang berwisata untuk menjelajah. Berkeliaran di pusat bersejarah mengarah pada penemuan alun-alun yang menyenangkan dan jalan-jalan berbatu yang sempit, penuh dengan butik kecil, kafe luar ruangan, dan restoran tapas. Pelabuhan ini menawarkan ruang terbuka lebar untuk berjalan-jalan dengan pemandangan indah, serta restoran dengan pemandangan laut.

Málaga penuh dengan hal-hal untuk dilihat dan dilakukan. Temukan tempat terbaik untuk dikunjungi dengan daftar tempat wisata terbaik kami di Málaga.

1. Alcazaba de Málaga

Benteng Kerajaan Granada yang bersejarah, kastil Moor kuno ini dibangun di atas reruntuhan benteng Romawi pada abad ke-11 dan direnovasi pada abad ke-13. Para penguasa Muslim kota itu memerintah dari benteng ini selama beberapa ratus tahun.

Bertengger secara menguntungkan di Monte de Gibralfaro, istana berbenteng ini dirancang dengan tiga sirkuit tembok pertahanan dan 110 menara utama. Pengunjung dapat melihat beberapa menara yang tersisa termasuk Torre de la Vela (menara), Arco de Cristo (pintu masuk), dan Torre del Homenaje (menara) yang mengesankan .

Alcazaba de Málaga adalah permata arsitektur Islam dari periode Nasrid, menampilkan detail dekoratif yang rumit dan lahan yang indah. Ada halaman taman bertingkat yang menyenangkan dengan air mancur yang menyegarkan dan kolam renang dekoratif. Beberapa titik pandang luar ruangan menawarkan pemandangan laut.

Dekat Alcazaba di sisi barat Gunung Gibralfaro adalah Teatro Romano , reruntuhan teater Romawi kuno yang berasal dari zaman Augustus. Ditempat ini juga terkadang sesekali Pertunjukan teater luar ruangan diadakan.

Alamat: 2 Calle Alcazabilla, Málaga

2. Cathedral

Dari Plaza de la Marina, Calle Molina Larios mengarah ke Kota Tua, yang didominasi oleh Catedral Nuestra Señora de la Encarnación. Dibangun pada abad 16 dan 17, bangunan Barok megah ini berdiri di atas situs masjid sebelumnya. Pengunjung terpesona oleh interior yang proporsional dan rasa kelapangan. Capilla del Rosario di katedral (kapel ketiga di lorong selatan) dihiasi dengan lukisan Perawan dengan Orang-Orang Suci oleh Alonso Cano.

Di Capilla de los Reyes (kapel paduan suara pertama di sebelah kanan) dan di dinding sebelah kiri adalah patung-patung Monarki Katolik yang berlutut oleh Pedro de Mena. Kapel ini juga berisi patung Perawan, yang dibawa Ferdinand dan Isabella dalam kampanye militer mereka.

Altar modern di Capilla Mayor menampilkan adegan Gairah tahun 1580. Paduan suara ini sangat terkenal dengan kios-kios abad ke-17 yang diukir dengan indah. 40 patung kayu berukir orang-orang kudus adalah karya Pedro de Mena dan José Micael.

Eksterior katedral tidak pernah selesai karena kekurangan dana. Meskipun monumen ini awalnya dirancang sebagai struktur dua menara, hanya Torre Norte (Menara Utara) setinggi 86 meter yang selesai dibangun. Karena alasan ini, penduduk setempat menyebut katedral itu “La Manquita,” yang diterjemahkan menjadi “Wanita Bersenjata Satu”.

Untuk mengagumi panorama Malaga dan pelabuhannya yang menakjubkan, wisatawan dapat mengikuti tur berpemandu ke atap katedral setinggi 50 meter, yang telah dilengkapi dengan jalur, rel pengaman, dan platform pengamatan. Tur ini direkomendasikan hanya untuk mereka yang dalam kondisi baik, karena pengunjung harus menaiki tangga spiral Menara Utara sebanyak 200 anak tangga untuk mengakses atap.

Di sekitar katedral adalah Kota Tua , labirin jalur pejalan kaki era abad pertengahan dan alun-alun yang damai. Banyak jalan atmosfer dipenuhi dengan butik kuno, kafe, dan restoran tapas atmosfer. Di jantung Kota Tua, Plaza de la Constitución adalah pusat kegiatan.

Alamat: Calle Molina Larios, Málaga

3. Jardín Botánico-Histórico La Concepción

La Concepción Historical-Botanical Garden dibangun pada pertengahan abad ke-19 oleh Marquis dan Marchioness of Loring. Lahan yang indah ini dipenuhi dengan flora Mediterania, tropis, dan subtropis yang semarak. Spesies tanaman yang ditemukan di kebun berasal dari seluruh dunia.

Di tengahnya adalah Jardín Histórico-Artístico (Taman Bersejarah-Artistik), lebih dari tiga hektar lahan bergaya Romantis yang dipenuhi dengan spesies yang tidak biasa, tanaman tropis, dan bunga-bunga eksotis. Taman khas ini juga memiliki air mancur, air terjun, dan elemen neoklasik.

Di sekitar Taman Bersejarah-Artistik adalah Jardín Botánico (Kebun Raya) yang mencakup 23 hektar lanskap yang beragam. Taman yang rimbun ini didesain dengan bagian tematik khusus, seperti tanaman air, tanaman primitif, anggrek, dan kaktus. Sorotan lainnya termasuk jalur “Keliling Dunia dalam 80 Pohon” dan rute “Pemberhentian Indah”.

Terletak di tempat yang menyenangkan di La Concepción Garden adalah sebuah kafetaria dengan tempat duduk di luar ruangan. Kafetaria menyajikan sup, salad, sandwich, quiches, dan kue. Ada juga toko suvenir di mana pengunjung dapat membeli oleh-oleh.

Alamat: Camino del Jardín Botánico, Málaga

4. Castillo de Gibralfaro

Berdiri dengan bangga di puncak Gunung Gibralfaro di atas Alcazaba, Castillo de Gibralfaro adalah benteng Moor abad pertengahan lainnya. Kastil ini dibangun pada abad ke-10 di lokasi mercusuar Fenisia. Nama ini berasal dari kata “gebel-faro” (bahasa Arab dan Yunani yang berarti “batu mercusuar”).

Sultan Granada, Yusef yang Pertama, memperbesar benteng di awal abad ke-14, namun Castillo de Gibralfaro paling terkenal karena pengepungan tiga bulannya oleh Raja Katolik, Ferdinand II dari Aragon dan Isabella I dari Kastilia. Setelah Christian Reconquest, Raja Ferdinand menjadikan Castillo de Gibralfaro sebagai lambang pada bendera Málaga, serta bendera provinsi.

Meskipun sebagian besar benteng telah dihancurkan, situs ini memberikan perspektif sejarah yang menarik. The Interpretation Centre menampilkan pameran pendidikan. Sisa-sisa benteng yang paling terlihat adalah benteng tua yang sangat besar , yang menjulang di atas hutan. Di dalam tembok pertahanan ini terdapat peninggalan bangunan dan pekarangan khas arsitektur Islam.

Pengunjung dapat berjalan-jalan dengan pemandangan indah di sekitar benteng yang telah dipugar dengan baik untuk menemukan pekarangan dan menikmati pemandangan pelabuhan Málaga yang menakjubkan. Panorama pantai yang luas sangat mempesona.

Juga tinggi di Gunung Gibralfaro dekat Castillo dan Alcazaba adalah hotel yang luar biasa, Parador de Málaga Gibralfaro . Terletak di tengah hutan pohon pinus, akomodasi mewah ini menampilkan arsitektur bergaya Moor, kamar-kamar yang nyaman, dan teras atap dengan kolam renang. Restoran hotel bintang empat yang bernuansa menyajikan masakan tradisional khas Andalusia.

Alamat: Camino de Gibralfaro, Málaga

Baca Juga : 10 Tempat Terbaik Untuk Dikunjungi di Vermont

5. Museo Picasso Málaga

Atraksi yang harus dilihat bagi pecinta seni modern, museum di Kota Tua ini menampilkan koleksi lengkap putra asli Málaga yang terkenal. Rumah masa kecil Picasso (rumah di 15 Plaza de la Merced) sekarang menjadi Museum Tempat Kelahiran Picasso (Museo Casa Natal de Picasso).

Koleksinya mewakili seluruh rentang kehidupan dan karir seni Picasso, dari studi paling awal hingga inovasi artistik revolusionernya. Beragam karya seni (dibuat pada tahun 1892 dan 1972) mencerminkan keragaman gaya Picasso. Contoh kreativitas, keragaman, dan bakat Picasso adalah berbagai gaya yang ia perkenalkan, seperti pengerjaan ulang lukisannya oleh para empu Eropa dan kubisme.

Koleksi ini menerangi subjek seperti potret, benda mati, lanskap, dan ketelanjangan. Sorotan dari koleksi adalah Mother and Child (1921), Acrobat (1930), Woman with Raised Arms (1936), Still Life with Skull and Three Sea Urchins (1947), Jacqueline Seated (1954), the Bather (1971) , dan Musketeer dengan Pedang (1972).

Alamat: Palacio de Buenavista, 8CalleSan Agustín, Málaga

5 Tempat Terbaik Untuk Dikunjungi di Spanyol dan Tempat Menginapnya

5 Tempat Terbaik Untuk Dikunjungi di Spanyol dan Tempat Menginapnya – Panduan orang dalam tentang tempat dan kota teratas untuk dikunjungi di Spanyol – dan tempat menginap saat Anda di sana – termasuk yang terbaik untuk pasangan dan keluarga, di lokasi termasuk Madrid, Barcelona, ​​Costa Brava, Seville, San Sebastian, Andalusia , Valencia, Marbella dan Pamplona.

5 Tempat Terbaik Untuk Dikunjungi di Spanyol dan Tempat Menginapnya

1. MADRID

consorciobertiz – Madrid benar-benar telah mengubah dirinya dalam beberapa tahun terakhir. Museum Prado, Reina Sofia, dan Thyssen-Bornemisza menjadi lebih besar dan lebih baik, sementara pusat kota semakin ramai dengan butik, toko makanan, kafe, dan gastrobar baru yang dibuka setiap minggu. Ini sempurna untuk akhir pekan panjang yang kaya budaya atau liburan kota, dengan makanan lezat dan suasana yang semarak di malam hari.

Baca Juga : Rekomendasi Wisata Taman Nasional Terbaik Di Spanyol

Madrid mungkin dingin di musim dingin – bagaimanapun, ini adalah salah satu ibu kota tertinggi di Eropa – tetapi langit biasanya biru dan sinar matahari cukup kuat untuk memungkinkan pengunjung duduk di kafe trotoar sambil menyeruput vermut.

DIMANA UNTUK TINGGAL

  • Only You Hotel Atocha

Desain yang mempesona dan nuansa clubby berpadu untuk menjadikan Only YOU Atocha sebagai tempat baru yang modis untuk menginap di Madrid. Kamar cerdas, makanan lezat, dan rasa ruang menciptakan lingkungan mewah kontemporer di mana para tamu mungkin lupa meninggalkan hotel sepanjang akhir pekan.

  • The URSO Hotel & Spa

The Urso adalah hotel butik bintang lima yang cerdas di kawasan non-turis Madrid yang apik dengan spa bergaya, restoran yang ramai, dan kamar-kamar mewah yang dipenuhi cahaya. Berlokasi strategis untuk berbelanja dan barhopping, hotel ini merupakan surga modis yang tenang dengan klien yang tahu banyak.

2. BARCELONA

Barcelona adalah tambal sulam gaya arsitektur, menampilkan fasad Gotik gelap di sebelah bangunan harlequin Modernistas dan konstruksi memukau dari Jean Nouvel atau Herzog dan de Meuron. Hari yang dihabiskan untuk mengagumi mereka dapat diakhiri dengan menikmati matahari terbenam di salah satu dari tujuh pantai kota sebelum makan malam di sejumlah kuil gastronomi berbintang Michelin atau bar tapas sederhana yang dikelola keluarga. Barcelona memiliki kecepatan yang santai, bulan-bulan sinar matahari tanpa akhir, makanan yang tidak ada duanya – dengan pengaruh budaya dan desain dari hampir semua kota di utara yang dingin.

DI SINI UNTUK TINGGAL

  • Hotel Rumah Kapas

Bertempat di bekas markas besar serikat kapas kota, hotel ini menghormati asal-usulnya. Selain fitur asli dan perabotan antik, Anda akan menemukan kamar dengan nama seperti ‘Taffeta’ dan ‘Damask’ dan salon kecil dengan pajangan baut kapas tempat Anda dapat membuat baju sendiri sesuai ukuran.

  • Hotel Pulitzer Barcelona

Anda akan kesulitan menemukan hotel yang jauh lebih sentral daripada Pulitzer, yang terletak tak jauh dari Plaça Catalunya. Area lobi dan barnya, banyak digunakan oleh penduduk setempat dan tamu, menjadikannya tempat pertemuan yang sejuk jauh dari hiruk pikuk, tetapi yang lebih baik lagi adalah teras atap dan bar koktail, yang menjadi sangat ramai selama festival.

3. COSTA BRAVA

Costa Brava adalah salah satu bentangan pantai paling romantis, indah, dan murni di Eropa. Sangat liar di beberapa bagian dan terawat dengan baik di bagian lain, Costa memiliki beberapa pantai Bendera Biru terbaik di Eropa, bentangan luas dan berpasir hingga teluk tapal kuda yang elegan dan teluk kecil penyelundup yang terpencil. Anda juga akan menemukan hotel yang indah dan mandiri serta makanan yang luar biasa.

Sebenarnya bentangan pantai ini adalah surga pecinta kuliner dan Catalonia – tempat Costa Brava berada – memiliki salah satu koki berbintang Michelin dengan konsentrasi tertinggi di Spanyol, belum lagi anggur yang diproduksi secara lokal.

DIMANA UNTUK TINGGAL

  • Hotel Tamariu

Hotel ramah keluarga di teluk berpasir Tamariu ini memiliki semua bahan yang dibutuhkan untuk liburan pantai yang santai. Kamar-kamarnya sederhana, namun bersih dan kontemporer, dan ada juga restoran luar biasa yang menyajikan hidangan laut Catalan yang lezat.

  • Hotel Aiguaclara

Rumah bangsawan yang telah diubah di jantung Begur abad pertengahan ini bisa dibilang hotel paling bergaya di kota. Ada kemegahan kolonial dengan gaya kontemporer yang unik namun elegan, restoran yang luar biasa, dan teras taman yang indah.

4. VALENCIA

Satu dekade perkembangan yang berani telah memberikan kota terbesar ketiga di Spanyol beberapa arsitektur paling mencolok di negara itu, menambah kekayaan bangunan Art Nouveau yang elegan yang berjajar di jalan-jalan, serta monumen Gotik dan Renaisans. Dengan museum yang dinamis, suasana restoran yang berkembang, kehidupan malam yang semarak, toko-toko yang bagus, dan bermil-mil pantai, Valencia penuh dengan kemeriahan Mediterania. Dan pusat walkable berarti Anda dapat melayang dari monumen abad pertengahan dengan batu emas ke jalan yang dipenuhi dengan bangunan elegan, berhenti di kafe trotoar di sepanjang jalan.

DI SINI UNTUK TINGGAL

  • Hospes Palau de La Mar

Hotel butik yang apik ini terletak di dalam rumah bangsawan agung yang merupakan cerminan dari Valencia itu sendiri, di mana tradisi dan inovasi berpadu. Berbeda dengan kota yang sibuk, oasis damai di dekat taman Turia ini memiliki spa dan taman tersembunyi yang menyenangkan tempat kuda dulu tinggal.

  • Hotel Balandret

Hotel butik yang indah di tepi pantai Valencia yang megah – mudah untuk melupakan bahwa Anda berada di kota terbesar ketiga di Spanyol dengan pemandangan laut yang tenang dan keramahan yang luar biasa. Nikmati masa inap bergaya desainer yang dibuat untuk membantu Anda bersantai.

5. CANTABRIA

Sebuah sk setiap Cantabria dan mereka bangga akan memberitahu Anda rahasia besar untuk sukses tanah tercinta mereka: “Di musim panas kita memukul pantai, dan di musim dingin kami pergi pada petualangan gunung”. Ini adalah kombinasi unik dari lanskap dan gaya hidup pantai yang mempesona, negara yang tenang, lembah yang dalam, pegunungan yang megah dan kota tepi laut yang berkarakter menyatu dengan makanan segar yang fantastis dan kekayaan sejarah yang luar biasa yang membuat wilayah kecil di utara Spanyol ini sangat menyenangkan untuk dijelajahi.

Baca Juga : Rekomendasi 8 Tempat Wisata Terpopuler di Oregon

Namun, menurut standar Spanyol, Cantabria tetap relatif belum berkembang, terlepas dari area resor kecil yang aneh di sana-sini.

DIMANA UNTUK TINGGAL

Peternakan desa berusia berabad-abad yang diubah secara luar biasa ini adalah salah satu tempat terbaik dan paling penuh karakter untuk menginap di Picos de Europa. Apartemen-apartemen mandiri yang ramah keluarga ini sangat orisinal; pemandangan gunung sensasional; dan pemilik menyambut memiliki segalanya tertutup.

  • Posada San Pelayo

Tersembunyi di kaki gunung yang berkerut, hotel pedesaan yang dikelola keluarga yang luar biasa ini memadukan gaya tradisional Cantabria yang indah dengan kenyamanan kontemporer, pemandangan indah, layanan pribadi yang hangat, dan akses mudah ke beberapa pemandangan dan aktivitas Picos de Europa yang luar biasa.

Rekomendasi Wisata Taman Nasional Terbaik Di Spanyol

Rekomendasi Wisata Taman Nasional Terbaik Di Spanyol – Spanyol adalah rumah bagi banyak taman nasional yang spektakuler, yang semuanya memiliki keunikan flora dan faunanya sendiri. Salah satu cara terbaik untuk melepaskan diri dari tekanan kehidupan sehari-hari adalah dengan keluar ke alam. Alami alam yang terbaik, sewa rumah liburan di pedesaan Spanyol , lihat spesies langka di habitat aslinya dan bersantai saat Anda menjelajahi lokasi yang tenang ini.

Rekomendasi Wisata Taman Nasional Terbaik Di Spanyol

1. Taman Nasional Picos de Europa

consorciobertiz – Picos de Europa terletak di pegunungan Cantabria, mengangkangi provinsi Asturias, Leon dan Cantabria, lebih dari 646 km. Daerah ini menawarkan beberapa pemandangan terbaik di Spanyol , yang dipahat oleh efek es dan hujan yang menciptakan sistem karst yang luar biasa. Bagi penggemar hiking, ada banyak rute yang melengkung di sekitar ngarai yang dalam dan berkelok-kelok melalui lembah yang indah.

Baca Juga : Rekomendasi Tempat Terbaik Untuk Dikunjungi di Spanyol

Alami kehidupan pegunungan tradisional, cicipi masakan lokal, dan kagumi arsitekturnya dengan mengunjungi beberapa desa tercantik di daerah tersebut. Di sekitar dasar pegunungan, Anda akan menemukan Posada de Valdeón di sisi selatan, Arenas de Cabrales di sisi utara dan Potes di timur.

Iklimnya lembab dan hujan, dan banyak lokasi diapit oleh salju di musim dingin. Jika Anda seorang pejalan kaki yang rajin, ada banyak rute jalan kaki di sepanjang Picos de Europa , waspadai seringnya tumpukan kabut yang masuk, sehingga sulit untuk melihat jalan setapak di depan. Jika Anda tidak suka mendaki, Anda masih dapat menikmati keindahan luar biasa dari area tersebut dengan naik kereta gantung Fuente Dé yang terletak di jantung Picos de Europa di Cantabria. Perjalanan membawa wisatawan naik 1823 meter dalam 4 menit.

2. Taman Nasional Caldera de Taburiente, La Palma

Caldera de Taburiente mendominasi bagian utara La Palma . Membentang lebih dari 10 km, Kaldera terbentuk melalui proses erosi di dekat kawah gunung berapi sekitar 2 juta tahun yang lalu. Di sinilah penduduk asli terakhir tinggal di Nusantara hingga abad ke-15.

Seluruh pulau La Palma telah dinyatakan sebagai cagar biosfer UNESCO . Lanskap unik Caldera de Taburiente dicirikan oleh jurang yang dalam, air terjun berwarna-warni, hutan pinus lebat, dan tebing bergerigi. Cara terbaik untuk menemukan alamnya yang kasar adalah dengan berjalan kaki, dan ada jaringan luas jalur pejalan kaki yang ditandai dan dirawat dengan baik.

Salah satu atraksi utama di taman Taburiente adalah air terjun ‘Cascadade Colores’. Sangat mudah untuk dilewatkan dan membutuhkan sedikit penyimpangan dari jalan setapak melalui jurang Las Angustias untuk mencapainya. Kagumi warna hijau, kuning dan oranye yang berbeda dalam semangat sepanjang tahun tergantung pada aliran dari jurang.

Untuk pengalaman yang benar-benar istimewa, La Palma adalah lokasi yang tak tertandingi untuk melihat bintang. Untuk menghindari polusi cahaya yang berlebihan, pulau ini telah dilindungi undang-undang. Pesan tur astronomi dan tim akan membawa Anda dalam perjalanan melalui bintang-bintang dan konstelasi malam yang menjelaskan kisah dan mitologi mereka.

Meskipun La Palma mengalami matahari hampir sepanjang tahun, waktu terbaik untuk mengunjungi Taman Nasional Taburiente adalah dari Mei hingga Oktober. Ada juga tempat perkemahan yang terletak di taman yang buka sepanjang tahun. Anda memerlukan otorisasi sebelumnya (setidaknya 24 jam sebelumnya) untuk berkemah di sini dan jumlah malam dibatasi hingga 2 malam di musim panas dan minggu suci. Sisa tahun Anda dapat berkemah di sini hingga 7 hari.

3. Taman Nasional Aigüestortes, Pyrenees

Temukan pemandangan menakjubkan ini di provinsi Lleida. Surga sejati bagi pecinta alam, area ini membentang lebih dari 141 km. Mendaki di sekitar danau yang jernih, pegunungan terjal, sungai yang mengalir deras, dan air terjun yang spektakuler. Aigüestortes juga merupakan salah satu taman nasional terbaik di Spanyol untuk melihat banyak satwa liar. Temukan elang emas, kijang, chamois Pyrenean, dan rusa roe. Pusat pengunjung berada di desa Boí dan Espot dengan pintu masuk utama ke taman di Pallars Sobir dan Alta Ribagorça. Salah satu tempat paling ikonik di taman nasional ini adalah danau Sant Maurici, yang menawarkan pemandangan puncak Encantants yang menakjubkan.

Ada berbagai macam jalur yang tersedia, untuk penggemar trekking dan jalan-jalan pendek untuk keluarga. Pusat pengunjung menawarkan informasi tentang orientasi mengenai aturan dan peraturan mengenai wilayah dan akses Taman. Anda dapat mengunjungi Taman Nasional Aigüestortes sepanjang tahun dan setiap musim menawarkan keindahan yang unik. Di musim dingin taman dapat mengalami kondisi cuaca yang keras dan banyak daerah yang diapit oleh salju, suhu yang lebih menyenangkan adalah dari Mei hingga September.

4. Taman Nasional Monfragüe, Extremadura

Taman Nasional Monfragüe terletak di Extremadura dan seluruh provinsi terkenal dengan keindahan alamnya . Taman Nasional Monfragüe sendiri adalah rumah bagi banyak kehidupan burung serta gua-gua yang menyimpan lukisan prasejarah. Taman ini membentang di sepanjang sungai Tagus dengan jalan setapak yang melintasi pegunungan. Dengan lebih dari 280 spesies burung, kagumi burung nasar hitam, elang kekaisaran Spanyol, bangau hitam, dan burung nasar Mesir yang meluncur di atas lanskap yang menakjubkan ini.

Ada banyak jalur pendakian di seluruh taman, semuanya memiliki tingkat kesulitan yang berbeda-beda. Jika Anda beruntung, Anda mungkin menemukan satwa liar lain di taman seperti lynx Iberia yang langka, rusa, kucing liar, kura-kura dan berang-berang. Fitur luar biasa lainnya dari taman ini adalah bukti seni cadas skema prasejarah di gua-gua. Lukisan-lukisan ini telah ditemukan di lebih dari 100 situs di daerah yang mengungkapkan pendudukan manusia di tanah ini dari zaman tembaga, perunggu, dan besi.

Waktu terbaik untuk mengunjungi Taman Nasional Monfragüe adalah pada musim semi untuk melihat burung-burung di taman. Di musim panas, cuaca bisa sangat panas dan jika Anda ingin pergi mengamati burung, yang terbaik adalah pergi untuk melihat matahari terbit atau terbenam.

5. The Cíes Islands, Galicia

Baca Juga : Menjelajahi Taman Nasional Phong Nha-Ke Bang

Kepulauan Cíes tidak kekurangan surga alam. Kepulauan ini terdiri dari pantai berpasir putih dan air sebening kristal yang dapat dicapai dengan naik feri dari Vigo. Daerah ini terdiri dari tiga pulau; Monteagudo, Faro dan San Martiño, dan pantai-pantainya telah disamakan dengan yang ada di Karibia. Pantai yang paling terkenal adalah Playa Rodas, yang pernah dinobatkan sebagai pantai terindah di dunia. Pulau-pulau ini juga memiliki hutan pinus yang rimbun, tebing yang dramatis, dan bukit pasir yang mengesankan.

Akses pengunjung sangat terbatas dan Anda harus mendapatkan izin. Ada tempat perkemahan di pulau jika Anda ingin melakukan lebih dari sekadar kunjungan sehari. Berkemah buka dari Mei hingga September dan sekali lagi, Anda akan memerlukan izin untuk ini.

Waktu terbaik untuk mengunjungi pulau-pulau Cíes adalah selama bulan-bulan musim semi dan musim panas. Cuacanya paling menyenangkan sehingga Anda akan dapat sepenuhnya menikmati pantai yang indah dan banyak jalur hiking di sekitar pulau yang masih alami.

Rekomendasi Tempat Terbaik Untuk Dikunjungi di Spanyol

Rekomendasi Tempat Terbaik Untuk Dikunjungi di Spanyol – Merencanakan perjalanan ke Spanyol? Cobalah tempat-tempat menarik yang menawarkan desa-desa nelayan yang sepi, taman nasional yang liar, dan pantai yang indah.

Rekomendasi Tempat Terbaik Untuk Dikunjungi di Spanyol

1. Andalucia

consorciobertiz – Jelajahi jantung selatan Spanyol untuk melihat beberapa kota Moor terbesarnya, berlibur ke Andalusia. Jelajahi Alcázar of Seville yang rumit, lihat arsitektur megah Istana Alhambra Granada, dan temukan Masjid-Katedral Córdoba yang terkenal di dunia. Jangan lewatkan untuk mengikuti tur jalan kaki malam melalui kawasan tua Cadiz, dan mencicipi anggur di El Puerto de Santa Maria.

Baca Juga : Panduan Perjalan Terbaik Wisata Di Spanyol

Kunjungi semua situs Warisan Dunia Unesco yang terkenal di dunia: Istana Kerajaan yang indah di Alhambra, masjid Cordoba yang menakjubkan, arsitektur Sevilla yang mempesona – dan banyak lagi. Di Ronda, alam mencuri perhatian: kota terbelah menjadi dua oleh jurang yang curam.

Namun bagian Spanyol ini menawarkan lebih dari sekadar pemandangan luar biasa: Anda akan menemukan desa-desa di puncak bukit putih, berpesta di bar tapas otentik, dan menjelajahi kawasan tua atmosfer kota dengan jalan-jalan berbatu yang berliku-liku. Ini adalah Spanyol untuk semua indra – dengan setiap hari lebih spektakuler daripada yang terakhir.

2. Porto dan Salamanca

Mencicipi anggur, masakan gourmet, pemandangan pepohonan… harta Sungai Douro adalah milik Anda untuk dijelajahi dalam pelayaran sungai dari Porto ke Salamanca. Kunjungi kota dan biara yang indah di sepanjang jalan, termasuk Lamego yang dipenuhi keramik dan desa Castelo Rodrigo yang bertembok dari abad ke-12. Setelah melintasi perbatasan ke Spanyol, Anda akan menikmati pertunjukan dansa flamenco dan tur Salamanca – keindahan bersejarah dengan masa lalu yang mempesona.

3. Bilbao

Anda akan disambut oleh perpaduan lezat bangunan modern berpita keperakan (Guggenheim) dan lorong-lorong tambal sulam di negara Basque, Bilbao. Di tengah semuanya adalah Mercado de la Ribera, pasar makanan tepi sungai yang sangat besar yang merupakan suguhan visual. Semuanya dijual: varietas jamur montok, semua jenis jamón, dan hadiah segar seperti teritip angsa yang kenyal dan udang merah muda yang menyala-nyala. Kualitas dan keragamannya luhur: ini adalah masakan Basque Country dalam mikrokosmos.

Gastronomi mengalir melalui nadi Getxo, kota tepi pantai yang mewah di pinggiran Bilbao yang masih merupakan desa nelayan sederhana di jantungnya. Berjalan-jalanlah di sepanjang jalan kayu yang melengkung melewati vila-vila kayu berornamen dan rumah-rumah besar berwajah batu ke rumah-rumah nelayan yang masih membentuk pelabuhan tua. Saat matahari menghangatkan pasir yang melapisi Teluk Biscay, bir dingin di teras dengan deretan pepohonan adalah suatu keharusan; coba Bar Arrantzale.

4. San Sebastián

Dengan lebih banyak restoran berbintang Michelin per kepala daripada hampir di mana pun di Bumi, San Sebastián rasanya sama enaknya dengan kelihatannya – semua bangunan megah, pasir luas, dan Kota Tua yang mirip warren. Tetapi bintang pertunjukan yang sebenarnya adalah bar atmosfer untuk pintxos (tapas Basque). Ada lusinan; potong menjadi sorotan pada tur mencicipi malam yang penuh gigitan dan minuman keras, yang menampilkan seperti pipi sapi dan kue keju.

Membuat tembikar di dataran tinggi yang hijau di barat daya San Sebastián, kawanan domba Carranzana yang berbulu lebat menghasilkan susu untuk keju Idiazabal. Begitu terobsesinya orang Basque dengan angka yang keras dan gila ini sehingga mereka telah mendedikasikan rute hiking 95km ke sana, menghubungkan peternakan, perusahaan susu, desa abad pertengahan dan pemandangan gunung yang menakjubkan. Untuk wawasan yang mudah, ikuti tur peternakan keju berpemandu selama tiga jam, di mana Anda akan melihat anjing menggiring domba dan makan Idiazabal sampai kenyang.

5. Rioja

Dengan matahari bersinar di kebun-kebun anggur yang bergulir dan jalan-jalan berbatu yang sepi, Rioja adalah wilayah anggur impian Insta Anda. Ada banyak kilang anggur terkenal di dunia dengan ruang mencicipi – termasuk Baigorri, Ysios, dan Valdelana tetapi di kota abad pertengahan Laguardia yang cantik, jangan lewatkan El Fabulista kecil abad ke-18. Pabrik anggur yang dibangun dari batu ini masih meremukkan buah anggurnya dengan peralatan kuno (termasuk kaki!) dan minuman anggurnya dijual dengan harga murah.

Jangan hanya minum anggur – mandi di dalamnya. Di hotel kilang anggur Frank Gehry yang gila – Marqués de Riscal, di Elciego – spa berspesialisasi dalam vinoterapi, dengan perawatan menggunakan merek kecantikan mewah Caudalie. Bungkus tubuh Merlot mengencangkan kulit; pijat hidro melepaskan bahu; dan perawatan wajah Premier Cru bahkan mengklaim dapat menghilangkan kerutan.

6. Girona

Kota abad pertengahan di tepi sungai Onyar ini memancarkan kepercayaan Catalan. Ini adalah rumah bagi pecinta kuliner yang kompetitif (cobalah restoran superstar Celler de Can Roca); memiliki kuartal tua labirin; dan belanja hebat di La Rambla de la Llibertat.

7. Jerez de la Frontera

Kota gipsi, kesedihan, dan kesturi penyair Lorca adalah labirin gang, alun-alun, dan bar hole-in-the-wall yang didorong oleh jamón , fino , dan derak ritme bulería . Bangun pagi, kunjungi sherry bodega – Bodega Díez Mérito adalah yang tercantik – lalu makan siang dan tidur siang, diikuti tapas dengan flamenco di salah satu tabanco (bar tradisional) kota. Mulai di El Pasaje, lalu ikuti telinga Anda.

8. A Coruña

Tumbuh begitu jauh dari otoritas telah memberi A Coruña suasana memberontak. Ini memiliki pantai perkotaan yang luar biasa , adegan selancar yang berkembang, jalan belakang kumuh yang dipenuhi dengan toko-toko tak terduga, Museo Nacional de Ciencia y Tecnologia kelas dunia, budaya bar yang ramai dan beberapa makanan laut terbaik yang dapat ditawarkan Eropa – cobalah di mana saja di Calle Estrella.

9. Zaragoza

Caesar Augustus, Raja Alfonso I dan Goya semua membuat tanda mereka di Zaragoza, tetapi mereka dikalahkan oleh Perawan Maria, yang muncul di sini untuk St James bertengger di atas pilar batu yaspis – yang menjelaskan mengapa Zaragoza adalah salah satu tempat suci tersuci di Spanyol . Orang-orang menonton di Plaza del Pilar yang megah dan pergi ke Basílica de Nuestra Señora del Pilar untuk melihat, yah, pilarnya. Di atas segalanya, jelajahi El Tubo, lorong gang abad pertengahan yang menyediakan beberapa kehidupan malam paling ramai di Spanyol.

10. Oviedo

Kota berendam sari buah apel ini disebut-sebut sebagai kota paling romantis di negara itu. Keanggunan, kecerdasan, dan keangkuhan tertentu (lahir dari fakta bahwa Asturias adalah satu-satunya bagian Spanyol yang tidak dapat diambil oleh bangsa Moor) menjadi ciri kota ini, campuran abad pertengahan dan modernis yang dibangun untuk berjalan bergandengan tangan. Oviedo tidak benar-benar harus dilihat, jadi tidak ada tekanan, tetapi memiliki hasrat untuk kehidupan malam, terutama di sekitar Calle Mon yang semarak.

11. Ibiza

Dengan klub super, restoran mewah, dan bar pantai, Ibiza terkenal karena hedonisme, tetapi juga unggul dalam sendi jus hippy dan retret yoga. Sementara White Isle cukup besar untuk kehilangan beberapa minggu, itu juga sempurna untuk berenang selama 48 jam, terutama karena penerbangan dari Inggris mendarat dan berangkat setiap saat. Ketika di Ibiza Anda perlu memiliki setidaknya satu larut malam yang serius, jadi hal baik Pacha favorit David Guetta, klub paling berkelas di pulau itu, hanya sebentar lagi dan buka sampai fajar.

12. Madrid

Dapatkan mojo Madrid Anda dengan bergabung dengan gelombang manusia di sepanjang Gran Vía, memotong melalui pusat kota. Lihatlah ke sekeliling dan lihat ke atas – pada ruang belajar yang menghiasi kubah gedung-gedung megah. Nikmati 400 tahun sejarah di Plaza Mayor, yang dibingkai secara elegan oleh gedung-gedung bata merah yang menjulang tinggi, tetapi jangan repot-repot dengan kafe trotoar yang mahal. Sebaliknya, mampirlah ke pasar gourmet Mercado de Dan Miguel, tak jauh dari alun-alun, untuk vermouth buatan Madrid di La Hora del Vermut.

13. Barcelona

Kapan pun Anda mendarat di Barcelona, ​​bar cava adalah tempat terbaik untuk mengenal budaya Catalan. Kunjungi distrik tepi laut Barceloneta untuk pengalaman yang kacau namun tidak menarik. Di Can Paixano, Anda akan menemukan penduduk setempat sedang sarapan dengan segelas minuman bersoda £1,20 mulai pukul 9 pagi. Pergilah ke La Sagrada Família, basilika Gaudi yang belum selesai dan atraksi terbesar Barcelona. Beri diri Anda satu jam untuk melihat pekerjaan Gaudi, tetapi jangan repot-repot dengan tur – panduan audio dan manusia membuat Anda membayar ekstra £6-£8 masing-masing, untuk sedikit lebih banyak daripada yang akan Anda dapatkan dari goggle cepat.

14. Cuenca

Di antah berantah, tetapi sangat mudah diakses, Cuenca membuat liburan akhir pekan yang menarik untuk galeri dan restoran. Tinggi di taji yang melengkung di antara dua ngarai, Cuenca abad pertengahan layak dikunjungi karena lokasinya saja, tetapi tempat di tengah antara Madrid dan Valencia ini juga memiliki beberapa kejutan. Untuk satu hal, itu adalah seni abstrak yang menempatkan Cuenca di peta. Cari tahu alasannya dengan menuju Casas Colgadas (‘rumah gantung’) yang luar biasa yang terhampar di atas punggung bukit, seolah-olah menempel di tebing oker. Lebih baik lagi, tempat unik ini hanya berjarak satu jam dari Madrid dengan kereta api.

15. Almería

Anda ingin kota? Pantai? Alam? Anda mendapatkan banyak hal di Almería, kota Andalusia yang lebih murah dan tidak terlalu ramai daripada yang lain. Seperti Alhambra di Granada, Alcazaba di Almería adalah benteng di puncak bukit dengan pemandangan yang menakjubkan. Tapi di sini, selain kota dan pegunungan, Anda juga mendapatkan laut. Saat Anda menjelajahi taman dan benteng Moor, Anda akan menghirup udara asin yang beraroma lavender dan rosemary.

16. Santiago de Compostela

Baca Juga : Rekomendasi 12 Tempat Bermain Snowboarding dan Ski di Phoenix, Arizona

Kota abad pertengahan Galicia bukan hanya tempat tersuci Spanyol, dan hotspot pecinta kuliner rahasia, itu juga salah satu liburan akhir pekan termurah di Spanyol. Naik bus bandara ke Praza de Galicia, di tepi Kota Tua abad pertengahan. Jalan-jalan granit sangat ramping sehingga Anda akan merasa telah berjalan-jalan ke dalam set film.

17. Mallorca

Pesaing kuat untuk Pulau Balearic yang paling indah, Mallorca memiliki banyak hal. Koper desainer, cokelat rumah kedua, dan topi fedora di check-in bandara mengatakan semua yang perlu Anda ketahui tentang Mallorca modern: pulau sepanjang tahun ini telah menjadi Balearic yang boho-bling. Memukul Catalan Anda (itu ‘txin, txin’ saat Anda mendentingkan cava di sini, bukan ‘salud’) dan bergabunglah dengan jet set. Karena akhir pekan ini akan ada klub pantai berdinding tembok, hotel panas, waktu spa, dan restoran bertabur bintang, pastikan untuk menginap Jumat dan Sabtu malam saat pulau paling ramai.

Panduan Perjalan Terbaik Wisata Di Spanyol

Panduan Perjalan Terbaik Wisata Di Spanyol – Spanyol adalah negara yang bergerak lambat dan terlambat. Tanah tidur siang, ini adalah tempat bagi pecinta kuliner dan burung hantu malam, penggemar sejarah, peziarah religius, dan siapa pun yang tidak terburu-buru untuk melakukan apa saja!

Panduan Perjalan Terbaik Wisata Di Spanyol

consorciobertiz – Madrid dan Barcelona adalah kota yang trendi dan energik, Granada memiliki sentuhan Moor, Valencia memiliki getarannya sendiri, Catalonia memiliki bahasa dan budayanya sendiri dan wilayah Basque di utara terasa seperti Anda berada di negara yang sama sekali berbeda. Ini adalah surga pecinta kuliner yang menampilkan beberapa makanan yang beragam dan lezat, ada musik dan tarian yang berlimpah, tumpukan seni (klasik dan modern untuk memenuhi semua selera) serta arsitektur yang indah, lanskap, dan cuaca. Ada satu ton sejarah di sini juga, dating kembali ke Celtic dan Kekaisaran Romawi.

Baca Juga : Wisata Kuil di La Sagrada Família

Sebagai bonus tambahan, Spanyol cukup murah. Saya telah mengunjungi negara itu selama lebih dari satu dekade sekarang dan saya tidak pernah merusak bank saat saya di sini. Sangat mudah untuk mendapatkan anggaran dan Anda juga tidak akan merasa kehilangan. Panduan perjalanan hemat ke Spanyol ini dapat membantu Anda merencanakan perjalanan, menghemat uang, dan memanfaatkan waktu Anda sebaik mungkin di negara yang dinamis ini.

Lounge di Costa Del Sol

Nongkrong di pantai dan nikmati kehidupan santai yang terkenal di Spanyol. Dikenal sebagai Sun Coast, bagian selatan Spanyol ini terkenal dengan pantainya, kehidupan malamnya…dan banyak turisnya.

Konon, ini adalah tempat yang menyenangkan untuk makan makanan lezat di restoran tepi laut, menikmati olahraga air di perairan jernih, minum koktail saat matahari terbenam, dan bersantai di pantai yang indah. Malaga adalah salah satu tujuan terbesar di pantai tapi saya pikir ada tempat yang lebih baik di bawah. Untuk mengalahkan keramaian, kunjungi selama musim bahu. Cuaca masih hangat dan tidak akan ramai.

Valencia

Valencia adalah kota yang cukup menakjubkan. Awalnya, saya tidak tertarik ke Valencia untuk alasan tertentu saya hanya datang untuk pertarungan tomat di Buñol terdekat (kebanyakan peserta menggunakan Valencia sebagai basis mereka selama festival).

Namun, Valencia tumbuh pada saya saat saya menjelajahi kota. Awalnya merupakan koloni Romawi dan pernah menjadi ibu kota Spanyol, tempat ini memiliki makanan laut yang lezat, paella lokal yang unik, dan tim sepak bola yang populer. Ini adalah kota keren yang mengangkangi masa lalu dan masa depan dengan jalan-jalan bersejarah, museum futuristik, dan trotoar tepi laut yang mengagumkan.

Berjalan di Camino de Santiago

El Camino de Santiago, atau The Way of Saint James, adalah rute ziarah populer yang membentang dari perbatasan Prancis sampai ke Santiago de Compostela di barat laut Spanyol. Membentang 800km (500 mil), Anda membutuhkan waktu sekitar satu bulan untuk menyelesaikan seluruh rute.

Camino paling baik dilakukan Mei-Juni atau September-Oktober (Juli dan Agustus keduanya sibuk dan sangat hangat). Jika Anda punya waktu, ini adalah cara yang sangat bagus untuk melihat negara dan beberapa daerah yang jarang dikunjungi di Spanyol. Tentu saja, Anda juga dapat berjalan di beberapa bagian jika Anda hanya ingin melihat seperti apa pendakian sehari.

Sevilla

Seville adalah kota yang menakjubkan dengan gereja-gereja cantik dan istana bersejarah. Saya sangat menyukai Kawasan Yahudi di sini dan monumen yang didedikasikan untuk berbagai wilayah di Spanyol. Ini memiliki masakan lezat juga dan juga dikenal dengan tarian flamenco-nya. Anda tidak dapat mengunjungi Spanyol selatan tanpa menghabiskan beberapa hari di sini!

Kunjungi Gibraltar

Berbatasan dengan Spanyol di semenanjung Iberia, Gibraltar sebenarnya telah menjadi wilayah seberang laut Inggris sejak tahun 1713. Gibraltar dikenal sebagai “The Rock”, karena punggungan batu kapur setinggi 426m yang mendominasi pulau itu.

Ada campuran budaya yang menarik di sini juga, dengan pengaruh dari Inggris, Spanyol, dan Afrika Utara. Dengan hari-hari cerah sepanjang tahun, pemandangan dua benua, kekayaan satwa liar (termasuk monyet dan lumba-lumba), dan banyak pantai dan gua untuk dijelajahi, ini adalah sepetak kecil tanah yang cukup untuk dilihat dan dilakukan untuk membuat kunjungan singkat menjadi berharga.

Mendaki di Sierra Nevada

Pegunungan ini adalah tempat yang sempurna untuk hiking musim panas, ski musim dingin, dan menjelajahi kota-kota kecil. Ini adalah salah satu daerah tercantik dan paling kasar di Spanyol dan salah satu daerah yang lebih baik untuk kegiatan luar ruangan di negara ini. Ada banyak jalur mulai dari panjang dan kesulitan, serta kemungkinan untuk tur berpemandu. Tiket lift untuk ski dikenakan biaya sekitar 50 EUR per hari.

Kunjungi San Sebastián

Juga dikenal sebagai Donostia di Basque, San Sebastián berada di pusat wilayah Basque di Spanyol. Tempat ini memiliki kehidupan malam dan pantai yang mematikan serta banyak sejarah untuk dijelajahi. Selain itu, arsitekturnya menjadikannya salah satu kota terindah dan unik di seluruh Spanyol. Itu melihat sebagian kecil dari pengunjung yang didapat kota-kota seperti Madrid dan Barcelona juga.

Kagumi Katedral dan Masjid Agung

Mezquita de Córdoba (Katedral Our Lady of the Assumption) sejauh ini merupakan contoh paling indah dari pengaruh Muslim di Spanyol. Terletak di Córdoba di sebelah timur Seville, lengkungan raksasa, kolom jasper, lantai marmer, ceruk doa yang disepuh dengan baik, dan kuil mosaik Bizantium berkubah yang menakjubkan membawa Anda kembali ke saat Córdoba berada di bawah pengaruh Muslim pada abad ke-12. Penerimaan adalah 11 EUR.

Bersantai di Salamanca

Salamanca tampaknya berada di antah berantah (2,5 jam timur laut Madrid dengan mobil), namun ini adalah kota dengan sejarah yang kaya (berasal dari era Celtic) dan pusat sejarahnya telah diakui sebagai Situs UNESCO. Ini adalah kota universitas, tetapi tidak besar, jadi Anda dapat mengharapkan perpaduan suasana kota kecil, kehidupan malam yang luar biasa, dan banyak backpacker.

Mendaki Pyrenees

Rangkaian gunung megah yang membentengi Prancis dipenuhi dengan desa-desa abad pertengahan, jalur pejalan kaki gunung yang tinggi, dan ski yang luar biasa. Ini juga merupakan awal tradisional The Camino. Anda dapat mendaki melalui Pyrenees di salah satu dari tiga rute yang telah ditetapkan tetapi kebanyakan orang membutuhkan waktu hampir dua bulan untuk menyelesaikan seluruh perjalanan. Tentu saja, Anda juga bisa naik Camino untuk pendakian satu hari atau perjalanan hiking akhir pekan.

Kunjungi Museum Guggenheim

Baca Juga : Panduan Perjalanan Taman Nasional Utah

Salah satu museum paling terkenal di dunia, Museum Guggenheim di Bilbao selalu memiliki beberapa pameran seni modern yang menarik. Bahkan jika Anda bukan penggemar seni modern, Anda harus mampir hanya untuk melihatnya. Arsitektur museum ini adalah sesuatu yang mengagumkan. Frank Gehry, bisa dibilang salah satu arsitek paling terkenal yang pernah hidup, mendesainnya dengan gaya bergelombang yang unik.

Jelajahi Negara Basque

Basque Country adalah daerah otonom di Spanyol, tempat dengan budaya dan warisannya sendiri yang unik. Terletak di sudut timur laut negara itu, Anda akan melihat perbedaan budaya dan bahasa segera setelah Anda menginjakkan kaki di wilayah tersebut. Jika Anda berada di lokasi terpencil, pastikan untuk mengunjungi Basque Country. Jangan lewatkan pasar La Bretxa di San Sebastian, Katedral St. Mary di Bayonne, dan Le Grand Stroll di Biarritz saat Anda berada di sini.

Wisata Kuil di La Sagrada Família

Wisata Kuil di La Sagrada Família – Kuil Expiatori de la Sagrada Família (Kuil Penebusan Keluarga Kudus) dianggap sebagai simbol Barcelona oleh banyak penduduk, dan satu-satunya tempat yang tidak boleh Anda lewatkan ketika Anda mengunjungi ibu kota Catalan.

Wisata Kuil di La Sagrada Família

consorciobertiz – Awalnya dimaksudkan untuk menjadi gereja Katolik Roma sederhana yang didedikasikan untuk Yesus, Maria dan Yusuf, gereja akhirnya menjadi contoh paling menonjol dari Modernisme Catalan. Paus Benediktus XVI mendeklarasikannya sebagai basilika pada tahun 2010.

Melansir laman tourkeeropa, Basílica de la Sagrada Família merupakan inspirasi dari seorang penjual buku, Josep Maria Bocabella, pendiri Asociación Espiritual de Devotos de San José (Asosiasi Spiritual Penyembah St. Joseph).

Baca juga : Mengulas Lokasi Wisata Di Biara Santa Maria de las Cuevas

pada festival St. Joseph, dengan desain arsitek Francisco de Paula del Villar, yang rencananya adalah untuk gereja kebangkitan Gotik dengan bentuk standar.  Ruang bawah tanah apse selesai sebelum pengunduran diri Villar pada 18 Maret 1883, ketika Antoni Gaudí bertanggung jawab atas desainnya, yang ia ubah secara radikal. Gaudi mulai mengerjakan gereja pada tahun 1883 tetapi tidak diangkat sebagai Direktur Arsitek sampai tahun 1884.

Diimpikan oleh arsitek Catalan Antoni Gaudí, basilika ini mencontohkan filosofi Gaudí bahwa alam adalah karya Tuhan. Gaudí berusaha untuk menggabungkan pidato Kristen dan alegori alkitabiah dengan simbol-simbol alam yang kompleks seperti organik, bentuk geometris yang menonjol di setiap kolom, puncak dan jendela kaca patri basilika.

Hasil akhirnya adalah mahakarya arsitektur yang menakjubkan yang, meskipun belum selesai dan sedang dibangun selama hampir 140 tahun, telah menjadi salah satu monumen yang paling banyak dikunjungi di Spanyol, menerima 4,7 juta pengunjung pada tahun 2019.

Mengapa Sagrada Família belum selesai dan kapan akan selesai?

Bahkan dengan teknologi saat ini, para arsitek dan insinyur yang terampil merasa kesulitan untuk menguraikan dan menghidupkan bentuk-bentuk geometris kompleks yang membentuk apa yang akan menjadi gereja tertinggi di dunia (172,5m).

Selain itu, meskipun terkenal secara internasional, Sagrada Família adalah proyek yang dipromosikan oleh rakyat untuk rakyat, sehingga selalu mengandalkan sumbangan pribadi. Ada saat-saat dalam sejarah ketika tidak ada dana, terutama selama Perang Saudara Spanyol dan dekade-dekade berikutnya. Baru setelah Olimpiade 1992 di Barcelona, ​​​​ketika kota itu mulai mendapatkan reputasi internasional dan jumlah pengunjung meningkat, pembangunannya dipercepat secara eksponensial.

Sagrada Família diharapkan selesai pada 2026 – untuk seratus tahun kematian Gaudí – tetapi penyelesaiannya telah ditunda karena COVID-19. Pekerjaan telah dilanjutkan tetapi tanggal penyelesaian baru belum diumumkan.

Mengunjungi Sagrada Família

Situs Sagrada Família memiliki empat bagian utama: basilika, gedung sekolah, museum, dan menara. Di masa lalu, setiap bagian membutuhkan tiketnya sendiri untuk dikunjungi. Namun, karena COVID-19, satu-satunya bagian yang tersedia untuk pengunjung adalah basilika.

Untuk mengunjungi basilika, tiket individu dengan aplikasi panduan audio – tersedia dalam 16 bahasa – berharga €26. Jika Anda lebih suka mengunjunginya dengan tur berpemandu – tersedia dalam 6 bahasa – tiket individu berharga €27, yang juga memungkinkan Anda untuk mengunjungi situs sendiri setelah tur 50 menit selesai.

Basilika

Basilika terdiri dari lima nave, dibangun dalam bentuk salib Latin, yang atapnya ditopang oleh pilar-pilar miring. Pilar bersudut ini adalah struktur kolom seperti pohon yang menciptakan efek hutan hidup dengan aliran cahaya belang-belang.

Museum Gaudí

Museum Gaudí memiliki rekreasi bengkel arsitek, serta satu set bahan dan maketnya.

Bangunan sekolah

Gaudí merancang dan membangun gedung sekolah, yang diperuntukkan bagi anak-anak pekerja, pada tahun 1909. Desainnya mirip dengan Casa Milà.

Menara

Empat menara mewakili 12 rasul naik dari masing-masing dari tiga fasad eksterior (Nativity, Passion dan Glory). Gaudí membangun Nativity Facade, dan pada tahun 2005 dinyatakan sebagai situs Warisan Dunia UNESCO, bersama dengan ruang bawah tanah. Di sisi barat adalah Passion Facade yang kontroversial, yang arsiteknya, Josep Maria Subirachs, telah banyak dikritik karena terlalu abstrak dan tidak sepenuhnya mengikuti model Gaudí. Fasad Kemuliaan yang belum selesai seharusnya menjadi yang paling indah dari ketiganya setelah selesai dan dimahkotai dengan empat menara yang hilang.

Sejarah Sagrada Familia

Penciptaan dan konstruksi Sagrada Familia adalah sejarah hidup. Penjual buku lokal Josep Maria Bocabella ingin membangun sebuah kuil penebusan dosa yang ditahbiskan untuk Keluarga Kudus. Bocabella awalnya menugaskan proyek tersebut kepada arsitek Francisco de Paula del Villar, yang merancang proyek neo-Gothic, dan memulai konstruksi pada tahun 1882.

Namun, karena beberapa perselisihan dengan Bocabella, Antoni Gaudí mengambil alih tugas tersebut. Gaudí menyusun desain inovatif yang mendorong batas-batas semua gaya arsitektur yang dikenal.

Tujuan utama Gaudí adalah membangun gereja dengan fasad yang menonjolkan tiga fase dalam kehidupan Yesus: Kelahiran, Sengsara, dan Kemuliaan. Visi arsitek adalah untuk menggabungkan simbolisme organik dalam arsitektur, kaca patri dan elemen desain untuk menceritakan kisah Yesus serta menyoroti beberapa sejarah alkitabiah utama.

Pada tahun 1891, ketika pembangunan fasad Nativity dimulai, Gaudí menyadari bahwa pembangunan Sagrada Família adalah proyek yang ambisius sehingga ia pasti tidak akan melihat penyelesaiannya seumur hidupnya. Karena takut proyek tersebut dihentikan setelah kematiannya dan begitu gereja memperoleh fungsi ibadahnya, Gaudí memutuskan bahwa, alih-alih membangun bagian tengah gereja, ia akan memulai di bagian luar gereja.

Pada saat itu, Gaudí juga sedang mengerjakan Casa Milà (La Pedrera) dan ketika itu selesai pada tahun 1912, ia berfokus secara eksklusif pada pembangunan Sagrada Família. Dia mengerjakannya sampai dia meninggal pada tahun 1926 dan dimakamkan di dalam ruang bawah tanah. Setelah kematian Gaudi, Domènec Sugrañes i Gras mengambil peran utama sebagai arsitek.

Kuil tersebut mengalami kerusakan parah selama Perang Saudara Spanyol (1936-39), ketika sekelompok anarkis membakarnya, membakar sebagian besar bengkel Gaudí. Untungnya, sebagian dari materinya dapat dipulihkan. Pekerjaan dilanjutkan pada tahun 1954 dan telah dibangun sejak saat itu.

Hal yang dapat dilakukan di dekat Sagrada Familia

The Right Eixample adalah rumah bagi beberapa atraksi utama Barcelona yang dapat dengan mudah dikunjungi setelah tur Sagrada Família Anda. Landmark yang tidak boleh dilewatkan adalah Rumah Sakit Sant Pau, sebuah bangunan yang dirancang oleh Lluís Domènech i Montaner, salah satu arsitek Modernisme Catalan paling berpengaruh setelah Gaudí. Monumental, bekas arena adu banteng namun mengesankan, juga layak untuk dilalui. Selesaikan sirkuit Eixample Anda di lengkungan kemenangan Barcelona, ​​​​yang terletak di Passeig de Lluís Companys, sebuah bulevar dengan deretan pohon palem yang mengarah ke Parc de la Ciutadella, taman terbesar di kota.

Baca juga : Wisata Vallejo, California

Tempat makan di dekat Sagrada Família

Ketahuilah bahwa semua restoran di sekitar Sagrada Família melayani kerumunan turis. Namun, dengan berjalan kaki hanya beberapa blok, Anda tiba di area lokal l’Eixample.

Untuk tapas dan anggur Spanyol, kami merekomendasikan Hasta Los Andares. Untuk tortilla Spanyol asli, carilah La Granota dan, untuk makanan tradisional Catalan, makanlah di Olé Mallorca, yang cenderung ramai pada waktu makan siang (2 hingga 3 sore). Di pagi hari, Anda harus berhenti di Puiggròs, toko kue berusia seratus tahun.

Mengulas 3 Bangunan Kuno Yang Menjadi Lokasi Wisata Spanyol

Mengulas 3 Bangunan Kuno Yang Menjadi Lokasi Wisata Spanyol – Museum Arkeologi Provinsi Badajoz (Bahasa Spanyol: Museo Arqueológico Provinsi de Badajoz) atau hanya Museum Arkeologi Badajoz adalah museum arkeologi yang terletak di Badajoz, Spanyol. Dimiliki oleh Negara Spanyol, pengelolaannya telah dialihkan ke Junta of Extremadura.

Mengulas 3 Bangunan Kuno Yang Menjadi Lokasi Wisata Spanyolc

consorciobertiz – Terlepas dari proyek yang belum terwujud sebelumnya untuk sebuah museum yang berasal dari tahun 1844 lembaga tersebut dibuat seperti banyak museum provinsi Spanyol pada tahun 1867, dalam hal ini sebagai fondasi ulang dari “Comisión Province de Monumentos”, namun tidak namun mengambil bentuk aslinya sampai tahun 1869, ketika museum menerima sejumlah artefak dari penggalian di Los Cercos.

Sampai saat itu, koleksi yang dikurangi telah dipajang di ruang pleno perwakilan provinsi. Kepemilikan museum dialihkan dari perwakilan provinsi Badajoz ke direktorat Museum Negara pada tahun 1938, selama Perang Saudara Spanyol. Mengikuti sejumlah langkah sepanjang sejarah, museum dibuka di tempat saat ini di Palacio de los Condes de la Roca (dalam batas-batas tembok Alcazaba Badajoz) pada tahun 1989.

Baca Juga : Altea, Wisata Kota Terpopuler di Spanyol

Juga pada tahun itu, pengalihan pengelolaan museum (bukan kepemilikan kepada Junta Extremadura disegel melalui perjanjian yang ditandatangani oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Olahraga dan komunitas otonom Extremadura Museum ini menampung koleksi prasasti prajurit dari Zaman Perunggu Akhir, yang terdiri dari sekitar seperempat dari semua yang ditemukan di Semenanjung Iberia. Selain dari Badajoz, koleksi ubin museum berasal dari Toledo, Medellín, Zalamea de la Serena, Cumbres Mayores, Granada dan Calera de León Area topik dari ruang pameran permanen terdaftar sebagai berikut: Lingkungan Fisik, Prasejarah, Protosejarah, Roma, Romawi Akhir, Visigothic, Islam, Abad Pertengahan Kristen.

Pusat Interpretasi Archiepiscopal

Archiepiscopal Towers Interpretation Center (CITA) (Centro de Interpretación das Torres Arcebispais (CITA)) adalah sebuah museum di Pontevedra, Spanyol yang dibuat pada tahun 2010 di bekas parit benteng-istana Archiepiscopal Towers di kota tua. Museum ini berfokus pada interpretasi salah satu monumen terpenting dan struktur pertahanan kota, Menara Uskup Agung, yang merupakan bagian dari Benteng Pontevedra. Selama penggalian arkeologis sebelum pembangunan kembali Santa Maria Avenue, yang dimulai pada 2008, ditemukan tembok yang terpelihara dengan baik yang membentuk parit pertahanan bekas benteng abad pertengahan uskup agung Santiago de Compostela, dibangun pada abad ke-12 dan dihancurkan di akhir abad ke-19.

Dewan kota memutuskan untuk membangun museum bawah tanah, karena temuan itu sekitar 5 meter di bawah permukaan jalan saat ini. Museum ini bernama CITA dan dibuka pada 13 Agustus 2010. Bangunan pertama berasal dari tahun 1180. Ferdinand II menyumbangkan kota dan benteng tersebut kepada Keuskupan Agung Santiago de Compostela. Selama Abad Pertengahan, jumlah bangunan meningkat. Oleh karena itu, sebuah benteng besar dibangun menghadap ke laut dengan parit pertahanan yang besar dan jembatan gantungnya di sisi yang berlawanan Benteng ini adalah kediaman uskup agung Santiago de Compostela ketika mereka mengunjungi Pontevedra dan raja-raja Portugal. Itu terdiri dari dua menara besar, salah satunya dengan crenelated, dan badan ketiga di mana kamar-kamar besar mendominasi. Penjara uskup agung terletak di ruang bawah tanahnya.

Benteng mengalami kerusakan pertama antara 1474 dan 1477 sebagai akibat dari perang antara Alonso II de Fonseca, uskup agung Santiago de Compostela, dan Pedro lvarez de Sotomayor, lebih dikenal sebagai Pedro Madruga. Pada tahun 1719, benteng tersebut hampir dihancurkan oleh Inggris selama serangan mereka di Pontevedra, hanya menyisakan Menara Penghormatan yang besar, yang kemudian menjadi penjara kota. Pada tahun 1872 dan 1873, pada pertemuan dewan yang diadakan untuk mencoba membuka ruang baru di kota, pihak berwenang memutuskan untuk menghancurkan benteng dan menara yang masih berdiri. Sisa-sisa istana uskup agung dihancurkan pada tahun 1873.Museum ini dikelola oleh pemerintah kota dan mencakup area seluas 715 meter persegi.

Di sisi museum, dinding dalam dan luar benteng disajikan dalam kegelapan yang diperhitungkan. Strukturnya mencakup pilar jembatan gantung untuk akses ke benteng dan peninggalan arkeologis. CITA hanya memiliki satu titik akses di atas tanah, dalam bentuk pintu masuk metro berlapis kaca. Museum ini dibagi menjadi tiga bagian: Di pintu masuk, layar sentuh memberikan informasi tentang benteng abad pertengahan dan modern Pontevedra, serta konstruksi benteng istana, yang telah direkonstruksi dengan model taktil. Bagian tengah dikhususkan untuk apresiasi lereng curam dan counterscarp dan fitur pertahanan bangunan.

Bagian ini menampilkan layar interaktif dengan peta kota dan jembatan gantung serta beberapa bola batu ketapel dan potongan keramik yang ditemukan dalam penggalian. Sebuah peta kota pada abad ke-15 dibuat kembali di mana parit dengan lereng curam istana abad ke-16 dan counterscarp luar dapat dilihat, serta pilar-pilar yang menopang jembatan gantung abad ke-12. erakhir, proyeksi yang menampilkan audiovisual tiga dimensi diproyeksikan di latar belakang.

Bangunan Kuno Perguruan Tinggi Nosa Señora da Antiga

College of Nosa Señora da Antiga terletak di kota Monforte de Lemos (Lugo, Spanyol), di Ribeira Sacra. Dibangun dengan gaya Herreriano, sekolah ini sering dikenal sebagai El Escorial of Galicia, menjadi salah satu manifestasi dari gaya ini di komunitas ini. Itu selamanya terkait dengan sosok pendirinya, Kardinal Rodrigo de Castro, mungkin pangeran gerejawi besar terakhir dari Renaisans di Spanyol, Uskup Agung Seville, dermawan besar Monforte, dan pelindung seni.

Kolese tersebut adalah Seminari sampai tahun 1773 dan kemudian menjadi Universitas, menampilkan hingga tujuh kursi pada saat belum didirikan di provinsi tersebut. Awalnya dijalankan oleh Jesuit, ordo mereka diusir dari Spanyol, melalui Sanksi Pragmatis tahun 1767 menyebabkan penghapusan simbol apa pun yang ada untuk mengingat keberadaan mereka di negara itu.

Gereja memiliki altar kayu yang diukir oleh Francisco de Moure yang tidak dapat diselesaikan dalam hidupnya dan diselesaikan oleh putranya. Di satu sisi altar adalah mungkin untuk mengamati patung Kardinal Rodrigo de Castro berdoa. Patung ini dibuat oleh John dari Bologna dan sangat dihargai karena kesempurnaan dan keunikannya. Patung, yang terletak di atas sisa-sisa Kardinal, dihadapkan dengan gambar Bunda Maria dari Antigua. Di balik lukisan itu ada makam lain yang berbagai penelitia mengungkapkannya untuk ibu Kardinal.

Sekolah memiliki dua serambi, dan tampaknya tidak lengkap di sayap baratnya. Tangga monumental, dibangun dari tahun 1594 hingga 1603, terletak di sayap timur. desainnya dibangun di atas tiga lengkungan, tanpa dukungan yang jelas, yang mendukung masing-masing tiga belas, sembilan tiga belas langkah. Tangga dipegang karena permainan kekuatan yang diperhitungkan dengan cermat. Langkah-langkahnya diukir dari sepotong granit berkualitas tinggi. Di tanah, gambar proyeksi tangga dapat dilihat, digambar untuk konstruksinya.

Sebuah galeri seni juga terletak di sana yang menyoroti beberapa karya El Greco. Yang paling menonjol di antaranya adalah lukisan hebat Fransiskus dari Assisi memegang tengkorak. Menurut para kritikus dan pakar, itu adalah sebuah karya dengan kualitas tinggi yang menyamai atau bahkan melebihi karya-karya seniman yang dikenal, yang merupakan salah satu pencapaian puncaknya. San Lorenzo (Lawrence of Rome)-nya juga merupakan karya yang sangat populer, menjadi salah satu dari sedikit lukisan renungan yang dilakukan oleh pelukis pada saat kedatangannya di Toledo, di mana lukisan itu dibeli oleh Rodrigo de Castro selama waktunya di Inkuisisi .

Karya-karya lain di galeri termasuk lima karya pelukis Mannerist Andrea del Sarto, “St. Margaret dari Cortona”, “St. Agnes”, “St. Catherine dari Alexandria”, “San Pedro” dan “San Juan Bautista”. Lukisan “The Adoration of the Magi” oleh Van der Goes hanya salinan, karena aslinya dijual pada tahun 1913 ke Staatliche Museen di Berlin untuk satu juta dua ratus ribu peseta memungkinkan penyelesaian karya-karya sekolah. Galeri ini dilengkapi dengan dua karya Sekolah Compostela, “Kematian” dan “Hari Kiamat”, dan potret Kardinal Rodrigo de Castro tanpa nama. Museum ini juga memiliki beberapa incunabula dan manuskrip, di antaranya salinan lengkap “Libro de la Caza de las Aves” (“Buku Berburu Burung”), sebuah risalah tentang elang oleh Pedro López de Ayala yang ia tulis selama penahanannya di Portugal , serta barang-barang pribadi kardinal.

Altea, Wisata Kota Terpopuler di Spanyol

Altea, Wisata Kota Terpopuler di Spanyol – Altea adalah sebuah kota dan munisipalitas yang terletak di provinsi Alicante, Spanyol, utara Alicante di bagian pantai Mediterania yang disebut Costa Blanca. Saat ini, ekonomi Altea didasarkan pada pariwisata, yang mulai tumbuh pada 1950-an karena cuacanya yang baik, pantai, dan jalan-jalan labirin dengan bagian depan rumah bercat putih yang menjadi ciri kota. Altea dilindungi di utara oleh tebing Serra de Bèrnia, menciptakan iklim mikro yang sangat ringan.

Altea, Wisata Kota Terpopuler di Spanyol

consorciobertiz – Esplanade tepi lautnya ditanami pohon palem. Pemukiman pesisir Iberia di muara sungai Algar di Teluk Altea yang luas kemudian bergabung dengan pasar Yunani, bernama Althaia. Selama dominasi Moor, tanah di sekitar Altea menjadi milik Taifa dari Dénia sampai direbut kembali oleh orang-orang Kristen pada tahun 1244 di bawah James I dari Aragon. Kota itu dengan cepat dibentengi, dan tembok-tembok didirikan untuk menutupi apa yang sekarang dikenal sebagai “kota tua” orang luar.

Baca Juga : Museum Sains Valladolid, Wisata Museum Bertema Kastilia 

Labirin jalan-jalan sempit dan berliku berbatu dengan sekilas teluk ini adalah salah satu fitur kota yang lebih baik. Tempat wisata lainnya termasuk gereja La Mare de Déu del Consol (“Our Lady of Solace”), yang mudah dikenali dari kubah biru dan putihnya yang indah, dengan ubin keramik berlapis kaca. Ada banyak restoran kuno di dekat gereja, beberapa dengan pemandangan Mediterania. Perhatikan bahwa, jika berkunjung dengan mobil, Anda perlu memarkir beberapa blok jauhnya dari area gereja karena area di sekitarnya terlarang untuk mobil dan/atau jalanannya sangat sempit dan curam (atau memiliki tangga) sehingga mobil tidak dapat melewatinya.

Altea berbagi kampus Universitas Miguel Hernández. Altea adalah anggota pendiri Douzelage, sebuah asosiasi kembar kota yang unik dari 24 kota di seluruh Uni Eropa. Kembar kota aktif ini dimulai pada tahun 1991 dan ada acara rutin, seperti pasar produk dari masing-masing negara lain dan festival. Diskusi mengenai keanggotaan juga dilakukan dengan tiga kota lainnya (Agros di Siprus, kofja Loka di Slovenia, dan Tryavna di Bulgaria).

Altea tanpa diragukan lagi adalah salah satu kota paling menawan yang dapat ditemukan di ‘Pantai Putih’ Spanyol, yang terletak di wilayah Alicante di Costa Blanca. Kota ini hanya berjarak 11 kilometer di utara Benidorm, namun kedua resor ini sangat berbeda. Altea mirip dengan kota-kota Costa Blanca lainnya karena memiliki lingkungan baru dan lama. Bagian lama bertengger di atas bukit dari mana Anda akan menemukan pemandangan yang sangat spektakuler. Secara keseluruhan Altea adalah kota yang cantik, populer di kalangan wisatawan dan mereka yang cukup beruntung untuk dapat tinggal di daerah tersebut; ia memiliki komunitas ekspatriat multinasional yang tumbuh perlahan.

Nama Altea berasal dari bangsa Moor yang menaklukkan wilayah tersebut dan menamakannya Althaya, yang berarti kesehatan untuk semua. Altea memiliki fasilitas yang sangat baik, namun, jika Anda ingin diskotik sepanjang malam dan lampu kota yang terang di liburan Anda, jangan lewatkan Altea. Kota ini adalah surga liburan bagi turis yang lebih cerdas yang akan terpikat oleh jalan-jalan berbatu abad pertengahannya, kawasan tua buku bergambarnya, dan kelezatan kawasan pejalan kaki tepi laut yang dikelilingi pohon palem. Pendakian ke bagian lama di sepanjang lereng curam dan jalan berundak mengungkapkan cakrawala yang luas di setiap belokan dan membentang di sepanjang seluruh wilayah La Marina.

Siluet Peñon de Ifach di satu sisi dan jajaran Helade di sisi lain, membingkai pemandangan laut, dengan burung camar yang selalu ada menyapu rendah di atas kota. Delapan kilometer dari Altea, menuju pedalaman, adalah Polop, sebuah kota kecil yang dikelilingi oleh kebun buah dan hutan pinus, yang sangat direkomendasikan bagi mereka yang mencari kedamaian, ketenangan, dan malam musim panas yang sejuk. Dari Via Crucis yang memimpin kota, Anda dapat memperoleh pemandangan lembah-lembah di sekitarnya yang luar biasa, yang terlihat seperti sekarang ini berkat kerja para petani Morisco bertahun-tahun yang lalu.

Benidorm membuat hari yang menyenangkan dengan koleksi eklektik bar, taman bermain dan pantai dan naik feri ke Balearics dapat dilakukan dari Denia terdekat. Seperti sebagian besar wilayah ini, hidangan nasi tradisional adalah yang paling banyak Anda temukan di menu Spanyol. Untuk masakan internasional, Benidorm dapat dicapai dengan berkendara singkat. Altea menikmati lokasi yang istimewa dan iklim sejuk yang sangat baik, dengan suhu rata-rata sepanjang tahun 18-20° C.

Baik Anda datang untuk menikmati makanan yang dipengaruhi Moor, olahraga air yang mengasyikkan, atau arsitektur Spanyol-Kristen yang terkenal, Anda akan memiliki banyak pilihan di Altea. Kota bohemian ini adalah tempat yang bagus untuk tinggal selama beberapa malam atau untuk dikunjungi selama perjalanan sehari yang eksploratif di Costa Blanca. Altea jauh lebih tenang daripada Benidorm di dekatnya dan menawarkan sepotong sejarah Spanyol dan banyak galeri seni. Dengan rumah-rumah bercat putih yang bertengger di bukit yang indah dan jalan-jalan berbatu yang berkelok-kelok ke Laut Mediterania yang biru, pemandangan jalanan Altea sebenarnya adalah salah satu atraksi terbesarnya.

Berjalan-jalan di kota untuk melihat bangunan dan galeri warisan di setiap sudut. Di Poble Antic (Historic Quarter) tembok menjulang naik ke titik tertinggi kota, menara lonceng gereja paroki yang disebut The Virgin of Consuelo. Jelajahi labirin jalan-jalan dan lihat sekilas pantai dan kubah biru-putih khas gereja Our Lady of Solace. Puaskan dahaga Anda di beberapa kafe dan restoran yang berjajar di titik pengamatan terbaik kota. Pastikan untuk mencicipi beberapa sangria; Resep tradisional Altea adalah kombinasi lezat dari anggur, buah, dan rempah-rempah. Pasar Altea di kota tua adalah tempat untuk membeli buah segar, sayuran, dan bunga.

Baca Juga : Maribor, Kota Wisata Yang Sangat Indah di Slovenia

Pasar lokal lainnya di dekat pusat olahraga Altea menjual gaun tradisional Spanyol dalam warna-warna cerah dan memiliki kios musik, menambah suasana meriah. Pantai dengan deretan pohon palem tidak pernah jauh. Berenanglah atau pilihlah olahraga air yang tersedia, mulai dari paddleboarding yang tenang hingga wakeboarding yang memacu adrenalin. Pesan tur snorkeling atau scuba-diving ke teluk-teluk kecil di pesisir pantai untuk menikmati salah satu lingkungan laut paling hidup di dunia.

Altea hanya berjarak 15 menit berkendara ke timur laut Benidorm dengan mobil. Kota ini juga dapat dicapai dengan bus atau kereta api. Perhatikan bahwa alun-alun kota tua dan area yang lebih luas di sekitar gereja hanya untuk pejalan kaki. Pastikan untuk membawa alas kaki pelindung dan tikar atau kursi lipat, karena pantai Altea tidak berpasir seperti pantai lainnya di Costa Blanca.

Museum Sains Valladolid, Wisata Museum Bertema Kastilia

Museum Sains Valladolid, Wisata Museum Bertema Kastilia – Museum Sains Valladolid dibuka pada Mei 2003 sebagai museum dan bagian arsitektur ikonik yang didasarkan pada pabrik tepung tua. Rafael Moneo dan Enrique de Teresa menggunakan banyak kompleks industri lama untuk membuat Museum Sains baru ini. Museum kota ini dirancang oleh arsitek Rafael Moneo dan Enrique de Teresa dengan bantuan Francisco Romero dan Juan Jose Echevarria. Museum ini berada di barat daya kota di tepi kanan Sungai Pisuerga dengan jembatan penyeberangan yang dianggap sebagai simbol kota dan untuk wilayah Castilla y León.

Museum Sains Valladolid, Wisata Museum Bertema Kastilia

consorciobertiz – Pisuerga adalah sungai di utara Spanyol, anak sungai terbesar kedua Duero. Itu naik di Pegunungan Cantabria di provinsi Palencia, wilayah otonom Castile dan León. Sumber tradisionalnya disebut Fuente Cobre, tetapi telah ditemukan bahwa sumber sebenarnya adalah gletser yang lebih tinggi di pegunungan. Sungai mengalir ke selatan ke sungai Douro tak lama setelah melewati kota Valladolid. Panjangnya sekitar 270 kilometer (170 mil). Sejak tahun 1950-an, ketinggian air sungai menjadi sangat teratur sepanjang tahun karena bendungan besar Aguilar de Campoo yang menampung semua air dari lembah-lembah hulu sungai yang hujan.

Baca Juga : Rekomendasi 4 Museum Yang Menyimpan Benda Arkeologi Bersejarah

Peraturan ini memungkinkan terciptanya perluasan luas lahan pertanian beririgasi di sepanjang jalur Pisuerga melintasi dataran Kastilia utara. Frasa Spanyol “aprovechando que el Pisuerga pasa por Valladolid” (“Dan sekarang sejak Pisuerga melintasi Valladolid”) adalah cara yang populer untuk menunjukkan atau mengakui non sequitur karena sungai tidak ada hubungannya dengan “konsekuensi” berikut. Pío del Río Hortega lahir di kota dan setelah memenuhi syarat sebagai dokter melanjutkan untuk menyelidiki apa yang sekarang disebut neuron. Dia bertanggung jawab untuk menemukan mikroglia. Ada patung dia di luar (dan pameran permanen di dalam tentang neuron). Juga di alun-alun adalah patung Albert Einstein duduk di bangku dengan perhitungannya.

Plaza ini juga memiliki stasiun cuaca. Pameran permanen di lobi mencakup dua mobil. Yang tercepat adalah mobil Formula 1 Williams-Renault yang memenangkan hadiah konstruktor. Williams Grand Prix Engineering Limited, saat ini berlomba di Formula Satu sebagai Williams Racing, adalah tim dan konstruktor balap motor Formula Satu Inggris. Perusahaan ini didirikan oleh mantan pemilik tim Frank Williams dan insinyur otomotif Patrick Head. Tim ini dibentuk pada 1977 setelah operasi F1 Frank Williams sebelumnya yang gagal: Frank Williams Racing Cars (yang kemudian menjadi Wolf–Williams Racing pada 1976). Semua sasis F1 Williams disebut “FW” kemudian nomor, FW menjadi inisial dari pendiri tim dan pemilik asli, Frank Williams. Balapan pertama tim adalah Grand Prix Spanyol 1977, di mana tim baru menjalankan sasis Maret untuk Patrick Nève.

Williams mulai memproduksi mobilnya sendiri pada tahun berikutnya, dan Clay Regazzoni dari Swiss memenangkan balapan pertama Williams di Grand Prix Inggris 1979. Pada Grand Prix Inggris 1997, Jacques Villeneuve dari Kanada mencetak kemenangan balapan ke-100 tim, menjadikan Williams satu dari hanya empat tim di Formula Satu, bersama Ferrari, sesama tim Inggris McLaren, dan Mercedes yang memenangkan 100 balapan. Williams memenangkan sembilan Kejuaraan Konstruktor antara tahun 1980 dan 1997. Ini menjadi rekor sampai Ferrari melampauinya pada tahun 2000. Pembalap Williams termasuk Alan Jones dari Australia. Keke Rosberg dari Finlandia. Nigel Mansell dari Inggris, Damon Hill, David Coulthard dan Jenson Button. Juan Pablo Montoya dari Kolombia. Alain Prost Prancis.

Nelson Piquet dari Brasil dan Ayrton Senna. Ricardo Patrese dari Italia. dan Jacques Villeneuve dari Kanada. Masing-masing pembalap ini, kecuali Senna, Patrese, Coulthard, Montoya dan Button, telah memenangkan satu gelar pembalap bersama tim. Dari mereka yang telah memenangkan kejuaraan bersama Williams, hanya Jones, Rosberg dan Villeneuve yang benar-benar mempertahankan gelar mereka saat masih bersama tim. Piquet pindah ke Lotus setelah memenangkan kejuaraan 1987, Mansell pindah ke Indy Cars yang berbasis di Amerika setelah memenangkan kejuaraan 1992, Prost pensiun dari balap setelah Kejuaraan Dunia ke-4 pada tahun 1993, sementara Hill pindah ke Arrows setelah menang pada tahun 1996. Tidak ada pembalap yang telah memenangkan gelar pembalap dengan Williams telah berhasil lagi memenangkan gelar dengan tim lain.

Williams telah bekerja dengan banyak pabrikan mesin, paling sukses dengan Renault, memenangkan lima dari sembilan gelar Konstruktor mereka dengan perusahaan Prancis. Bersama dengan Ferrari, McLaren, Benetton dan Renault, Williams adalah salah satu dari lima tim yang memenangkan setiap Kejuaraan Konstruktor antara 1979 dan 2008 dan setiap Kejuaraan Pembalap dari 1984 hingga 2008. Williams F1 juga memiliki kepentingan bisnis di luar balap Formula Satu. Berbasis di Grove, Oxfordshire, Inggris, Williams telah mendirikan Williams Advanced Engineering dan Williams Hybrid Power yang mengambil teknologi yang awalnya dikembangkan untuk Formula Satu dan mengadaptasinya untuk aplikasi komersial. Pada April 2014, Williams Hybrid Power dijual ke GKN. Williams Advanced Engineering memiliki pusat teknologi di Qatar hingga ditutup pada tahun 2014.

Pada 21 Agustus 2020, Williams diakuisisi oleh Dorilton Capital. Claire Williams dan Sir Frank Williams mengundurkan diri dari peran manajemen mereka pada 6 September 2020, dengan Grand Prix Italia 2020 menjadi kali terakhir mereka di posisi masing-masing. Mobil sebelumnya adalah satu-satunya mobil yang telah dinyatakan menarik budaya ke Spanyol. Ini adalah Renault 4/4 yang dibangun di kota di pabrik FASA. Lobi memiliki pameran sementara dan juga menampilkan meteorit lokal dan model besar molekul DNA. Selain area yang didedikasikan untuk penemuan dan penemu Castilla y León, terdapat Foucault Pendulum 80 kg setinggi sebelas meter serta pajangan karya Louis Pasteur yang meningkatkan produksi anggur. Lantai pertama memiliki sejumlah pajangan interaktif. Satu menjelaskan berbagai cara menghasilkan listrik sementara model kota menunjukkan siklus penggunaan air.

Sebuah layar besar menggambarkan Mendeleev dan tabel periodiknya sementara yang lain memiliki panduan bermata tiga yang disebut Tripos yang menjelaskan kehidupan akuatik. Rumah Sungai (Casa del Rio) pertama kali dibuka pada tahun 2007, tetapi sejak itu telah diperluas untuk memungkinkan lebih banyak akuarium, terarium, dan tampilan interaktif. Rumah memanfaatkan lokasi museum di tepi Sungai Pisuerga untuk menjelaskan geografi dan ekologi dengan mengacu pada kota Valladolid. Seluruh ekosistem diilustrasikan dan mencakup contoh spesies penting ikan, amfibi, dan kerang yang harus tumbuh subur di sungai-sungai di kawasan itu.

Pajangan menggambarkan metamorfosis katak dan kodok. Siklus air dijelaskan dan pentingnya dalam waktu perubahan iklim. Museum mengklaim kehormatan memiliki planetarium digital pertama di Spanyol. Kubah 11 meter miring pada sudut 15 derajat dan s digunakan untuk menampilkan animasi astronomi dari tata surya, galaksi dan bintang-bintang yang dijelaskan oleh astronom penduduk. Gambar di kubah dibuat oleh 11,5 juta piksel yang dibuat oleh enam proyektor yang disejajarkan.

Rafael Moneo, cikal bakal dari Museum Sains Valladolid

Baca Juga : Ulasan Hugh Lane Gallery dan Museum Seni Modern Irlandia

José Rafael Moneo Vallés (lahir 9 Mei 1937) adalah seorang arsitek Spanyol. Ia memenangkan Penghargaan Pritzker untuk arsitektur pada tahun 1996, Medali Emas Kerajaan RIBA pada tahun 2003 dan Singa Emas La Biennale pada tahun 2021. Lahir di Tudela, Spanyol, Moneo belajar di ETSAM, Technical University of Madrid (UPM) dimana ia menerima gelar arsitektur pada tahun 1961. Dari Davis Art Museum di Wellesley College di Massachusetts dan Audrey Jones Beck Building (perluasan dari Museum Seni Rupa, Houston). Moneo juga mendesain Chace Center, sebuah gedung baru untuk Sekolah Desain Rhode Island.

Pada bulan Desember 2010, Gedung Sudut Barat Laut (sebelumnya Gedung Sains Antar Departemen) di Universitas Columbia di New York City pertama kali dibuka. Karya terbaru Moneo adalah Peretsman-Scully Hall dan Princeton Neuroscience Institute, yang menampung departemen psikologi dan ilmu saraf di Universitas Princeton dan dibuka pada Desember 2013. Pada 2012, ia dianugerahi Penghargaan Pangeran Asturias 2012 untuk Seni. Menurut juri, Moneo adalah “seorang arsitek Spanyol dengan lingkup universal yang karyanya memperkaya ruang perkotaan dengan arsitektur yang tenang dan teliti. Seorang master yang diakui baik di bidang akademik dan profesional, Moneo meninggalkan jejaknya sendiri pada setiap kreasinya, pada saat yang sama menggabungkan estetika dengan fungsionalitas, terutama di interior lapang yang bertindak sebagai pengaturan sempurna untuk karya budaya dan semangat yang hebat.”

Rekomendasi 4 Museum Yang Menyimpan Benda Arkeologi Bersejarah

Rekomendasi 4 Museum Yang Menyimpan Benda Arkeologi Bersejarah – Museo de Historia de Arévalo atau Museum Sejarah Arévalo dalam bahasa Inggris (juga dikenal sebagai Arevalorum), adalah sebuah museum yang didedikasikan untuk sejarah kota Arévalo di provinsi Avila, Spanyol. Kota ini terkenal dengan bangunan abad pertengahannya dan fakta bahwa Isabella I dari Kastilia menghabiskan masa kecilnya di sana. Museum ini terletak di Sexmos´s House kuno dan dijalankan oleh balai kota Arévalo.

Rekomendasi 4 Museum Yang Menyimpan Benda Arkeologi Bersejarah

consorciobertiz – Museum Sejarah Arévalo menampung sekitar seratus buah. Koleksinya berisi benda-benda arkeologi dari periode Chalcolithic dan benda-benda dari zaman Kekaisaran Romawi, serta benda-benda abad pertengahan, modern, dan kontemporer. Museum ini juga memiliki beberapa rekreasi bangunan bersejarah utama kota. Museum ini juga memiliki aula yang didedikasikan untuk warisan Autun, Prancis, yang merupakan kota kembar Arévalo dan telah berdiri sejak 2005.

Baca Juga : Mengulas Convento de San José, Istana Episkopal Astorga & Museum Evolusi Manusia

Museum of Jewellery in the Vía de la Plata

Museum Perhiasan di Vía de la Plata (Alhajas en la Vía de la Plata dalam bahasa Spanyol) terletak di pusat kota La Bañeza (Provinsi León, Castile and León, Spanyol), dekat dengan Plaza Mayor, di sebuah bangunan modernis dari awal abad ke-20, paling dikenal sebagai ‘Casa de doña Josefina’. Penciptaannya adalah hasil kesepakatan yang ditandatangani antara keluarga Carvajal-Cavero, pemilik koleksi, dan Balai Kota La Bañeza.

Koleksi ini, yang dikumpulkan selama lebih dari empat dekade, terdiri dari lebih dari 3.000 perhiasan (dari abad ke-16 hingga ke-18) dan pakaian tradisional Spanyol (abad ke-19), terutama dari Vía de la Plata dan Provinsi León. Itu diresmikan pada 25 Maret 2011. Pada awal Februari 2012 Museum dikunjungi 5.000 pengunjung, dan pada tanggal 30 Juni, 1 dan 2 Juli tahun itu adalah tempat Kongres Perhiasan Eropa Pertama.

Museo Nacional de Escultura, Valladolid

Museo Nacional de San Gregorio (Museum Patung Nasional) adalah sebuah museum di Valladolid, Spanyol, milik Kementerian Kebudayaan Spanyol. Museum ini memiliki koleksi pahatan yang luas mulai dari Abad Pertengahan hingga abad ke-19 dari gereja-gereja Wilayah Kastilia yang, pada abad ke-19-20, ini disita, dan sumbangan, simpanan, atau perolehan tertentu lainnya dari negara. Museum ini didirikan sebagai Museum Seni Rupa Provinsi pada tanggal 4 Oktober 1842. Bermarkas pertama di Palacio de Santa Cruz. Pada tanggal 29 April 1933 dipindahkan ke Colegio de San Gregorio. Kursi lainnya saat ini berada di Palacio de Villena dan Palacio del Conde de Gondomar abad ke-16.

Rumah museum bekerja dari abad ke-13 hingga ke-19, sebagian besar dieksekusi di Spanyol Tengah, dan juga di wilayah lain yang secara historis terhubung ke Spanyol (Italia, Flanders, Amerika Selatan). Karya seni termasuk, antara lain, Pengangkatan Salib oleh Francisco del Rincon, I Thirst, dan The Way of Calvary Gregorio Fernández, Adoration of the Magi oleh Alonso Berruguete, Ratapan Kristus oleh Juan de Juni, Penitent Magdalene oleh Pedro de Mena atau Makam Suci atau bagian dari Sleepers Alonso de Rozas.

Numantine Museum of Soria

Museum Numantine Soria yang terletak di Soria, Spanyol, berfokus pada sejarah provinsi Soria melalui seni dan arkeologi. Ini memiliki bahan dari Numantia, sebuah situs yang beberapa kilometer dari Soria, dan juga mencakup situs arkeologi lainnya seperti Tiermes dan Uxama. Museum ini merupakan hasil penggabungan tahun 1919 antara Museum Provinsi yang dibangun pada abad ke-19 dan diresmikan pada tahun 1913, dan Museo Numantino yang dikembangkan dari kajian situs arkeologi Numantia, yang dimulai pada abad ke-19 dan memperoleh arti penting dari 1906 hingga 1923. Pada tahun 1914 dibuat museum yang diresmikan pada tahun 1919. Itu dipasang di gedung yang dibangun mengikuti desain Manuel Aníbal lvarez pada tahun 1916, diresmikan 18 September 1919 oleh Alfonso XIII dan didanai oleh Ramón Benito Aceña di tempat yang ditentukan oleh Dewan.

Pada tahun 1932 Provinsi Museo berganti nama menjadi Museo Celtibérico dan pada tahun 1941 keduanya berkumpul tetapi mempertahankan kemerdekaannya. Pada tahun 1968 persatuan definitif diadakan dan mengintegrasikan kedua museum yang disebut Museo Provinsi de Soria pertama, kemudian Museo de Soria dan akhirnya Museo Numantino. Pada tahun 1989, bangunan ini mengalami reformasi total dan eksposisi diperluas hingga 7.000 m². Bangunan aslinya adalah satu lantai dengan tiga sayap di antaranya ada dua halaman. Pada 1980-an diperluas ke badan tiga lantai di sebuah bangunan di sisi halaman. Dipahami dalam urutan kronologis, kunjungan dimulai pada Paleolitik Bawah dengan bagian-bagian yang tersisa dari Elephas Antiquus.

Dari Zaman Perunggu dapat disorot senjata dan batu nisan dan dari Zaman Besi, kapal dan benteng tembikar. Dari panggung Celtiberia disimpan tembikar, bros, dada, senjata dan peralatan dari bidang Numancia, Uxama, Tiermes, dan lainnya di provinsi tersebut. Dari zaman Romawi ada benda-benda yang ditemukan di desa-desa dan kuburan. Menutup lanskap arkeologi provinsi Abad Pertengahan, dari mana ada reruntuhan arsitektur, tembikar, dan koin yang diawetkan. Ini memiliki tiga lantai di dua sayap, dibagi menjadi enam ruang pameran utama. Pameran permanen menyajikan, dalam urutan kronologis, sejarah provinsi Soria. Ini dimulai pada Paleolitik Bawah dan berlanjut ke Paleolitik Atas yang menyoroti bagian yang dikenal sebagai Placa de Villalba. Deposit di barat daya provinsi menyediakan banyak benda Neolitik.

Baca Juga : Museum Van Wouw, Wisata Monumen Nasional di Belanda

Budaya Beaker dan Zaman Perunggu juga merupakan bagian penting yang direpresentasikan sebagai milik deposit Covelda dan menhir Villar del Alba. Zaman Besi memiliki representasi yang diperoleh di beberapa bidang, tetapi terutama di Numantia, Tiermes dan Uxama. Periode ini menempati ruang pameran di lantai atas yang membentuk Bagian Celtiberia. Pendudukan Romawi sangat penting karena perubahan sosial dan politiknya. Museum menampilkan temuan dari situs Cuevas de Soria, Santervás del Burgo dan Quintanares de Rioseco juga menyoroti ditemukan di Numantia. Ada representasi Visigothic yang berasal dari tempat-tempat yang dikonsolidasikan seperti kota Numancia, Osma dan Tiermes.

Ada potongan Muslim penting karena kehadirannya yang kuat di provinsi tempat mereka mengorganisir Marca Media dengan ibukota di Medinaceli. Setelah Muslim meninggalkan repopulasi Kristen implan seni Romawi dan Gothic. Pameran Celtibérica juga diatur secara kronologis dan dibagi menjadi tiga periode, yang lama, penuh dan akhir dengan banyak bagian. Hal ini dapat disorot pedimen pemakaman terkenal dengan pedang dan antena, bros, dada atau pelat spiral dan guci pemakaman. Juga relevan adalah bagian keramik. Rute ini dapat diakses oleh orang-orang buta dan sebagian terlihat kepada siapa mereka ditujukan sejumlah potongan dan reproduksi yang dapat disentuh.

Mengulas Convento de San José, Istana Episkopal Astorga & Museum Evolusi Manusia

Mengulas Convento de San José, Istana Episkopal Astorga & Museum Evolusi Manusia – The Convento de San José adalah sebuah biara biarawati Karmelit Discalced di vila, Spanyol. Kota ini terletak tidak jauh dari pusat kota tetapi di luar tembok abad pertengahan. Santo Teresa dari Yesus adalah kekuatan pendorong di belakang fondasi biara, yang dibangun dari tahun 1562 dan seterusnya. Gereja (oleh Francisco de Mora) baru dimulai pada 1607 setelah kematian Santo Teresa.

Mengulas Convento de San José, Istana Episkopal Astorga & Museum Evolusi Manusia

consorciobertiz – Patung di bagian depan dibuat oleh Raja Philip III dari Spanyol melalui seniman Giraldo de Merlo. Biara Saint Joseph adalah biara biarawati Karmelit Discalced yang terletak di kota Spanyol vila, di komunitas otonom Castile dan León. Itu adalah biara pertama yang didirikan oleh Santo Teresa dari Yesus, yang mendapat dukungan dari tokoh-tokoh penting seperti Uskup vila, Alvaro Hurtado de Mendoza, yang kemudian dimakamkan di sana. Biara ini dibangun pada tahun 1562, meskipun gereja, elemen arsitektur terpentingnya, baru dibangun pada tahun 1607.

Baca Juga : 4 Museum Yang Memiliki Sejarah Kuno

Pada tanggal 24 Agustus 1963, Paus Paulus VI mengirim Kardinal Arcadio Larraona Saralegui untuk secara kanonik memahkotai gambar kuno Santo Yosef mereka, yang diabadikan dalam biara mereka. Kardinal yang sama sebagai prefek dari Kongregasi Ritus melaksanakan bulla penobatan kepausan mereka, yang awalnya ditandatangani oleh Paus Yohanes XXIII. Biara Saint Joseph telah dilindungi di bawah hukum Spanyol sejak 1968 ketika ditetapkan sebagai monumen nasional. Biara ini dilindungi sebagai bagian dari Situs Warisan Dunia, “Kota Tua Avila dan gereja-gereja muros ekstranya”.

Biara tidak termasuk dalam situs ketika pertama kali ditunjuk, tetapi telah ditambahkan dengan area yang ditentukan sebesar 0,29 ha. Ini terdaftar sebagai salah satu dari sepuluh gereja muros tambahan (yaitu, di luar kota bertembok) termasuk dalam situs tersebut. Biara tersebut saat ini menampung sebuah museum yang didedikasikan untuk Santo Teresa dari Yesus, Museo Teresiano dari Karmelit Discalced.

Istana Episkopal Astorga

Istana Episkopal Astorga (bahasa Leone: Palacio Episcopal d’Estorga) adalah sebuah bangunan oleh arsitek Catalan Spanyol Antoni Gaudí. Dibangun antara tahun 1889 dan 1913. Dirancang dengan gaya Modernisme Catalan, ini adalah salah satu dari hanya tiga bangunan oleh Gaudí di luar Catalonia. Ketika Istana Episkopal asli dihancurkan oleh api pada abad ke-19, Uskup Juan Bautista Grau y Vallespinos dari Keuskupan Katolik Roma Astorga memutuskan untuk menyerahkan desain bangunan baru kepada temannya Antoni Gaudí. Keduanya menjadi teman ketika Grau menjadi Vikaris Jenderal di Keuskupan Agung Tarragona dan telah meresmikan sebuah gereja yang telah dirancang oleh arsitek untuk altar tinggi.

Ketika Gaudí menerima komisi tersebut, dia masih bekerja di Palau Güell di Barcelona, ​​​​dan karenanya dia tidak dapat pindah ke Astorga untuk mempelajari medan dan area konstruksi baru. Karena itu, dia meminta uskup untuk mengiriminya foto-foto agar Gaudí dapat merencanakan proyek baru tersebut. Gaudí mengirim kembali desainnya, dan disetujui pada Februari 1889. Batu pertama ditempatkan pada Juni tahun berikutnya. Bangunan, dibangun di granit abu-abu dari El Bierzo, dalam gaya neo-abad pertengahan yang selaras dengan lokasinya, termasuk katedral pada khususnya.

Namun, itu juga menampilkan beberapa elemen yang khas dari Gaudí kemudian, seperti lengkungan pintu masuk dengan penopang, dan cerobong asap yang terintegrasi di fasad samping. Gaudí telah merancang malaikat setinggi lima meter untuk memahkotai fasad, tetapi tidak pernah dipasang. Fasadnya memiliki empat menara berbentuk silinder dan dikelilingi oleh parit. Pada tahun 1893, setelah kematian Uskup Grau, Gaudí mengundurkan diri karena ketidaksepakatan dengan dewan, menghentikan pembangunan selama beberapa tahun. Istana ini selesai dibangun antara tahun 1907 dan 1915 oleh Ricardo Garcia Guereta.

Selama Perang Saudara Spanyol, bangunan ini berfungsi sebagai markas lokal Falange. Pada tahun 1956 Julià Castelltort, seorang Catalan, memulai pekerjaan restorasi untuk menyesuaikan bangunan tersebut sebagai kediaman uskup. Belakangan, Uskup Marcelo González Martín mempromosikan konversi ke peran istana saat ini, sebuah museum seni religius yang disebut Museo de los Caminos, yang didedikasikan untuk Jalan Santiago.

Museum Evolusi Manusia

Museum Evolusi Manusia (Spanyol: Museo de la Evolución Humana – MEH) adalah museum tentang evolusi manusia yang terletak di tepi selatan sungai Arlanzón, di kota Burgos, Spanyol. Terletak kira-kira 16 kilometer sebelah barat Sierra de Atapuerca, lokasi beberapa penemuan fosil manusia terpenting di dunia. Situs Arkeologi Atapuerca, yang dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia pada tahun 2000, telah menghasilkan beberapa pameran di museum. Museum ini dibuka pada 13 Juli 2010, dan telah menerima 148.045 pengunjung per 31 Desember 2010, menjadikannya museum yang paling banyak dikunjungi di Castile dan León.

Ini membentuk pusat dari apa yang disebut “Complejo de la Evolución Humana” (Komponen Evolusi Manusia) yang terdiri dari pusat konvensi, lembaga penelitian CENIEH, dan museum itu sendiri . Bangunan, serta seluruh kompleks, dirancang oleh arsitek pemenang penghargaan Spanyol Juan Navarro Baldeweg. Tanah di mana ia dibangun adalah “solar de Caballería”, sebidang tanah besar di Burgos tengah di mana pernah berdiri biara San Pablo, salah satu rumah terkemuka di Kastilia Ordo Dominika (juga dikenal sebagai Ordo dari Pengkhotbah). Setelah kehancurannya pada pertengahan abad ke-19, barak militer dibangun di tempatnya. Pembongkaran barak-barak tersebut pada abad ke-20 meninggalkan kekosongan yang signifikan dan tidak bertujuan yang digunakan sebagai tempat parkir mobil. tidak sampai tahun 2000 keputusan dibuat untuk membangun museum tentang evolusi manusia sebagai gantinya.

Navarro dipilih sebagai arsitek setelah kompetisi internasional di mana desainnya menang atas karya lain yang dibuat oleh Cruz y Ortiz, Steven Holl, Arata Isozaki dan Jean Nouvel. Pekerjaan di situs dimulai pada tahun 2005 dan akan selesai pada tahun 2012, meskipun CENIEH dan Museum sudah selesai pada Mei 2011. Proyek museografi dirancang dan dilaksanakan oleh perusahaan Kosong. Sistem audio visual museum yang terintegrasi diimplementasikan dan diprogram oleh Sono Tecnologia Audiovisual. Museum ini mencakup lebih dari 25 proyeksi format besar, proyeksi melingkar 360, dan lebih dari 50 sumber video, dikendalikan oleh sistem otomatisasi dan disinkronkan dengan efek khusus. Proyek lanskap interior menciptakan kembali pemandangan Sierra de Atapuerca. Di bagian atas bantalan menciptakan reproduksi pegunungan yang setia. Level -1 dianggap sebagai jantung museum.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum of Contemporary Art Australia

Ruang pameran tunggal untuk menemukan situs kompleks arkeologi dan paleontologi Sierra de Atapuerca. Pengunjung dapat menemukan reproduksi Sima de los Huesos sebagai model tiga dimensi dan didaktik. Di dalam pil pertama terletak Homo antecessor dan situs Gran Dolina dan Sima del Elefante. Juga di lantai ini adalah reproduksi buritan kapal terkenal HMS Beagle tempat Darwin melakukan perjalanan hampir 5 tahun keliling dunia, termasuk persinggahannya yang terkenal di Kepulauan Galapagos.

Di lantai ini pengunjung dapat menemukan ciri-ciri unik manusia di antaranya menonjolkan otak. Jawaban Level 1, dari sudut pandang fungsional, mengapa sangat mirip dengan pemburu – pengumpul 9000 tahun yang lalu, namun sangat berbeda. Akses ke lantai budaya adalah dengan landai mekanis. Pada tingkat ini pengunjung dapat meninjau berbagai tonggak sejarah dalam evolusi budaya. Level 2 akan menciptakan kembali tiga ekosistem utama evolusi manusia: hutan, sabana, dan tundra-stepa dari glasiasi terakhir

Tips dan Rekomendasi Tempat Wisata di Spanyol

Spanyol adalah sebuah negara yang terletak di kawasan Eropa Barat Daya. Negara ini sering disebut dengan sebutan Negeri Matador. Spanyol dikenal sebagai negara dengan pemandangan alam yang mempesona. Selain itu, ada banyak tempat dan bangunan bersejarah yang hingga saat ini masih terjaga. Hal menarik lainnya adalah budaya dan kesenian Spanyol juga sangat unik. Hal inilah yang membuat banyak orang ingin datang ke Spanyol untuk berwisata. Akan tetapi, semenjak pandemi COVID-19, mobilitas masyarakat di seluruh dunia ke Spanyol menurun. Hal ini dikarenakan lonjakan kasus COVID-19 yang menimpa negara tersebut. Meskipun saat ini perbatasan Spanyol sudah dibuka, akan tetapi masyarakat yang ingin masuk ke wilayah negara Spanyol harus melengkapi beberapa berkas tertentu.

Bagi masyarakat yang ingin berwisata ke Spanyol dan datang bukan dari negara dengan jumlah kasus positif COVID-19 rendah, mereka harus melengkapi beberapa berkas tertentu. Salah satunya adalah sertifikat vaksin. Masyarakat harus sudah mendapatkan vaksin dosis kedua minimal 14 hari sebelum datang ke Spanyol atau dosis pertama untuk vaksin yang memang hanya diberikan satu dosis. Beberapa jenis vaksin yang diakui oleh Spanyol adalah Johnson & Johnson, Pfizer, Moderna, Sinovac, dan AstraZeneca. Selain menunjukkan sertifikat vaksin, dokumen lain yang harus disiapkan adalah formulir kesehatan yang bisa diunduh di situs Spain Travel Health. Masyarakat yang sudah mengisi formulir tersebut akan mendapatkan QR Code yang akan dipindai sebelum perjalan dan setelah tiba di Spanyol. Oleh karena itu, masyarakat harus menyiapkan seluruh berkas tersebut secara lengkap jika ingin perjalanannya ke Spanyol tidak terganggu.

Tips dan Rekomendasi Tempat Wisata di Spanyol

Ada beberapa tips yang bisa dilakukan saat berwisata ke Spanyol. Salah satunya adalah dengan menyiapkan kamus bahasa Spanyol offline. Hal ini dikarenakan banyak masyarakat Spanyol yang masih belum bisa berbahasa Inggris. Selain itu, para wisatawan juga disarankan untuk menggunakan transportasi umum seperti bus atau metro. Hal ini dikarenakan harga tiket bus atau metro lebih murah dibandingkan dengan menggunakan taksi. Selain itu, para wisatawan juga harus mengetahui informasi terkait jalur bus dan metro agar mereka mudah untuk pergi dari satu tempat ke tempat lainnya. Para wisatawan juga hendaknya memiliki map yang bisa diakses secara offline sehingga mereka tidak perlu akses internet ketika ingin mencari suatu tempat. Bisa terlihat dari sepi nya jalan dan objek wisata selama masa pandemik ini, orang lebih cenderung berdiam diri di rumah, berkerja dari rumah, atau menghabis waktu bermain di agen slot online untuk menghindari virus berbahaya.

Spanyol memiliki berbagai macam tempat wisata yang harus dikunjungi. Tempat wisata yang ada di Spanyol memiliki daya tarik yang berbeda dari negara lain. Salah satunya adalah kota Sevilla. Kota ini memiliki salah satu ikon yang terkenal yaitu The Cathedral of Saint Mary of the See. Katedral ini dibangun dengan desain arsitektur yang megah karena digunakan sebagai lambang kekuasaan. Selain itu, para wisatawan juga bisa berkunjung ke Seville ketika festival diadakan. Beberapa festival terkenal dari kota Seville adalah Feria de April dan Semana Santa Festival.

Tempat wisata lain yang menarik dari Spanyol adalah Cordoba. Kota ini memiliki banyak bangunan bersejarah yang arsitekturnya merupakan percampuran antara arsitektur Islam dan Eropa Kuno. Salah satu bangunan bersejarah yang harus dikunjungi adalah Mezquita de Cordoba yang saat ini digunakan sebagai katedral. Bangunan ini awalnya digunakan sebagai masjid bagi umat muslim. Akan tetapi, setelah kejatuhan umat muslim di Spanyol, bangunan ini diubah menjadi katedral. Tempat wisata lain yang bisa dikunjungi di Cordoba adalah Jembatan Romawi. Jembatan ini membelah Cordoba menjadi dua bagian dan menjadi salah satu ikon di Cordoba.

4 Museum Yang Memiliki Sejarah Kuno

4 Museum Yang Memiliki Sejarah Kuno – Di artikel ini akan diulas 4 museum yang masing masing memiliki sejarah kuno disetiap daerahnya yang menjadi pusat suatu sejarah kuno yang di jaga sampai sekarang. Berikut empat museum yang telah kami ringkas sedemikian rupa dan bisa di baca dengan santai dan tenang.

4 Museum Yang Memiliki Sejarah Kuno

Museum Casa Lis

consorciobertiz – Casa Lis adalah museum yang terletak di tembok kota kuno Salamanca, Spanyol. Juga dikenal sebagai Museo Art Nouveau dan Art Déco, ini adalah museum seni dekoratif, dengan pameran yang berasal dari dekade terakhir abad ke-19 hingga Perang Dunia II. Museum adalah sebuah rumah tua yang dibangun untuk pemilik pertamanya, Miguel de Lis, oleh Joaquin de Vargas y Aguirre, seorang arsitek provinsi dari Jerez de la Frontera. Don Miguel de Lis adalah pemilik penyamakan kulit yang diwarisi dari ayahnya. Bisnis yang berkembang memberinya posisi ekonomi yang istimewa dan dia sering bepergian. ia memilih desain modernis. Kafetaria museum.

Baca Juga : Rekomendasi 5 Museum Terindah di Cantabria, Spanyol 

Rumah besar itu berganti kepemilikan pada tahun 1917, ketika D. Enrique Esperabé de Arteaga, rektor Universitas Salamanca, pindah ke sana bersama keluarganya. Selanjutnya, Casa Lis dihuni oleh berbagai penyewa sampai pada tahun 1970-an, ditutup dan tidak digunakan, dan jatuh ke dalam pembusukan. Pada tahun 1981, kota Salamanca mampu menyelamatkannya dari kehancuran. Itu dicuri dari pemiliknya yang sah (yang dihukum tidak dibayar oleh pendeta gereja bernama Juan Trujillano), oleh Walikota dan pemerintah Salamanca. Pemiliknya berencana membangun sekolah baru untuk anak-anak paling rentan dari Spanyol dan negara lain yang mencoba meniru yang dibiayai dan ditopang secara ekonomi dari kantongnya sendiri selama 50 tahun, Colegio La Inmaculada, Armenteros, Salamanca, Spanyol.

Museum Convento de San José di Vila

Convento de San José (Bahasa Inggris: Biara Santo Yosef) adalah sebuah biara biarawati Karmelit Discalced di vila, Spanyol. Kota ini terletak tidak jauh dari pusat kota tetapi di luar tembok abad pertengahan. Santo Teresa dari Yesus adalah kekuatan pendorong di belakang fondasi biara, yang dibangun dari tahun 1562 dan seterusnya. Gereja (oleh Francisco de Mora) baru dimulai pada 1607 setelah kematian Santo Teresa. Patung di fasad ditugaskan oleh Raja Philip III dari Spanyol melalui seniman Giraldo de Merlo. Biara Saint Joseph adalah sebuah biara biarawati Karmelit Discalced yang terletak di kota vila, Spanyol, di komunitas otonom Castile dan León.

Itu adalah biara pertama yang didirikan oleh Santo Teresa dari Yesus, yang mendapat dukungan dari tokoh-tokoh penting seperti Uskup vila, Alvaro Hurtado de Mendoza, yang kemudian dimakamkan di sana. Biara ini dibangun pada tahun 1562, meskipun gereja, elemen arsitektur terpentingnya, baru dibangun pada tahun 1607. Pada tanggal 24 Agustus 1963, Paus Paulus VI mengirim Kardinal Arcadio Larraona Saralegui untuk secara kanonik memahkotai gambar kuno Santo Yosef mereka, yang diabadikan dalam biara mereka. Kardinal yang sama sebagai prefek dari Kongregasi Ritus melaksanakan bulla penobatan kepausan mereka, yang awalnya ditandatangani oleh Paus Yohanes XXIII. Gereja ini dirancang oleh arsitek Francisco de Mora (1553-1610), yang merancang sebuah gereja dengan nave tunggal yang ditutupi dengan langit-langit berkubah dan kubah di atas transept.

Fasad utamanya dapat dilihat sebagai dibagi menjadi dua denah bersama dengan pedimen di bagian atas dan serambi tiga lengkungan di bagian bawah. Desain ini adalah salah satu yang paling banyak ditiru di bangunan keagamaan abad ketujuh belas dan diadopsi sebagai model konstruksi Karmelit Discalced. Di dalam gereja terdapat Kapel keluarga Guillamas, yang berfungsi sebagai ruang bawah tanah keluarga. Biara Saint Joseph telah dilindungi di bawah hukum Spanyol sejak 1968 ketika ditetapkan sebagai monumen nasional.

Biara ini dilindungi sebagai bagian dari Situs Warisan Dunia, “Kota Tua Avila dan gereja-gereja muros ekstranya”. Biara tidak termasuk dalam situs ketika pertama kali ditunjuk, tetapi telah ditambahkan dengan area yang ditentukan sebesar 0,29 ha. Ini terdaftar sebagai salah satu dari sepuluh gereja muros tambahan (yaitu, di luar kota bertembok) termasuk dalam situs tersebut. Biara tersebut saat ini menampung sebuah museum yang didedikasikan untuk Santo Teresa dari Yesus, Museo Teresiano dari Karmelit Discalced.

Museum Kata-kata di Quero

Museum Kata-kata (Museo de la Palabra dalam bahasa Spanyol) adalah organisasi nirlaba, bagian dari Yayasan Cesar Egido Serrano, yang etosnya adalah untuk mempromosikan seni dan penggunaan dialog sebagai alat untuk mencapai perdamaian antara budaya dan agama yang berbeda. Museum ini terletak di Quero, provinsi Toledo, Spanyol. Dewan Pengawas Yayasan terdiri dari: Narciso Ntugu Abeso, mantan Duta Besar Guinea, Duta Besar Siprus, Mesir dan Kroasia, jurnalis Raul del Pozo dan politisi Enrique Mugica Herzog. María Dolores de Cospedal adalah Ketua Kehormatan lembaga tersebut. Museum ini diresmikan pada 23 November 2009 oleh Presiden wilayah Castilla la Mancha, José María Barreda Fontes. Pada hari itu museum dianugerahi Kompetisi Fiksi Flash Edisi I, Museum Kata-kata.

Tanggal ini telah menjadi Hari Perkataan Internasional. Museum of Words menyelenggarakan Kompetisi Fiksi Kilat “Museum of Words” setiap dua tahun, dengan hadiah pertama $20.000 untuk cerita pemenang dan tiga runner up hadiah $2.000 dalam kategori bahasa lain yang berbeda dari pemenang. Penulis dapat mengikuti kompetisi dalam bahasa Spanyol, Inggris, Arab, atau Ibrani, dan cerita hanya boleh terdiri dari maksimal 100 kata, sehingga hadiahnya menjadi yang terbaik untuk setiap kata. Sudah ada empat edisi buku ini. kontes.Pada edisi ketiga, 119 negara masuk dengan 22.571 cerita, dan Juri dibentuk oleh 21 Duta. Dalam kontes Edisi IV 35.609 cerita telah diikutsertakan dalam kompetisi, dari 149 negara.

Museum Negara Guadalajara

Baca Juga : Ulasan Hugh Lane Gallery dan Museum Seni Modern Irlandia

Museum Guadalajara (Spanyol: Museo de Guadalajara, juga Museo Province de Guadalajara) adalah museum milik negara di Guadalajara, Spanyol. Dibuka pada tahun 1838, ini adalah museum provinsi tertua di negara ini. Ini menampilkan bagian Seni Rupa, Arkeologi dan Etnografi Museum ini diselenggarakan di Palacio del Infantado sejak 1973. Dibuat melalui Perintah Kerajaan Mei 1837, museum provinsi dibuka pada 19 November 1838. Ini awalnya diselenggarakan di Biara La Piedad.

Itu pindah ke tempat yang berbeda, termasuk Istana El Infantado, bekas biara La Concepción, kembali ke La Piedad dan Istana Deputi Provinsi. Setelah beberapa dekade keberadaannya dihentikan, dibuka lagi di Palacio del Infantado pada 11 Juli 1973. Pengelolaannya (bukan kepemilikan, dipertahankan oleh Negara Spanyol) dialihkan ke Pemerintah Daerah Castile-La Mancha melalui perjanjian 1984. Museum ini menampilkan barang-barang dari provinsi Guadalajara yang didistribusikan di bagian Seni Rupa, Arkeologi, dan Etnografi.

Rekomendasi 5 Museum Terindah di Cantabria, Spanyol

Rekomendasi 5 Museum Terindah di Cantabria, Spanyol – Museum Nasional dan Pusat Penelitian Altamira adalah pusat yang didedikasikan untuk konservasi, penelitian, dan berbagi informasi tentang gua Altamira di Santillana del Mar (Cantabria, Spanyol) , dinobatkan sebagai Situs Warisan Dunia oleh Unesco.

Rekomendasi 5 Museum Terindah di Cantabria, Spanyol

consorciobertiz – Museum ini menawarkan lokakarya teknologi prasejarah kepada pengunjung, serta pameran permanen yang disebut Times of Altamira, yang berisi benda-benda dari Altamira serta gua-gua palaeolitik Cantabria lainnya seperti El Morín, El Juyo, dan El Rascaño. Gua Altamira Baru, atau Neocave, juga merupakan bagian dari pameran ini: sebuah replika buatan dari gua-gua asli, yang dibangun untuk melestarikan aslinya dari kerusakan yang timbul dari arus besar pengunjung.

Baca Juga : 4 Museum Bersejarah Di Provinsi Sevilla, Spanyol

Museum Pabrik Santa Olaja

Museum Pabrik Santa Olaja terletak di Joyel Marshes di Soano, di kotamadya Arnuero di komunitas otonom Cantabria, Spanyol. Itu dinyatakan sebagai Budaya Bien de Interés pada November 2013. Pabrik Santa Olaja adalah pabrik pasang surut. Ini adalah salah satu atraksi utama di dalam Trasmiera Ecopark, sebuah taman yang terpilih sebagai pemenang tujuan EDEN pada tahun 2011. Pabrik ini dibangun pada abad keempat belas dan tetap beroperasi sampai tahun 1953. Pabrik itu memiliki sepuluh 10 roda yang memberikan gambaran tentang pentingnya. Bangunan ini adalah contoh yang sangat khas dari pabrik laut atau pasang surut, perangkat hidrolik prototipe budaya teknologi Renaissance di Cantabria.

Operasinya terdiri dari menyimpan air saat air pasang di reservoir alami yang dikelilingi oleh bendungan, yang kemudian digunakan untuk mengaktifkan mekanisme lainnya. Kronologi pasti pabrik tidak diketahui. Itu dibangun kembali pada tahun 1695. Pabrik pasang surut adalah varian dari pabrik tepung yang memanfaatkan variasi permukaan laut, yang disebabkan oleh aksi pasang surut, untuk menggiling biji-bijian. Pabrik Santa Olaja, sekitar 300 meter persegi (3.200 kaki persegi), terdiri dari dua bangunan yang disatukan oleh dinding pemisah. Itu dibangun di pasangan batu dengan ashlar di tiang sudut.

Sisi ke arah laut memiliki enam lengkungan setengah lingkaran dan sisi sebaliknya memiliki penopang atau tanggul. Bangunan ini direnovasi pada tahun 2002. Fasilitasnya, diubah menjadi museum, berfungsi untuk menjelaskan pengoperasian pabrik jenis ini, berbagai pekerjaan yang dilakukan di sana dan perannya dalam perekonomian saat itu. Pabrik Santa Olaja mewakili apa yang telah lama menjadi cara hidup tradisional di wilayah ini. Bagian dalam bangunan dibagi menjadi dua bagian.

Sebuah serambi mengarah ke sebuah ruangan di mana semua mesin dari satu roda dan tiga bagian lainnya telah dibangun kembali. Dipajang di gedung adalah berbagai instrumen yang digunakan selama proses penggilingan serta beberapa batu dengan slot radial yang digunakan dalam penggilingan biji-bijian dan tepung. Kamar sebelah, memiliki lantai sebagian berlapis kaca.

Museum Provinsi Albacete

Museum Provinsi Albacete (Museo Provinsi de Albacete) adalah museum arkeologi dan seni rupa yang terletak di Albacete, Spanyol. Museum ini telah ada dalam berbagai inkarnasi sejak tahun 1927, dan menetap di gedungnya yang sekarang di Taman Abelardo Sánchez pada tahun 1978. Pamerannya menekankan pada perkembangan peradaban dan seni regional, dan museum ini dibagi menjadi subbagian untuk arkeologi, seni rupa, dan etnologi. Itu dinyatakan Bien de Interés Budaya pada tahun 1962.

Museum Arkeologi Joaquín Sánchez Jiménez menampung koleksi artefak Romawi dan pra-Romawi yang terkenal. Barang-barang Paleolitik dan Neolitik lokal ditampilkan, serta seni dan peralatan Romawi. Patung Iberia juga ditampilkan. Bagian seni rupa Benjamín Palencia menekankan karya abad ke-20, dan mencakup banyak karya seniman kontemporer lokal.

Museo de Arte Abstracto Espaol

Museo de Arte Abstracto Español (Museum Seni Abstrak Spanyol) adalah sebuah museum di Cuenca, Spanyol yang didirikan pada tahun 1966. Museum ini memiliki koleksi sekitar 129 lukisan, terutama oleh seniman Spanyol tahun 1950-an dan 1960-an. Pada tahun 1961 seniman Fernando Zobel mulai mencari lokasi yang cocok untuk museum seni abstrak, dan pada Juni 1963 temannya, seniman Gustavo Torner, menyarankan Rumah Gantung Cuenca sebagai tempat yang tepat.

Bangunan itu dimiliki oleh Kota Cuenca, yang menyewanya dengan jumlah simbolis. Pemugaran dan renovasi bangunan diperlukan, dan dilakukan oleh arsitek lokal Fernando Barja dan Francisco Leon Meler. Museum Seni Abstrak Spanyol dibuka pada 1 Juli 1966, dengan Gerardo Rueda sebagai kurator dan Zobel dan Torner sebagai ketua bersama. Inti dari koleksi museum baru adalah selusin patung dan seratus lukisan yang sebelumnya dikumpulkan oleh Zoebel, kurang dari setengahnya yang awalnya dipamerkan, dengan maksud untuk memutar pameran permanen. Dengan fokus pada kualitas daripada kuantitas, dan tidak berusaha menjadi tuan rumah survei lengkap seni abstrak Spanyol, Museum tidak mendorong hadiah karya yang tidak akan mereka pilih.

Pada tahun 1978, museum diperluas di bawah arahan arsitek Barja, dibuka kembali pada 28 November tahun itu. Dua tahun kemudian, pada tahun 1980, Zobel menyumbangkan koleksi museum ke Juan March Foundation, yang menambahkannya ke koleksinya sendiri, dan mengambil alih pengelolaan dan keuangan museum. Pada tahun yang sama, museum menerima Medali Emas untuk Merit dalam Seni Rupa dari Kementerian Kebudayaan Spanyol. Ia juga menerima Penghargaan Museum Tahun Ini Eropa, yang diberikan oleh Dewan Eropa pada tahun 1981, Medal of Honor Castilla-La Mancha pada tahun 1991 dan Penghargaan “Pariwisata” pada tahun 1997.

Perbaikan fisik lebih lanjut pada tahun 1994 menyediakan ruang khusus untuk pameran sementara, dan museum terus memperluas koleksinya – termasuk sumbangan oleh Zobel lebih dari 3.000 buku khusus. Sekarang memiliki 1.500 karya dalam koleksinya, 515 di antaranya adalah lukisan atau patung. Rata-rata 40.000 orang mengunjungi museum setiap tahun.

Museum Angkatan Darat

Museum Angkatan Darat adalah museum nasional yang terletak di Toledo, Spanyol, terhubung dengan Kementerian Pertahanan. Itu bertempat di dua bangunan yang terhubung, Alcázar (kastil) kota yang bersejarah dan perluasan yang dibangun khusus. Museum ini berisi banyak replika miniatur pertempuran. Sejarah museum dimulai pada tahun 1803 ketika museum militer kerajaan didirikan di sebuah bangunan di Madrid yang dikenal sebagai Palacio de Monteleón. Bangunan ini juga berfungsi sebagai barak untuk unit artileri dan diserang dan dijarah oleh Prancis ketika mereka menekan Pemberontakan Dos de Mayo tahun 1808.

Museum ini didirikan kembali, tetapi pada tahun 1827 dibagi menjadi dua bagian: Museo de Artillería dan Museo de Ingenieros. Kemudian koleksi itu disatukan dan ditempatkan di Hall of Realms. Pada abad kedua puluh satu koleksi dipindahkan dari Madrid ke Toledo. Tempat baru menawarkan lebih banyak ruang, meskipun situs itu bukannya tanpa kontroversi karena hubungannya dengan Pengepungan Alcázar, sebuah episode dalam Perang Saudara Spanyol, karena reruntuhan bangunan menjadi peringatan propaganda untuk Francoist kemenangan. Namun tetap saja, pilihan konten dan perawatan museografi terbukti lebih kontroversial. Museum baru dibuka pada tahun 2010 oleh Felipe, Pangeran Asturias. Alcázar digunakan untuk Pameran Permanen.

Baca Juga : Rekomendasi 3 Wisata Museum Egypt Yang Menarik Untuk Dikunjungi

Beberapa kamar dikhususkan untuk menampilkan kronologis yang mencerminkan sejarah Spanyol yang kembar dengan Angkatan Daratnya, kamar lain menampilkan koleksi secara tematis. Gedung baru ini menampung kantor administrasi, ruang Pameran Sementara, ruang Angkatan Darat saat ini, ruang kelas didaktik, auditorium, arsip, perpustakaan, kedai kopi, bengkel restorasi dan gudang, semuanya diberkahi dengan kemajuan teknis terbesar untuk konservasi, restorasi, katalogisasi, investigasi dan penyebaran dana yang dijaga. Beberapa item bersifat arkeologis.

Pajangan termasuk temuan dari penggalian di Alcázar yang dilakukan sebelum pembangunan perluasan museum. Beberapa etalase milik museum memiliki kepentingan tersendiri dengan detail dekoratif yang mencerminkan isinya. Pajangan pada abad ke-20 termasuk mesin Enigma tahun 1930-an dalam kotak aslinya. Spanyol telah melestarikan sejumlah mesin Enigma yang diperoleh dari Nazi Jerman. Dua di antaranya telah dipresentasikan ke institusi Inggris dengan imbalan materi terkait Enigma.

4 Museum Bersejarah Di Provinsi Sevilla, Spanyol

1. Museum Arkeologi Sevilla

4 Museum Bersejarah Di Provinsi Sevilla, Spanyol – Museum Arkeologi Seville adalah sebuah museum di Seville, Spanyol selatan, bertempat di Pabellón del Renacimiento, salah satu paviliun yang dirancang oleh arsitek Aníbal González. Paviliun di Plaza de España ini dibuat untuk Pameran Ibero-Amerika tahun 1929. Lembaga ini dibuat melalui perintah kerajaan yang dikeluarkan pada 21 November 1879.

4 Museum Bersejarah Di Provinsi Sevilla, Spanyol

consorciobertiz – Setelah pemindahan koleksi ke Pabellón del Renacimiento dimulai pada tahun 1942, 8 ruang pameran dibuka di tempat baru pada tanggal 25 Mei 1946. Ruang bawah tanah museum menyimpan harta karun El Carambolo, ditemukan di Camas (3 km NW dari Seville ) pada tahun 1958. Harta karun itu terdiri dari 2.950 gram emas 24 karat dan terdiri dari gelang emas, rantai emas dengan liontin, gesper, ikat pinggang, dan pelat dahi. Penimbunan, awalnya terkait dengan Tartessos, namun telah ditafsirkan sejak tahun 1990-an bukan sebagai bagian dari tempat perlindungan Fenisia. hipotesis ini kemudian diverifikasi oleh penggalian arkeologi baru di tahun 2000-an. Harta karun itu termasuk patung kecil Astarte, dewi Fenisia.

Baca Juga : Mengulas Lokasi Wisata Di Biara Santa Maria de las Cuevas

Aula lain museum berisi temuan dari era Romawi, banyak di antaranya berasal dari kota Romawi terdekat, Itálica. Pameran Itálica termasuk mosaik, patung (termasuk Venus of Itálica yang terkenal), dan patung kaisar Augustus, Vespasianus, Trajan dan Hadrian. Koleksi pahatan ikonik lainnya adalah Seated Marriage of Orippo , yang disumbangkan oleh Marquise of Esquivel pada tahun 1944. Pameran Ibero-Amerika 1929 (Spanyol: Exposición iberoamericana de 1929) adalah pameran dunia yang diadakan di Seville, Spanyol, dari 9 Mei 1929 hingga 21 Juni 1930. Negara-negara yang menghadiri pameran tersebut antara lain: Portugal, Amerika Serikat, Brasil, Uruguay, Meksiko, Peru, Argentina, Chili, Republik Kolombia, Kuba, Venezuela, Republik Dominika, Bolivia, Panama, El Salvador, Kosta Rika, dan Ekuador.

Setiap wilayah Spanyol dan setiap provinsi Andalusia juga diwakili. Diktator Jenderal Spanyol Miguel Primo de Rivera memberikan pidato pembukaan. Primo de Rivera mengizinkan Raja Spanyol Alfonso XIII untuk memberikan kata-kata terakhir dan secara resmi membuka eksposisi. Tujuan dari eksposisi adalah untuk meningkatkan hubungan antara Spanyol dan negara-negara yang hadir, yang semuanya memiliki ikatan sejarah dengan Spanyol melalui kolonisasi (bagian dari Spanyol Amerika dan Amerika Serikat) atau serikat politik (Portugal dan bekas jajahannya Brasil). Negara-negara lain diwakili di bagian Internasional di Barcelona. Pameran ini berskala lebih kecil daripada Pameran Internasional yang diadakan di Barcelona pada tahun yang sama, tetapi tidak kekurangan gaya. Kota Seville telah mempersiapkan Pameran selama 19 tahun.

Bangunan pameran dibangun di Taman María Luisa di sepanjang Sungai Guadalquivir. Mayoritas bangunan dibangun untuk tetap permanen setelah penutupan pameran. Banyak gedung asing, termasuk gedung pameran Amerika Serikat, akan digunakan sebagai konsulat setelah pameran ditutup. Pada pembukaan pameran semua bangunan telah selesai, meskipun banyak yang tidak lagi baru. Tidak lama sebelum pembukaan Pameran, pemerintah Spanyol juga memulai modernisasi kota untuk mempersiapkan keramaian yang diharapkan dengan mendirikan hotel baru dan pelebaran jalan abad pertengahan untuk memungkinkan pergerakan mobil.

Spanyol menghabiskan banyak uang dalam mengembangkan pamerannya untuk pameran dan membangun gedung-gedung rumit untuk menampungnya. Pameran dirancang untuk menunjukkan kemajuan sosial dan ekonomi Spanyol serta mengekspresikan budayanya. Arsitek Spanyol Aníbal González merancang bangunan terbesar dan paling terkenal, yang mengelilingi Plaza de Espaa. Pameran terbesar yang bertempat di gedung ini terletak di “Hall of the Discovery of America.” Salón berisi dokumen, peta, dan benda-benda lain yang berkaitan dengan penemuan benua Amerika, termasuk satu set 120 surat dan manuskrip milik Christopher Columbus, wasiat terakhir Hernán Cortés, dan diorama terperinci dari momen bersejarah.

Replika persis kapal Columbus “Santa María”, lengkap dengan kru berkostum, mengapung di Sungai Guadalquivir. Kota-kota di Spanyol menyumbangkan struktur yang dirancang untuk mencerminkan budaya unik mereka untuk ditempatkan di “Paviliun wilayah Spanyol”. Pameran Spanyol juga mencakup banyak koleksi seni yang terletak di Palacio Mudéjar (“Istana seni Mudéjar”), Palacio Renacimiento (“Istana Renaissance”), dan Palacio de la Casa Real (“Istana Rumah Kerajaan”). Institut Seni dari Universitas Seville dipindahkan ke Palacio Mudéjar selama eksposisi atas izin yang diperoleh dari komite eksposisi oleh Count Columb. Panitia juga menyisihkan dana dari anggaran mereka untuk membeli bahan-bahan untuk Institut.

2. Museum Seni Rupa Sevilla

Museum of Fine Arts of Seville adalah sebuah museum di Seville, Spanyol, koleksi seni visual terutama Spanyol dari periode abad pertengahan hingga awal abad ke-20, termasuk pilihan karya seniman dari apa yang disebut lukisan Zaman Keemasan Sevillian selama abad ke-17, seperti Murillo, Zurbarán, Francisco de Herrera yang lebih muda, dan Valdés Leal. Bangunan itu sendiri dibangun pada tahun 1594.

Lembaga museum provinsi Sevilla didirikan pada bulan September 1835. Barang-barang dipindahkan ke museum pada tahun-tahun berikutnya. Bangunan tempat itu awalnya adalah rumah bagi biara Ordo Merced Calzada de la Asunción, yang didirikan oleh St. Peter Nolasco pada masa pemerintahan Ferdinand III. Renovasi besar-besaran pada awal abad ke-17 dipimpin oleh arsitek Juan de Oviedo y de la Bandera.

3. Museum Sejarah Kota cija

Museum Sejarah Kota cija adalah museum sejarah di cija, Spanyol, yang didedikasikan untuk arkeologi. Diselenggarakan di Istana Benamejí, contoh arsitektur Barok lokal, museum ini dimiliki oleh pemerintah kota dan dioperasikan oleh yayasan kota. Ini mulai beroperasi pada November 1997. Bagian arkeologi pertama dibuka pada tahun 1999.

Museum ini bergabung dengan daftar museum regional Andalusia pada tahun 2000. Di antara barang-barang yang dipamerkan di museum, koleksi yang menonjol termasuk set mosaik Romawi dari Astigi (salah satu yang terbesar dari Hispania), patung Romawi (termasuk ikon terluka amazon), koleksi antropologis dari zaman kuno Akhir dan periode Al-Andalus, epigrafi Romawi, sejumlah prasasti prajurit dan Plakat cija pra-romawi yang ditemukan di sekitar campiña.

4. Fundación Fondo de Cultura de Sevilla

Fundación Fondo de Cultura de Sevilla, yang berbasis di kota Seville, Andalusia, (Spanyol), adalah entitas promosi budaya yang didirikan pada tahun 1982. Yayasan ini berbasis di Hospital de los Venerables, sebuah bangunan bersejarah dari abad ke-16. abad nilai seni yang besar, yang pada saat kediaman imam tua. Bangunan yang terletak di bagian kota tua, di pusat Barrio de Santa Cruz ini telah dipugar sepenuhnya, tidak hanya dalam aspek arsitektur, tetapi juga mengembalikan benda-benda artistik yang dimilikinya, termasuk patung, lukisan, ukiran dan tukang emas.

Salah satu kegiatan Yayasan adalah Pusat Penelitian Diego Velázquez, yang bertujuan menjadi tempat untuk menyelidiki karya pelukis dan memamerkan beberapa kanvasnya. Untuk alasan ini, Yayasan memperoleh Santa Rufina dan Dikandung Tanpa Noda yang dikaitkan dengan Velázquez, yang merupakan bagian dari koleksi bergambar yang mencakup Pengenaan kasula ke Saint Ildefonso, minyak oleh Velázquez yang disimpan oleh Dewan Kota Seville, dan karya oleh Herrera el Viejo, Cavarozzi, Francisco Pacheco, Martínez Montañés, Francisco Varela, Zurbarán dan Bartolomé Esteban Murillo.1 2 3 4 Selain itu, Yayasan juga menyelenggarakan banyak kegiatan lain, seperti konser atau pameran musik klasik atau karya-karya undangan. Saat ini dan hingga 26 Januari, pameran Picasso bersalin, Ibu dan Anak, belum pernah dipamerkan sebelumnya di Seville.

Baca Juga : Mengulas Wisata Museum Gurun Arizona-Sonora

Salah satu kegiatan yang paling relevan dari Yayasan Fokus adalah organisasi dan produksi pameran temporer, yang memungkinkan masyarakat untuk menyebarluaskan dan meningkatkan kesadaran akan karya seni, baik dalam seni lukis, patung dan ukiran, serta seni mewah. Banyak dari pameran ini, bekerja sama dengan Museum dan institusi, melakukan perjalanan ke kota-kota lain. Harus dikatakan bahwa semua pameran ini dilengkapi dengan penerbitan Katalog dengan studi penelitian yang ketat, yang melipatgandakan nilai pedagogis dari tindakan budaya ini.

Dari 8 November 2016 hingga 28 Februari 2017, pada peringatan 25 tahun Fundación Fondo de Cultura de Sevilla (Fokus) di Rumah Sakit de los Venerables dan perayaan Tahun Murillo, Yayasan Fokus mempersembahkan Velázquez . Murillo. Sevilla9., Pameran besar pertama memperingati ulang tahun IV kelahiran Bartolomé Esteban Murillo. Pameran yang dikuratori oleh Gabriele Finaldi, direktur Galeri Nasional, menawarkan pandangan inovatif tentang hubungan dua master: Diego Velázquez (1599-1660) dan Bartolomé Esteban Murillo (1617-1682), dua pelukis yang dilatih oleh generasi perbedaan di Sevilla yang terbuka dan berbudaya, di mana lukisan menikmati pengakuan sipil yang besar.

Mengulas Lokasi Wisata Di Biara Santa Maria de las Cuevas

Mengulas Lokasi Wisata Di Biara Santa Maria de las Cuevas – Biara Santa María de las Cuevas, juga dikenal sebagai Biara Cartuja, adalah sebuah bangunan keagamaan di Isla de La Cartuja di Seville, Spanyol selatan. Pusat Seni Kontemporer Andalusia (The Centro Andaluz de Arte Contemporáneo (CAAC)) sekarang terletak di situs ini. Yang sekarang menjadi tempat atau lokasi wisata ke boara tersebut karena tempatnya yang unik dan bersejarah.

Mengulas Lokasi Wisata Di Biara Santa Maria de las Cuevas

consorciobertiz – Nama pulau ini berasal dari biara tertutup (Cartuja) yang terletak di situs, Monasterio de Santa María de las Cuevas, tempat Cristopher Columbus tinggal ketika merencanakan perjalanan ke barat. Pameran dunia untuk merayakan peringatan 500 tahun ekspedisi Kolombia pertama, Expo ’92 berlokasi di sini. Sebelum 1992, pulau itu benar-benar terisolasi di antara dua cabang sungai Guadalquivir. Setelah penataan ulang sistem saluran sungai pada kesempatan Expo ’92, itu bergabung dengan daratan oleh tanah genting yang luas di Selatan dengan lingkungan Triana.

Baca Juga : Mengulas Museum Carmen Thyssen dan Museum Jorge Rando 

Bekas pulau dihubungkan oleh jembatan terkenal, seperti Puente del Alamillo yang dirancang Calatrava dan Puente de la Barqueta. Di antara infrastruktur dan bangunan lain yang terletak di Isla de la Cartuja, yang paling penting adalah taman Cartuja 93, sebuah kompleks penelitian dan pengembangan, yang mempekerjakan 15.000 orang. Stadion La Cartuja, Fakultas Teknik dan Komunikasi Universitas, Paviliun Navigasi yang dimuseumkan, Centro Andaluz de Arte Contemporáneo (Pusat Seni Kontemporer Andalusia) dan Jardín Americano (Taman Amerika, taman botani umum) uga terletak di sini.

Selain itu, La Cartuja memiliki beberapa diskotik, dan sejumlah ruang konser dan teater, termasuk auditorium Rocío Jurado, dan Central Theatre, serta taman hiburan Isla Mágica. Museum di area ini termasuk The Centro Andaluz de Arte Contemporáneo (CAAC) di bekas Biara Santa Maria de las Cuevas yang juga dikenal sebagai Biara Cartuja. Distrik lingkungan dan kota telah menjadi fokus rencana urbanisasi setidaknya selama satu dekade. Daerah pemukiman baru dan zona komersial telah dikembangkan di lingkungan tersebut, dan rencana besar, seperti gedung pencakar langit Menara Cajasol, sekarang dikenal sebagai Menara Sevilla dan selesai pada tahun 2016.

Centro Andaluz de Arte Contemporáneo (CAAC) didirikan pada Februari 1990 dengan tujuan memberikan komunitas lokal sebuah institusi untuk penelitian, konservasi dan promosi seni kontemporer. Pada tahun 1997 Biara Cartuja menjadi markas pusat. CAAC, sebuah organisasi otonom yang bergantung pada Pemerintah Andalusia (Junta de Andalucía), mengambil alih koleksi bekas Conjunto Monumental de la Cartuja (Pusat Monumen Cartuja) dan Museo de Arte Contemporáneo de Sevilla (Museum Seni Kontemporer Seville).

Salah satu tujuan utama dari pusat ini adalah untuk mengembangkan program kegiatan yang mencoba untuk mempromosikan studi tentang penciptaan seni internasional kontemporer dalam semua aspeknya. Pameran temporer, seminar, lokakarya, konser, pertemuan, resital, siklus film dan kuliah telah menjadi alat komunikasi yang digunakan untuk memenuhi tujuan ini. Koleksi permanen termasuk karya Luis Gordillo, Candida Hofer, Rebecca Horn, Pablo Palazuelo, Joseph Kosuth dan Louise Bourgeois.

Ini berfokus khususnya pada sejarah kreativitas Andalusia kontemporer dan hubungannya dengan konteks artistik nasional dan internasional lainnya. Sejak tahun 1994 pusat tersebut telah menyelenggarakan serangkaian pameran bertema yang berkaitan dengan berbagai aspek Biara di mana potongan-potongan dari arsipnya membahas peristiwa-peristiwa yang relevan dalam penciptaan estetika kontemporer. Pengunjung museum juga dapat melihat tempat bersejarah bekas biara yang meliputi pintu rantai tua, atrium, kapel Santa Catalina, San Bruno, Santa Ana, Profundis dan la Magdalena, sel biara, gereja, sakristi, serambi, bab biarawan, ruang makan, kebun dan kebun buah.

Sejarah Biara Santa Maria de las Cuevas

Legenda menyatakan bahwa daerah tersebut, pada zaman Moor, dipenuhi dengan gua-gua yang dibuat oleh pembuat tembikar untuk oven dan untuk mendapatkan tanah liat, dan bahwa setelah penaklukan kota oleh orang-orang Kristen pada abad ketiga belas, sebuah gambar perawan terungkap di dalam salah satu gua, di mana seharusnya itu disembunyikan. Ini mendorong pembangunan kapel Santa María de las Cuevas untuk menampung ikon yang dihormati. Pada abad ke-15, uskup agung Seville, dibantu oleh keluarga bangsawan Medina, membantu mendirikan sebuah biara Fransiskan di lokasi tersebut.

Konstruksi selanjutnya dilindungi oleh don Perafán de Ribera (yang membangun Casa de Pilatos). Pada abad ke-15, para biarawan dari ordo Saint Bruno ditempatkan di biara. Jenazah Christopher Columbus pertama kali dikebumikan di Valladolid, kemudian di Biara Cartuja atas kehendak putranya Diego. Pada tahun 1542 jenazah dipindahkan ke Kolonial Santo Domingo. Selama invasi Napoleon, biara itu dijarah dan digunakan sebagai barak. Setelah kembali pada tahun 1812, biara akhirnya dikosongkan dengan penutupan umum biara pada tahun 1835–36 (Desamortización de Mendizábal).

Menyusul penyitaan properti gereja yang diputuskan oleh Juan Alvarez Mendizabal, orang Inggris Charles Pickman (1808–1883), mengakuisisi Biara Carthusian Santa Maria de las Cuevas pada tahun 1839. Memulai produksi pada tahun 1841, Pickman menetapkan metode manufaktur inovatif seperti mengimpor bahan mentah, penggunaan cetakan, menggunakan mesin khusus, lengan mekanik dan mesin press, memanfaatkan pengalaman ahli keramik Inggris sambil mempekerjakan pekerja tembikar dari Triana terdekat. Keberhasilan awal pabrik menyebabkan La Cartuja de Sevilla menjadi salah satu merek paling populer di Eropa dan di negara-negara Amerika Latin.

La Cartuja de Sevilla menerima berbagai penghargaan dalam pameran internasional: Paris (1856, 1867 dan 1878), London (1862), Porto (1865), Wina (1872), Seville (1858, 1929 dan 1949), Barcelona (1888), Bayonne (1864), Philadelphia (1876), dan pada tahun 1871 diberi nama Penyedia Rumah Kerajaan Spanyol oleh Amadeo I dari Savoy yang kemudian diberikan gelar Marquis of Pickman pendiri La Cartuja de Sevilla. Charles Pickman juga dibedakan dengan masuknya ke Ordo Paling Mulia dari Garter Inggris, yang digunakan sebagai merek dagang di beberapa model dari pabrik. Produksi berlanjut hingga tahun 1984. Tempat pembakaran berbentuk botol dan cerobong asap yang tinggi merupakan warisan dari pabrik keramik.

Baca Juga : Wisata Congress Square Di Ljubljana Slovenia

Pada tahun 1964, biara tersebut dinyatakan sebagai monumen nasional, dan sekarang dimiliki oleh pemerintah Andalusia, yang membuat sebuah lembaga baru yang disebut “Ansambel Monumen Biara Santa María de las Cuevas”. Pemugaran dilakukan untuk Seville Expo ’92, disutradarai oleh Bartolomé Ruiz González, direktur pertama dan satu-satunya dari Monumental Ensemble dari tahun 1989 hingga 1994. Pada tahun 1997, bagian biara yang lebih tua menjadi situs museum seni kontemporer, Centro Andaluz de Arte Contemporáneo (CAAC). Seville Merupakan rumah bagi tiga universitas negeri. Universitas Seville (AS), didirikan pada 1505. pada 2019, ia memiliki 72.000 siswa.

Universitas Pablo de Olavide (UPO), didirikan pada tahun 1997, dengan 9.152 mahasiswa pada tahun 2019 dan Universitas Internasional Andalusia (UNIA), didirikan pada tahun 1994. AS dan UPO adalah pusat pembelajaran penting di Andalusia Barat karena menawarkan berbagai berbagai program akademik. akibatnya, kota ini memiliki banyak siswa dari Huelva dan Cádiz. Selain itu, ada School of Hispanic American Studies, didirikan pada tahun 1942, Universitas Internasional Menéndez Pelayo, yang berbasis di Santander, yang mengoperasikan kampus cabang di Seville, dan Universitas Loyola Andalusia.

Mengulas Museum Carmen Thyssen dan Museum Jorge Rando

Mengulas Museum Carmen Thyssen dan Museum Jorge Rando – Museum Carmen Thyssen adalah sebuah museum seni di kota Málaga, Spanyol. Fokus utama museum ini adalah lukisan Spanyol abad ke-19, terutama Andalusia, berdasarkan koleksi Carmen Cervera, istri kelima Baron Hans Heinrich Thyssen-Bornemisza.

1. Museum Carmen Thyssen

consorciobertiz – Sejak tahun 1992 koleksi seni keluarga Thyssen telah dipamerkan di Museum Thyssen-Bornemisza di Madrid. Namun, Carmen Thyssen telah menjadi kolektor seni sejak 1980-an, dan koleksi pribadinya ditampilkan secara terpisah. Pada tahun 1999, dia setuju untuk memajang banyak barang dari koleksinya di Museum Thyssen-Bornemisza untuk jangka waktu dua belas tahun. Sementara itu, rumah untuk koleksinya dicari di Málaga. Museum ini, konversi dari bangunan abad keenam belas, dibuka untuk umum pada 24 Maret 2011.

Baca Juga : Museo Picasso Málaga, Wisata Museum di Andalusia 

Museum yang dibangun khusus ini dikembangkan oleh RG Arquitectos Asociados sekitar abad ke-16 Baroque Palacio de Villalón, yang sebagian direkonstruksi pada kesempatan ini. Ruang pameran, tiga kamar untuk koleksi permanen dan dua untuk pameran sementara, baru saja dibangun di sebelah istana, yang menampung koleksi Old Masters. Secara keseluruhan, museum ini memiliki luas 7.147 meter persegi, 5.185 di antaranya dapat digunakan untuk memamerkan karya seni.

Museum Carmen Thyssen di Malaga adalah tempat yang sempurna untuk melihat seni Andalusia. Ini menampilkan seniman Spanyol seperti Zurbarán dan Sorolla. Museum Carmen Thyssen dibuka untuk umum pada tahun 2011 di Palacio de Villalón, sebuah istana Renaisans abad ke-16 di pusat bersejarah Malaga. Koleksi permanen mencakup lebih dari 250 karya dari koleksi Carmen Thyssen-Bornemisza, dan menampilkan seniman Spanyol seperti Francisco de Zurbarán, Joaquín Sorolla, Ignacio Zuloaga dan Julio Romero de Torres. Dan jangan lewatkan koleksi lukisan Andalusia yang luar biasa dan tidak biasa.

Koleksinya dibagi menjadi empat bagian yang mengikuti urutan kronologis. Bagian yang didedikasikan untuk Old Masters terdiri dari karya-karya dari abad ke-13 hingga ke-17 dan mencakup adegan-adegan religius karya Jerónimo Ezquerra dan lukisan-lukisan benda mati oleh Diego Valentín Díaz. Di bagian kedua, Lanskap Romantis dan Costumbrismo, lanskap yang dilukis oleh para master seperti Barrón y Carrillo, Cortés y Aguilar atau Lucas Velázquez berbagi ruang dengan karya folkloric yang ditandatangani oleh Dehodencq, Domínguez Bécquer dan Bejarano.

Ruangan yang didedikasikan untuk Gaya Précieux dan Lukisan Naturalis mencerminkan perubahan yang dialami lukisan Spanyol pada pertengahan abad ke-19, menjadi lebih berwarna dan spontan. Lanskap, pada gilirannya, berkembang menjadi realisme, berdasarkan pengamatan seniman. Akhirnya, Fin-de-siècle kembali ke akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 yang menampilkan karya-karya Regoyos, Casas, Sorolla dan Iturrino, tokoh kunci dalam modernisasi lukisan Spanyol.

Carmen Cervera

Carmen Cervera lahir di Barcelona, ​​23 April 1943), populer di Barcelona, ​​23 April 1943 Tita” Cervera atau Carmen “Tita” Thyssen, adalah sosialita Spanyol, dan pedagang seni dan kolektor. Cervera lahir pada 23 April 1943 di Barcelona, ​​putri Enrique Cervera Manent dan istrinya, María del Carmen Fernández de la Guerra lvarez (meninggal Madrid, 22 Februari 1992). Dia adalah Miss Spanyol pada tahun 1961. Dia menikah pertama, sebagai istri kelima, pada 6 Maret 1965 Lex Barker, kedua, pada tahun 1975 Espartaco Santoni, bercerai pada tahun 1978, dan ketiga sebagai istri kelima, di Daylesford, Moreton-in -Marsh, Gloucestershire, pada 16 Agustus 1985, Baron Hans Heinrich Thyssen-Bornemisza.

Tak satu pun dari pernikahannya memiliki masalah, tetapi dia memiliki seorang putra yang lahir di luar nikah, Alejandro (b. Madrid, 24 Juli 1980), dengan Manuel Segura. Hans Heinrich mengadopsi putranya, yang dikenal sebagai Alejandro Borja Thyssen-Bornemisza de Kászon et Impérfalva. Sebagai seorang janda, Carmen Cervera juga telah mengadopsi dua bayi perempuan kembar (lahir tahun 2007 di Amerika Serikat), bernama María del Carmen dan Guadalupe Sabina pada Juli 2007.

Pada tahun 2013 dan 2016 Cervera diekspos oleh International Consortium of Investigative Jurnalis untuk menggunakan struktur lepas pantai yang kompleks untuk mendapatkan keuntungan pajak. Juru bicaranya menekankan bahwa dia menggunakan surga pajak terutama karena mereka memberinya “fleksibilitas maksimum” ketika dia memindahkan seni dari satu negara ke negara lain.

2. Museum Jorge Rando

Museum Jorge Rando adalah museum ekspresionis pertama di Málaga, Andalusia, Spanyol. Didedikasikan untuk pelukis Jorge Rando, ia mengumpulkan karya-karyanya dan untuk sementara menampung karya-karya seniman nasional dan internasional lainnya milik gerakan ini. Secara resmi diresmikan pada 28 Mei 2015. Misi museum dipusatkan pertama-tama pada studi dan penyebaran karya Jorge Rando, serta penyelidikan tentang puisi Ekspresionisme, sebuah gerakan yang dimulai pada akhir abad ke-19 dan masih cukup aktif di zaman kita, dan berkat itu beberapa kontribusi yang paling subur untuk budaya barat kontemporer, dalam arti yang lebih luas, berasal. Studi dan representasi dari aspek artistik yang berbeda, seperti lukisan, patung, arsitektur, filsafat, sastra, bioskop, dan musik, termasuk di antara prioritasnya.

Inklusi sosial melalui Seni dengan CEAR. Ini adalah museum yang dimaksudkan untuk menjadi cerminan karya Jorge Rando, yang berasal dari filosofi budaya yang dihomologasikan dengan pemikirannya. Tergerak oleh motto “Pintu selalu terbuka… sehingga orang bisa masuk dan museum keluar”, telah menjadi museum yang melihat Seni dalam perspektif spiritual dan humanistik. Museum Jorge Rando: Kamar 4. Tiket masuk dan bantuan tur berpemandu semuanya gratis. Kamar-kamar tersebut menampung produksi artistik Jorge Rando, dengan wacana ekspositif yang bergerak, ditandai dengan pertukaran siklus bertema seniman yang berbeda, untuk mengiringi karya seni seniman yang diundang.

Pameran temporer ini merangkul seniman nasional dan internasional yang terikat pada ekspresionisme atau neo-ekspresionisme. Selama tahun pertama diadakan pameran gambar seniman Käthe Kollwitz dan pada tanggal 14 Desember berikutnya akan diresmikan pameran magna pertama di Spanyol dari pematung Ernst Barlach. Museum ini dimaksudkan untuk menjadi Living Room of Art (La Sala de Estar del Arte). Sepanjang tahun itu mencakup representasi dari berbagai disiplin seni. El color del sonido (Warna suara) adalah siklus yang didedikasikan untuk musik. Luces y sombras (Cahaya dan Bayangan) adalah pemutaran film dan siklus diskusi, dengan pengantar dan debat di akhir.

El Gabinet adalah siklus yang didedikasikan untuk sastra, teater, dan narasi. Arte (Seni) adalah siklus yang didedikasikan untuk diskusi seni dan Laporan, dan pertemuan artistik, sementara Lo que está pasando (Apa yang sedang terjadi) adalah siklus yang didedikasikan untuk debat tentang berbagai tema dan masalah, dikoordinasikan oleh ketua Komunikasi UNESCO Universitas Málaga.

Pameran Museum Jorge Rando

Museum ini menawarkan tur berpemandu, yang tidak perlu dipesan atau jumlah minimum peserta. Mereka adalah diskusi yang ditawarkan oleh Sejarawan Seni, di mana pedoman awalan tidak ada: mereka dimaksudkan untuk menjadi pertukaran kesan terkait dengan permintaan pengunjung dan kebutuhan, sehingga setiap kunjungan berubah menjadi penemuan dan pengayaan bersama. Museum Jorge Rando: Kamar 3. Tur pribadi juga dapat diatur, untuk kelompok yang memiliki kebutuhan khusus.

Ada program yang bertujuan agar ekspresionisme, neo-ekspresionisme, dan seni rupa kontemporer pada umumnya lebih dekat dengan mahasiswa, berkat tur berpemandu, workshop seni, dan pertemuan debat. Museum Jorge Rando adalah bagian integral dari biara Las Mercedarias, di via Cruz del Molinillo, Málaga. Itu dibangun berdasarkan gambar arsitek D. Manuel Rivera Valentín (1878) dan dianggap sebagai bangunan simbol, terutama untuk kepentingan artistik.

Baca Juga : Mengulas Wisata Museum Gurun Arizona-Sonora

Spesimen pohon jeruk mandarin yang luar biasa menonjol di halaman belakang bagian dalam biara: lebih dari 140 tahun yang lalu ditanam oleh pendiri biara. Pekerjaan penyesuaian yang dilakukan pada bagian biara, untuk mengubahnya menjadi museum, dimulai pada 2011 oleh Dewan Kota Málaga dan selesai pada Musim Semi 2014, di bawah arahan arsitek D. José Antonio González Vargas . Kekuatan seni ekspresionis tidak dapat menemukan tempat yang lebih baik daripada yang mempertahankan implikasi spiritual semacam itu. Museum Jorge Rando dalam konstruksinya menggabungkan sisi lama halaman dengan instalasi baru di béton brut (beton mentah) dan baja Pelapukan. Sebuah sinergi yang memadukan spiritualitas dan ketenangan vihara dengan kekuatan seni Ekspresionis.

Ini memiliki empat ruang pameran yang diterangi oleh cahaya alami: ini adalah salah satu poin paling relevan dari konstruksi.  Apalagi di dalam museum terdapat ruang-ruang lain seperti perpustakaan, halaman dalam dan bengkel, yang merupakan ruang yang didedikasikan untuk penciptaan lukisan. Sekelompok seniman biasanya memanfaatkannya secara teratur, menjadikannya titik pertemuan di mana dialog antara seniman, Sejarawan, dan pengunjung selalu terbuka, memungkinkan pertukaran pendapat dan perdebatan tentang Seni dan budaya yang berkelanjutan. Pengarahan, administrasi dan semua kegiatan museum, seperti pameran, siklus debat yang berkaitan dengan seni dan estetika ekspresionisme, lokakarya, dan seminar, dll., akan berada di bawah arahan Jorge Rando Foundation.

Museo Picasso Málaga, Wisata Museum di Andalusia

Museo Picasso Málaga, Wisata Museum di Andalusia – Museo Picasso Málaga adalah sebuah museum di Málaga, Andalusia, Spanyol, kota tempat lahirnya seniman Pablo Ruiz Picasso. Dibuka pada tahun 2003 di Istana Buenavista, dan memiliki 285 karya yang disumbangkan oleh anggota keluarga Picasso.

Museo Picasso Málaga, Wisata Museum di Andalusia

consorciobertiz – Pada tahun 2009, Fundación Paul, Christine y Bernard Ruiz-Picasso yang memiliki koleksi tersebut bergabung dengan Fundación Museo Picasso Málaga yang mengoperasikan museum, yang berbasis di rumah di Plaza de la Merced Málaga yang merupakan milik Picasso tempat lahir, dan sekarang menjadi Museo Casa Natal (“Museum Tempat Lahir”). Yayasan gabungan yang baru adalah “Fundación Museo Picasso Málaga. Legado Paul, Christine y Bernard Ruiz-Picasso” (“Yayasan Museo Picasso Málaga. Warisan Paul, Christine dan Bernard Ruiz Picasso”).

Baca Juga : Museo Picasso Malaga, Wisata Museum di Malaga Spanyol 

Pendiri dan koleksi museum Museo Picasso Málaga

Ide museum Picasso di kota kelahiran seniman ini pertama kali dibahas serius pada tahun 1953, pada era Franco. Seniman itu berhubungan dengan Juan Temboury lvarez, Delegasi Provinsi untuk Seni Rupa di Málaga, dan gedung ini dibahas sebagai lokasi yang memungkinkan tetapi tidak ada yang berhasil. Christine Ruiz-Picasso, janda putra sulung seniman Paulo Ruiz-Picasso, bekerja dengan Málaga untuk membantu mengadakan pameran Picasso Clásico (“Picasso Klasik”) pada tahun 1992 dan Picasso, primera mirada, (“Picasso, pandangan pertama”) pada tahun 1994.

Hal ini menyebabkan pada tahun 1996 menghidupkan kembali gagasan tentang museum Picasso utama di Málaga. Museum dibuka 17 Oktober 2003, dengan raja dan ratu Spanyol yang hadir. Christine Ruiz-Picasso menyumbangkan 14 lukisan, 9 patung, 44 gambar individu, sebuah buku sketsa dengan 36 gambar lagi, 58 ukiran, dan 7 karya keramik, 133 karya seluruhnya.

Putranya, cucu Picasso, Bernard Ruiz-Picasso menyumbangkan 5 lukisan lagi, 2 gambar, 10 ukiran, dan 5 keramik, dengan total keseluruhan 155 karya. Koleksinya berkisar dari studi akademis awal hingga kubisme hingga pengerjaan ulang Old Masters yang terlambat. Banyak potongan tambahan yang dipinjamkan ke museum dalam jangka panjang. Ada juga perpustakaan dan arsip termasuk lebih dari 800 judul di Picasso, serta dokumen dan foto yang relevan.

Bangunan museum Museo Picasso Málaga

Istana Buenavista (Spanyol: Palacio de Buenavista) awalnya dibangun pada paruh pertama abad ke-16 untuk Diego de Cazalla, di atas sisa-sisa istana Nasrid yang beberapa elemennya masih bertahan. Itu dinyatakan sebagai Monumen Nasional pada tahun 1939 dan menampung museum seni rupa sebelumnya 1961–1997, ketika diakuisisi dengan tujuan mengubahnya menjadi museum sekarang. Bangunan yang bersebelahan diadaptasi dan dibangun sebelum pembukaan tahun 2003. Selain istana itu sendiri, museum ini menggabungkan 18 rumah dari judería lama (daerah Yahudi).

Secara keseluruhan, baik istana maupun bangunan lainnya museum ini memiliki luas lantai 8.300 meter persegi (89.000 kaki persegi). Museum ini memanfaatkan cahaya alami secara besar-besaran, terutama melalui skylight. Konversi bangunan untuk Museo Picasso adalah usaha besar, dipimpin oleh arsitek Amerika Richard Gluckman, bersama dengan Isabel Cámara dan Rafael Martín Delgado. Gluckman adalah sesuatu yang terkenal di Málaga, setelah sebelumnya berhasil merombak Istana Episkopal kota sebagai ruang pameran. Proyek ini dianggarkan lebih dari 2.000 juta peseta, sekitar US$20 juta.

Awal proyek ditunda tiga bulan untuk mendapatkan izin dari kota untuk bangunan yang ada yang akan dibongkar. Gluckman awalnya mempertimbangkan untuk merehabilitasi istana secara sederhana, tetapi segera memutuskan jalan yang berbeda. Istana itu sendiri tidak akan cukup besar untuk museum yang dimaksud, dan mereka pergi untuk memperoleh bangunan dan tanah yang berdekatan, dan mendapatkan izin untuk menggabungkan atau menghancurkan berbagai bangunan yang ada. Rencana awal disajikan pada Juli 1998. itu kemudian diperluas untuk mencakup lebih banyak ruang untuk perpustakaan/pusat dokumentasi, auditorium, dan departemen pendidikan.

Hasilnya adalah keputusan untuk menggabungkan dan memperbarui beberapa bangunan bersejarah di dekatnya yang rusak. Desain akhir menempatkan bangunan modern untuk kantor dan auditorium baru di dalam dan di antara satu set bangunan abad ke-18 dan ke-19 yang telah dipugar. Penggalian untuk pekerjaan itu menghasilkan penemuan yang luar biasa: sisa-sisa tembok kota dan menara yang berasal dari Fenisia, pabrik Romawi untuk memproduksi saus garum berbasis ikan, dan juga istana Nasrid sebelumnya di situs yang sama.

Akibatnya, ruang bawah tanah secara efektif menjadi museum arkeologi dalam dirinya sendiri, terlihat dari atas melalui panel transparan di lantai. Banyak aspek konversi yang paling sulit justru yang tidak dapat dilihat oleh pengunjung biasa. Museum yang dibangun khusus dapat mempertimbangkan suhu, kelembaban, dan kebersihan udara sejak awal desain. Ketika bekerja dengan istana berusia 450 tahun, masalahnya tidak sesederhana itu, dan bahkan lebih rumit ketika seseorang memutuskan untuk mengubah suasana ruangan terutama ruang pameransesedikit mungkin.

Khususnya pekerjaan saluran harus disembunyikan dengan baik, tetapi menembus dinding juga merupakan masalah yang sangat rumit, karena seseorang tidak boleh melemahkan struktur bangunan. Masalah ini diselesaikan sebagian melalui pembuatan ventilasi AC dari lempengan marmer putih dengan elemen desain pseudo-Mudéjar, yang diintegrasikan ke dalam dinding. Teknik serupa diterapkan pada pertimbangan pencahayaan: teknologi modern dalam penyamaran kuno. Dalam Pendekatan pencampuran modern dan sejarah ini diuji secara khusus pada bulan Maret 2002, ketika kebakaran terjadi, merusak tiga aula yang dimaksudkan untuk ruang pameran.

Langit-langit peti mati abad ke-16 yang rusak dibuat ulang oleh perusahaan Taujel yang berbasis di Madrid, menggabungkan keahlian tradisional dengan teknik desain komputer. Perusahaan Gluckman menerima Penghargaan Desain 2005 dari American Institute of Architects untuk proyek tersebut. Namun, sejarawan María Salinas Ruiz dari Málaga sama sekali tidak senang dengan upaya tersebut, mengkritik pengorbanan dua rumah dengan status sejarah terdaftar dan modifikasi besar pada istana itu sendiri, menghancurkan “ruangnya yang menakjubkan, lantainya, lorongnya yang berliku dan air mancur” yang memanfaatkan cahaya tersebut pada waktu yang berbeda dalam sehari.

Baca Juga : Museum Der Moderne Salzburg, Wisata Museum Dari Kota Salzburg

Lainnya telah berbicara tentang seberapa baik galeri yang dihasilkan menampilkan karya Picasso. Museo Picasso Málaga hanya berjarak 200 meter (660 kaki) dari Plaza de La Merced, tempat Picasso dilahirkan, dan terletak di Calle San Agustín, di mana Picasso dan keluarganya tidak memiliki hubungan kecil. Meskipun dia pindah dari Málaga pada usia 10 tahun, Picasso bersekolah di taman kanak-kanak di jalan itu, dan ayahnya José Ruiz Picasso adalah kurator museum kota di balai kota tua, juga di jalan itu.

Museum itu memiliki koleksi seniman utama kota yang sangat bagus, tetapi karena alasan anggaran jarang dibuka untuk umum. Karena masalah anggaran yang sama, bagian dari kompensasi Picasso yang lebih tua adalah ruang untuk studio lukisannya sendiri, di mana Picasso yang lebih muda mengerjakan beberapa karya seni pertamanya.Selanjutnya, dari jendela tangga baru yang ditambahkan untuk museum, orang dapat melihat menara gereja Santiago, tempat Picasso dibaptis.

Museo Picasso Malaga, Wisata Museum di Malaga Spanyol

Museo Picasso Malaga, Wisata Museum di Malaga Spanyol – Museo Picasso Málaga adalah sebuah museum di Málaga, Andalusia, Spanyol, kota tempat lahirnya seniman Pablo Ruiz Picasso. Dibuka pada tahun 2003 di Istana Buenavista, dan memiliki 285 karya yang disumbangkan oleh anggota keluarga Picasso.

Museo Picasso Malaga, Wisata Museum di Malaga Spanyol

consorciobertiz – Pada tahun 2009, Fundación Paul, Christine y Bernard Ruiz-Picasso yang memiliki koleksi tersebut bergabung dengan Fundación Museo Picasso Málaga yang mengoperasikan museum, yang berbasis di rumah di Plaza de la Merced Málaga yang merupakan milik Picasso tempat lahir, dan sekarang menjadi Museo Casa Natal (“Museum Tempat Lahir”). Yayasan gabungan yang baru adalah “Fundación Museo Picasso Málaga. Legado Paul, Christine y Bernard Ruiz-Picasso” (“Yayasan Museo Picasso Málaga. Warisan Paul, Christine dan Bernard Ruiz Picasso”).

Baca Juga : Rekomendasi 7 Tempat Wisata Museum di Spanyol

Pendiri dan koleksi

Ide museum Picasso di kota kelahiran seniman ini pertama kali dibahas serius pada tahun 1953, pada era Franco. Seniman itu berhubungan dengan Juan Temboury lvarez, Delegasi Provinsi untuk Seni Rupa di Málaga, dan gedung ini dibahas sebagai lokasi yang memungkinkan tetapi tidak ada yang berhasil. Christine Ruiz-Picasso, janda putra sulung seniman Paulo Ruiz-Picasso, bekerja dengan Málaga untuk membantu mengadakan pameran Picasso Clásico (“Picasso Klasik”) pada tahun 1992 dan Picasso, primera mirada, (“Picasso, pandangan pertama”) pada tahun 1994.

Hal ini menyebabkan pada tahun 1996 menghidupkan kembali gagasan tentang museum Picasso utama di Málaga. Museum dibuka 17 Oktober 2003, dengan raja dan ratu Spanyol yang hadir. Christine Ruiz-Picasso menyumbangkan 14 lukisan, 9 patung, 44 gambar individu, sebuah buku sketsa dengan 36 gambar lagi, 58 ukiran, dan 7 karya keramik, 133 karya seluruhnya.

Putranya, cucu Picasso, Bernard Ruiz-Picasso menyumbangkan 5 lukisan lagi, 2 gambar, 10 ukiran, dan 5 keramik, dengan total keseluruhan 155 karya. Koleksinya berkisar dari studi akademis awal hingga kubisme hingga pengerjaan ulang Old Masters yang terlambat. Banyak potongan tambahan yang dipinjamkan ke museum dalam jangka panjang. Ada juga perpustakaan dan arsip termasuk lebih dari 800 judul di Picasso, serta dokumen dan foto yang relevan.

Bangunan Istana Buenavista

Istana Buenavista (Spanyol: Palacio de Buenavista) awalnya dibangun pada paruh pertama abad ke-16 untuk Diego de Cazalla, Di atas sisa-sisa istana Nasrid yang beberapa elemennya masih bertahan. Itu dinyatakan sebagai Monumen Nasional pada tahun 1939 dan menampung museum seni rupa sebelumnya 1961–1997, ketika diakuisisi dengan tujuan mengubahnya menjadi museum sekarang. Bangunan yang bersebelahan diadaptasi dan dibangun sebelum pembukaan tahun 2003. Selain istana itu sendiri, museum ini menggabungkan 18 rumah dari judería lama (daerah Yahudi).

Secara keseluruhan baik istana maupun bangunan lainnya museum ini memiliki luas lantai 8.300 meter persegi (89.000 kaki persegi). Museum ini memanfaatkan cahaya alami secara besar-besaran, terutama melalui skylight. Konversi bangunan untuk Museo Picasso adalah usaha besar, dipimpin oleh arsitek Amerika Richard Gluckman, bersama dengan Isabel Cámara dan Rafael Martín Delgado. Gluckman adalah sesuatu yang terkenal di Málaga, setelah sebelumnya berhasil merombak Istana Episkopal kota sebagai ruang pameran. Proyek ini dianggarkan lebih dari 2.000 juta peseta, sekitar US$20 juta. Awal proyek ditunda tiga bulan untuk mendapatkan izin dari kota untuk bangunan yang ada yang akan dibongkar.

Gluckman awalnya mempertimbangkan untuk merehabilitasi istana secara sederhana, tetapi segera memutuskan jalan yang berbeda. Istana itu sendiri tidak akan cukup besar untuk museum yang dimaksud, dan mereka pergi untuk memperoleh bangunan dan tanah yang berdekatan, dan mendapatkan izin untuk menggabungkan atau menghancurkan berbagai bangunan yang ada. Rencana awal disajikan pada Juli 1998. itu kemudian diperluas untuk mencakup lebih banyak ruang untuk perpustakaan/pusat dokumentasi, auditorium, dan departemen pendidikan.

Hasilnya adalah keputusan untuk menggabungkan dan memperbarui beberapa bangunan bersejarah di dekatnya yang rusak. Desain akhir menempatkan bangunan modern untuk kantor dan auditorium baru di dalam dan di antara satu set bangunan abad ke-18 dan ke-19 yang telah dipugar. Penggalian untuk pekerjaan itu menghasilkan penemuan luar biasa: sisa-sisa tembok kota dan menara yang berasal dari Fenisia, pabrik Romawi untuk memproduksi saus garum berbasis ikan, dan juga istana Nasrid sebelumnya di situs yang sama.

Akibatnya, ruang bawah tanah secara efektif menjadi museum arkeologi dalam dirinya sendiri, terlihat dari atas melalui panel transparan di lantai. Banyak aspek konversi yang paling sulit justru yang tidak dapat dilihat oleh pengunjung biasa. Museum yang dibangun khusus dapat mempertimbangkan suhu, kelembaban, dan kebersihan udara sejak awal desain. Ketika bekerja dengan istana berusia 450 tahun, masalahnya tidak sesederhana itu, dan bahkan lebih rumit ketika seseorang memutuskan untuk mengubah suasana ruangan terutama ruang pameran sesedikit mungkin.

Khususnya pekerjaan saluran harus disembunyikan dengan baik, tetapi menembus dinding juga merupakan masalah yang sangat rumit, karena seseorang tidak boleh melemahkan struktur bangunan. Masalah ini diselesaikan sebagian melalui pembuatan ventilasi AC dari lempengan marmer putih dengan elemen desain pseudo-Mudéjar, yang diintegrasikan ke dalam dinding. Teknik serupa diterapkan pada pertimbangan pencahayaan: teknologi modern dalam penyamaran kuno. Dalam Pendekatan pencampuran modern dan sejarah ini diuji secara khusus pada bulan Maret 2002, ketika kebakaran terjadi, merusak tiga aula yang dimaksudkan untuk ruang pameran.

Langit-langit peti mati abad ke-16 yang rusak dibuat ulang oleh perusahaan Taujel yang berbasis di Madrid, menggabungkan keahlian tradisional dengan teknik desain komputer. Perusahaan Gluckman menerima Penghargaan Desain 2005 dari American Institute of Architects untuk proyek tersebut. Namun, sejarawan María Salinas Ruiz dari Málaga sama sekali tidak senang dengan upaya tersebut, mengkritik pengorbanan dua rumah dengan status sejarah yang terdaftar dan modifikasi besar pada istana itu sendiri, menghancurkan “ruangnya yang menakjubkan, lantainya, lorong-lorongnya yang berliku dan air mancur” yang memanfaatkan cahaya tersebut pada waktu yang berbeda dalam sehari. Lainnya telah berbicara tentang seberapa baik galeri yang dihasilkan menampilkan karya Picasso.

Baca Juga : Rijksmuseum Merupakan Museum Seni Yang Ada Di Belanda

Picasso dan Calle San Agustín

Museo Picasso Málaga hanya berjarak 200 meter (660 kaki) dari Plaza de La Merced, tempat Picasso dilahirkan, dan terletak di Calle San Agustín, di mana Picasso dan keluarganya tidak memiliki hubungan kecil. Meskipun dia pindah dari Málaga pada usia 10 tahun, Picasso bersekolah di taman kanak-kanak di jalan itu, dan ayahnya José Ruiz Picasso adalah kurator museum kota di balai kota tua, juga di jalan itu. Museum itu memiliki koleksi seniman utama kota yang sangat bagus, tetapi karena alasan anggaran jarang dibuka untuk umum.

Karena masalah anggaran yang sama, bagian dari kompensasi Picasso yang lebih tua adalah ruang untuk studio lukisannya sendiri, di mana Picasso yang lebih muda mengerjakan beberapa karya seni pertamanya. Selanjutnya, dari jendela tangga baru yang ditambahkan untuk museum, orang dapat melihat menara gereja Santiago, tempat Picasso dibaptis.

Rekomendasi 7 Tempat Wisata Museum di Spanyol

Rekomendasi 7 Tempat Wisata Museum di Spanyol – Museum Cadiz adalah sebuah museum yang terletak di Cádiz, Spanyol. Didirikan pada tahun 1970 setelah penggabungan Museum Seni Rupa Provinsi dengan Museum Arkeologi Provinsi. Itu ada di tiga lantai, arkeologi di lantai dasar, seni di lantai pertama, dan wayang di lantai dua. Masuk gratis untuk warga Uni Eropa.

Rekomendasi 7 Tempat Wisata Museum di Spanyol

1. Museum Cádiz

consorciobertiz – Asal muasal museum datang pada tahun 1835, ketika seni disita dari sebuah biara, termasuk lukisan karya Zurbarán yang diambil dari Charterhouse of Jerez de la Frontera. Lukisan lainnya termasuk karya Murillo dan Rubens. Koleksinya bertambah selama abad ini, karena Akademi Seni Rupa kota yang mempraktikkan romantisme dan neoklasikisme. Pada tahun 1877, setelah sarkofagus Fenisia ditemukan di galangan kapal kota, Museum Arkeologi didirikan.

Baca Juga : Taman Nasional Doñana, Taman Wisata di Spanyol 

Namun, baru pada tahun 1970 kedua institut tersebut, meskipun berbagi gedung yang sama, digabung. Dari tahun 1980, arsitek Javier Feduchi merencanakan reformasi bangunan dalam tiga tahap, dua di antaranya telah selesai. Selain karya-karya abad ke-19, museum seni telah menerima seni kontemporer dari Junta de Andalucía. Bagian arkeologinya juga telah menerima sumbangan, terutama uang logam. Terlepas dari berbagai temuan prasejarah dari Andalusia Selatan, karena sejarah lokal, ia memiliki kekurangan artefak dari Abad Pertengahan. Set boneka “Tía Norica”, yang digunakan pada Karnaval Cádiz, diakuisisi oleh Negara.

2. Museo Arqueológico Municipal de Jerez de la Frontera

Museo Arqueológico Municipal de Jerez de la Frontera adalah museum arkeologi di Plaza del Mercado di Jerez de la Frontera, provinsi Cádiz, Spanyol selatan. Museum ini menempati sebuah bangunan abad ke-18 yang dinyatakan sebagai Bien de Interés Cultural pada tahun 1962. Museum ini didirikan pada tahun 1873 sebagai Koleksi Arkeologi Kota, menggabungkan koleksi yang disumbangkan oleh orang-orang kaya, dan berbasis di Balai Kota Tua Jerez de la Frontera.

Museum dibuka untuk umum pada tahun 1935. Koleksinya termasuk helm Korintus, sangat langka di Spanyol, ditemukan di dekat Charterhouse kota di tepi sungai Guadalete. Koleksinya juga termasuk keramik Romawi dan barang-barang lainnya.

3. Fine Arts Museum of Córdoba

Museum Seni Rupa Córdoba adalah museum seni milik negara yang terletak di kota Córdoba, Spanyol. Sama halnya dengan kebanyakan museum seni di Spanyol, penciptaannya terjadi setelah desamortización tahun 1835. Museum ini dibuat pada tahun 1844, dan, disutradarai oleh Diego Monroy Aguilera, dipasang di bekas tempat perwakilan provinsi. Mengingat beberapa masalah yang berasal dari kekurangan fasilitas, museum dipindahkan ke Hospital de la Caridad pada tahun 1862, meskipun masalah tetap ada karena museum berbagi bangunan dengan institusi lain. Bagian Seni Modern diciptakan pada tahun 1902.

Pengelolaan museum dipindahkan ke Junta Andalusia pada tahun 1984 (Negara Spanyol tetap sebagai pemilik). Item yang diselenggarakan oleh museum termasuk karya Pedro Romana, Pedro de Campaña, Alejo Fernández, Pablo de Céspedes, Juan de Peñalosa, José de Ribera, Antonio del Castillo, Antonio García Reinoso, Valdés Leal, Juan de Alfaro, Juan de Mesa, Antonio Palomonio, José Ignacio Cobo y Guzmán, Verdiguier, Rafael Romero Barros, Rafael Romero de Torres, Julio Romero de Torres, Ricardo Baroja dan Mateo Inurria. Sementara sebagian besar berfokus pada seni Cordobese sejak abad ke-14 dan seterusnya, museum ini juga menampilkan karya-karya Zuloaga, Gutiérrez Solana, Vázquez Díaz, Tàpies, Chillida, Canogar dan Saura.

4. Archaeological Museum of Granada

Museum Arkeologi Granada adalah museum arkeologi di distrik Albayzín, Granada, Spanyol, didirikan pada tahun 1879. Museum ini terletak di 41, Carrera del Darro di istana Castril, yang berasal dari abad ke-16. Ini menampung banyak artefak dari banyak peradaban berbeda yang menetap di Granada termasuk Kartago, Fenisia, Romawi, dan Arab. Ini termasuk teras Renaissance yang indah. Fasad bangunan ini dibuat pada tahun 1593.

5. Museo de Bellas Artes de Granada

Museo de Bellas Artes de Granada (Museum Seni Rupa Granada) adalah museum seni rupa di Granada, Spanyol. Sejak 1950-an telah bertempat di Istana Charles V yang juga menampung Museo de la Alhambra. Sama dengan banyak museum provinsi di Spanyol, Museo de Bellas Artes berasal dari penyitaan Spanyol.

Ini menampung satu Still life yang terkenal oleh Juan Sánchez Cotán, pajangan lukisan oleh Alonso Cano, Juan de Sevilla dan Mariano Fortuny, patung kayu oleh Jacopo Torni dan Pedro de Mena, dan lebih banyak objek seni religius, seperti “Alegori Kematian ” oleh P. Toma, abad ke-17, minyak di atas kanvas dan “St. Francis of Assisi” minyak abad ke-17 anonim di atas kanvas.

6. Huerta de San Vicente

Casa-Museo Federico García Lorca, lebih dikenal sebagai Huerta de San Vicente, adalah rumah musim panas bersejarah keluarga García Lorca, dari tahun 1926 hingga 1936. Rumah dan kebun buah sekarang berada di jantung Taman Federico García Lorca Granada, yang diresmikan pada tahun 1995. Perkebunan ini berasal dari paruh kedua abad ke-19, dan dulu disebut “Huerta de los Mudos”. Federico García Rodríguez, ayah dari Federico García Lorca, membeli rumah tersebut pada tanggal 27 Mei 1925. Dia mengubah nama sebagai penghormatan kepada istrinya, Vicenta Lorca Romarin, menjadi “Huerta de Vicente”.

Rumah itu pada dasarnya tetap sama seperti dulu. Federico García Lorca menulis di sana beberapa mahakaryanya yang paling terkenal, seperti Blood wedding (1932) dan Yerma (1934). Dia berada di rumah selama beberapa hari sebelum pembunuhannya, sebelum melakukan perjalanan ke rumah temannya Luis Rosales. Keluarga García Lorca harus meninggalkan Spanyol pada tahun 1941 karena kediktatoran Francisco Franco, dan pindah ke Amerika Serikat. Namun, mereka masih memiliki perkebunan tersebut. Pada 6 April 1985, Isabel García Lorca menyerahkan tanah itu ke kota Granada untuk mendirikan museum yang didedikasikan untuk penyair. Pusat seni ini diresmikan pada 10 Mei 1995.

7. Museo de Málaga

Museo de Málaga adalah sebuah museum di Málaga, Andalusia, Spanyol. Dibentuk pada tahun 1973, museum ini menyatukan bekas Museo Provinsi de Bellas Artes (Museum Seni Rupa Provinsi), lahir pada tahun 1913, dan Museo Arqueológico Provinsi (Museum Arkeologi Provinsi), lahir pada tahun 1947. Pada 2010, museum ini secara institusional tetap dibagi menjadi dua “bagian” yang sesuai dengan museum yang lebih tua. Ada sedikit lebih dari 2.000 karya dalam koleksi Seni Rupa dan lebih dari 15.000 dalam koleksi Arkeologi. Museum dibuka untuk umum pada Desember 2016, menjadi museum terbesar di Andalusia dan ke-5 di Spanyol.

Bagian Seni Rupa berawal dari Keputusan Kerajaan tanggal 24 Juli 1913 yang mendorong Kementerian Penerangan Umum untuk mendirikan museum seni rupa provinsi di ibu kota provinsi yang belum memiliki lembaga semacam itu. Real Academia de Bellas Artes de San Telmo (“Akademi Seni Rupa Kerajaan San Telmo”) telah lama berkeinginan untuk menciptakan institusi semacam itu. Museo Province de Bellas Artes didirikan pada 3 Februari 1915 dan dibuka di lokasi sementara di Calle Pedro de Toledo 17 Agustus 1916.

Pada tahun 1920 pindah ke bekas perguruan tinggi Jesuit San Sebastián, yang juga menampung Akademi dan sekolah seni rupa. Istana tersebut dipindahkan ke Istana Buenavista pada tahun 1961, tetapi harus meninggalkan fasilitas tersebut pada tahun 1997 ketika Pemerintah Otonomi Andalusia membeli istana tersebut untuk mengubahnya menjadi Museo Picasso Málaga.

Baca Juga : Rekomendasi 3 Wisata Museum Egypt Yang Menarik Untuk Dikunjungi

Saat itu bagian Seni Rupa pindah ke Palacio de la Aduana, tempat diadakan pameran temporer. Museum ini mencakup karya-karya Luis de Morales, Luca Giordano, Bartolomé Esteban Murillo, Antonio del Castillo, Alonso Cano, Pedro de Mena, Jusepe de Ribera, Francisco de Zurbarán, Diego Velázquez, Francisco de Goya, Federico de Madrazo, Ramón Casas, José Moreno Carbonero, Enrique Simonet, Joaquín Sorolla, Léon Bonnat, Franz Marc dan Pablo Picasso.

Bagian Arkeologi berasal dari Dekrit 1947, yang mengintegrasikan koleksi Museo Loringiano lama (berdasarkan koleksi Marquesses of Casa-Loring abad ke-19) dan peninggalan arkeologi di Museo Province de Bellas Artes. Yang terakhir berasal dari penggalian yang telah terjadi di provinsi tersebut sejak tahun 1930-an, termasuk penggalian di Alcazaba Málaga, di mana museum baru dibuka pada tahun 1949.

Pada tahun 1996, rehabilitasi Alcazaba memerlukan pemindahan. Koleksi tersebut sementara disimpan di Convento de la Trinidad abad ke-16 hingga 1999, ketika dipindahkan ke bekas arsip sejarah provinsi di Avenida de Europa, yang berbagi dengan Biblioteca Pública del Estado (“Perpustakaan Umum Negara”). Sebelum museum dibuka, ada serangkaian pameran sementara di Palacio de la Aduana.

Taman Nasional Doñana, Taman Wisata di Spanyol

Taman Nasional Doñana, Taman Wisata di Spanyol – Profil geologis Taman Nasional Doñana mencerminkan perkembangan akuifer dalam dan fitur geomorfologi selama beberapa ratus ribu tahun yang telah meningkatkan keanekaragaman hayati habitat satwa liar yang saat ini ditemukan di sana. Setelah akhir periode glasial terakhir, daerah tersebut ditutupi oleh rawa-rawa air tawar dan payau, kolam dan bukit pasir, dengan beberapa intrusi laut yang disebabkan oleh peristiwa berenergi tinggi seperti tsunami dan badai besar.

Taman Nasional Doñana, Taman Wisata di Spanyol

consorciobertiz – Periode kenaikan permukaan laut global yang relatif cepat selama bagian pertama interglasial Flandria dikaitkan dengan pencairan paleoglacier, dan mencapai level maksimumnya 6.500–7.000 tahun yang lalu. Pada saat ini, Taman Nasional Doñana dan daerah sekitarnya dibanjiri, dan sebuah laguna, yang kemudian disebut Lacus Ligustinus oleh orang Romawi, terbentuk. Laju pengisian laguna telah meningkat selama 6.000 tahun terakhir, seiring dengan percepatan pertumbuhan gundukan pasir dan penciptaan rawa-rawa pedalaman baru dan lahan basah.

Baca Juga : Alicante, Salah Satu Kota Yang Menjadi Pusat Wisata di Spanyol

Rawa-rawa yang luas di Taman Nasional Doñana sekarang memiliki topografi datar, dengan beberapa cekungan pedalaman yang ditempati oleh lahan basah sementara atau permanen, yang secara lokal disebut ‘lucios’. Seluruh area dilindungi oleh spit Doñana, penghalang pantai berpasir yang luas dengan sistem gundukan bergerak yang tumbuh ke arah tenggara.

Sejarah Taman Nasional Doñana

Meskipun topografi Doñana adalah fitur tanah yang relatif baru yang diukur pada skala waktu geologi, sisa-sisa alat Neolitik telah ditemukan di daerah tersebut. Berbagai peradaban kuno mungkin telah hadir di sana sejak 2.800 tahun yang lalu, termasuk Fenisia, Yunani Phocaean, dan Tartessia, tetapi peninggalan arkeologis yang membuktikan hal tersebut belum ditemukan. Pada tahun 1923, arkeolog Jerman Adolf Schulten, ditemani oleh Adolf Lammerer dan George Bonsor, mencari lokasi ibu kota Tartessia kuno di bukit pasir Doñana, tetapi tidak menemukan apa pun yang menarik.

Penggalian ini dilakukan di Cerro del Trigo dan didanai oleh Adipati Tarifa dan Denia, pemilik Doñana saat itu. Namun demikian, pada tahun 1978 Schulten menemukan prasasti Villamanrique di kota terdekat Villamanrique de la Condesa. Survei dilakukan pada tahun 2007 di rawa asin Hinojos, atau “Marisma de Hinojos”, di provinsi Huelva, dalam upaya untuk menemukan jejak kota mitos tersebut. Temuan penting termasuk sisa-sisa pemukiman Romawi, yang berasal dari abad ke-2 hingga ke-5 M, yang terutama terlibat dalam penangkapan ikan dan pengasinan ikan atau persiapan garum.

Rawa Guadalquivir (Las Marismas del Guadalquivir), sebuah daerah dataran rendah berawa di dekat tepi kiri mulut Guadalquivir, saat itu merupakan danau pedalaman besar yang dikenal sebagai Lacus Ligustinus dalam bahasa Latin. Danau perlahan-lahan terisi dengan endapan sedimen, secara bertahap memberi jalan ke rawa-rawa saat ini. Pada tahun 1262, setelah menaklukkan kerajaan bawahan Niebla, Raja Alfonso X mendirikan Cazadero Nyata (kawasan perburuan kerajaan) di hutan Las Rocinas, antara Rio Tinto dan Guadalquivir, sebagian karena banyaknya rusa di sana, seperti serta tempat perlindungan kecil Santa Olalla, sejak menghilang, di Arroyo de la Rocina.

Pada tahun 1297, putranya Sancho IV menganugerahkan Guzmán el Bueno Ketuhanan Sanlúcar, yang terdiri dari wilayah yang terletak di belakang Arenas Gordas di tepi kiri muara Guadalquivir, dan yang tetap berada di tangan Wangsa Medina-Sidonia selama lebih dari enam abad. . Rumah bangsawan didirikan pada tahun 1369, ketika Henry II dari Kastilia memberikan Penguasa keempat Sanlúcar Kabupaten Niebla. Pada tahun 1493, para Raja Katolik menyumbangkan sebagian dari tanah desa El Rocío yang sekarang kepada sekretaris kerajaan, yang putranya kemudian menjualnya ke kota Almonte.

Sebelumnya, ternak baru telah diperkenalkan di antara populasi babi hutan dan rusa lokal, sementara perburuan serigala didorong untuk kepentingan peternakan sapi dan kuda. Di wilayah Niebla, khususnya di Las Rocinas, tanahnya datar, ditutupi oleh semak belukar, dan babi hutan selalu dapat ditemukan di sana orang tidak boleh melintasi tanah ini di musim dingin, yang umumnya sangat basah , kecuali saat kemarau, atau di musim panas karena saat itu sangat kering dan sangat tidak nyaman. ~Alfonso XI dalam bukunya Libro de la Montería (Kitab Berburu), ditulis antara tahun 1342 dan 1348

Hampir satu abad kemudian, Alonso Pérez de Guzmán y Sotomayor, Adipati Medina Sidonia ke-7 dan komandan Armada Spanyol, membeli kembali sebagian tanah itu. Istrinya, Ana de Silva y Mendoza, putri Putri Eboli, pindah ke tempat peristirahatan pedesaan di sana yang disebut “Coto de Doña Ana” (Cagar Alam Doa Ana Game), yang merupakan asal usul nama saat ini “Doñana” rumah itu direnovasi bertahun-tahun kemudian sebagai istana. Referensi untuk penggunaan Coto Donana sebagai pondok berburu dibuat dalam ayat pertama La Fábula de Polifemo y Galatea (Fabel Polyphemus dan Galatea), yang dipersembahkan oleh penyair lirik Luis de Góngora kepada Pangeran Niebla, dan di mana dia meminta agar para bangsawan menangguhkan perburuan mereka untuk mendengarkan syair-syairnya.

Pada tahun 1624, Raja Philip IV tinggal di perkebunan selama beberapa hari sebagai tamu ke-9 Duke of Medina Sidonia, dan bergabung dalam beberapa perburuan besar. Dia membawa berbagai macam makanan, termasuk kemewahan seperti salju dari pegunungan untuk perjamuan yang sering dia adakan untuk menghormati sang duke. Pada tahun 1797 Francisco Goya tinggal di istana sebagai tamu pelindungnya, Duke of Medina-Sidonia ke-15 dan istrinya, Duchess of Alba ke-13. Di sini Goya menciptakan lbum A-nya, kumpulan gambar, dan rupanya melukis potret terkenalnya, La Maja Vestida (“Maja Berpakaian”) dan La Maja Desnuda (“Maja Telanjang”), yang dikabarkan menggambarkan sang bangsawan.

Setelah tahun 1854, dengan penerbitan diskusi tentang daerah tersebut dalam sebuah risalah yang disebut “Avifauna de Doñana: Catálogo de las aves observadas en algunas provincias andaluzas” (“Avifauna of Doñana: Katalog burung yang diamati di beberapa provinsi Andalusia”), oleh Antonio Machado y Nunez, masyarakat mulai menghargai nilai ekologisnya untuk berbagai spesies satwa liar yang ditemukan di sana. Akibatnya, ia dikunjungi oleh naturalis dan pemburu Inggris termasuk Abel Chapman dan Walter J. Buck, keduanya menulis buku yang mengingatkan khalayak yang lebih luas di Eropa akan pentingnya strategis Doñana bagi burung migran yang bepergian ke Afrika.

Baca Juga : High Line, Wisata Taman Linier di New York Yang Dibuat di Bekas Jalur Kereta Api

Kemudian, ketika José Joaquín lvarez de Toledo y Caro (1865-1915) menjadi Adipati Medina Sidonia ke-19, dia mewarisi hutang besar dan untuk membayarnya dia terpaksa menjual berbagai aset, termasuk Coto de Doñana, yang dia jual seharga 750.000 peseta, akhirnya melepaskannya dari rumah bangsawan. Ketika baron sherry William Garvey membeli Doñana dari Duke pada tahun 1901, perkebunan itu ditinggalkan dan dalam keadaan hancur.

Garvey memulihkan istana ke kemegahan sebelumnya, dan setelah kematiannya, istana itu diteruskan ke saudaranya Joseph dan keponakannya Maria Medina y Garvey, yang menikah dengan Duke of Tarifa, seorang insinyur kehutanan. Pada tahun 1934 itu diteruskan ke saudara perempuan Duchess of Tarifa, Blanca Medina dan Garvey, yang menikah dengan Marquis of Borghetto. Pada tahun 1942, Marquis menjualnya ke perusahaan yang dibentuk oleh Salvador Noguera, Manuel Gonzalez dan Marquis of Mérito. Lima puluh tahun kemudian taman itu dikonsolidasikan sebagai kawasan alami.

Alicante, Salah Satu Kota Yang Menjadi Pusat Wisata di Spanyol

Alicante, Salah Satu Kota Yang Menjadi Pusat Wisata di Spanyol – Alicante adalah sebuah kota dan munisipalitas di Komunitas Valencia, Spanyol. Ini adalah ibu kota provinsi Alicante dan pelabuhan Mediterania yang bersejarah. Populasi kota adalah 330.525 pada 2016, terbesar kedua di Komunitas Valencia. Alicante terletak di tenggara Semenanjung Iberia, di tepi Laut Mediterania. Terletak di wilayah gersang, Alicante tidak memiliki aliran air permanen yang berarti.

Alicante, Salah Satu Kota Yang Menjadi Pusat Wisata di Spanyol

consorciobertiz – Namun ada beberapa aliran sungai yang berhubungan dengan ramblas intermiten. Ada daerah rawa di timur laut kotamadya, L’Albufereta, namun mengering pada tahun 1928. Munisipalitas ini memiliki dua eksklave di daratan utama: Monnegre (antara munisipalitas Sant Vicent del Raspeig, Mutxamel, Busot dan Xixona), dan Cabeçó d’Or. yang terakhir terdiri dari bagian dari senama gunung Cabeçó d’Or (termasuk puncaknya, 1209 meter di atas permukaan laut), Pulau kecil Tabarca, 8 mil laut di selatan kota, juga milik munisipalitas.

Baca Juga : Benidorm, Sebuah Kota Wisata di Spanyol Sejak Tahun 1925

Nama kota ini menggemakan nama Arab Laqant  atau al-Laqant, yang pada gilirannya mencerminkan bahasa Latin Lucentum. Sampai resesi global yang dimulai pada tahun 2008, Alicante adalah salah satu kota dengan pertumbuhan tercepat di Spanyol. Ledakan tersebut sebagian bergantung pada pariwisata yang diarahkan ke pantai-pantai Costa Blanca dan khususnya pada ledakan pembangunan tempat tinggal kedua yang dimulai pada 1960-an dan dihidupkan kembali pada akhir 1990-an. Layanan dan administrasi publik juga memainkan peran utama dalam perekonomian kota. Ledakan konstruksi telah menimbulkan banyak masalah lingkungan dan baik pemerintah otonom lokal maupun dewan kota berada di bawah pengawasan Uni Eropa.

Lonjakan konstruksi menjadi bahan perdebatan panas di antara politisi dan warga negara. Yang terbaru dari banyak pertempuran publik menyangkut rencana Otoritas Pelabuhan Alicante untuk membangun kawasan industri di tanah reklamasi di depan jalur pantai kota, yang melanggar peraturan lokal, nasional dan Eropa. (Lihat Pelabuhan Alicante untuk detailnya).

Kota ini berfungsi sebagai markas Kantor Kekayaan Intelektual Uni Eropa dan populasi pekerja publik Eropa yang cukup besar tinggal di sana. Kampus Universitas Alicante terletak di San Vicente del Raspeig, berbatasan dengan kota Alicante di utara. Lebih dari 25.000 mahasiswa menghadiri Universitas. Antara 2005 dan 2012, Ciudad de la Luz, salah satu studio film terbesar di Eropa, bermarkas di Alicante. Studio merekam film Spanyol dan internasional seperti Asterix at the Olympic Games oleh Frédéric Forestier dan Thomas Langmann, dan Manolete oleh Menno Meyjes. Itu ditutup pada tahun 2012 karena melanggar hukum persaingan Eropa.

Sejarah Alicante

Daerah sekitar Alicante telah dihuni selama lebih dari 7000 tahun. Suku pertama pemburu-pengumpul pindah secara bertahap dari Eropa Tengah antara 5000 dan 3000 SM. Beberapa pemukiman paling awal dibuat di lereng Gunung Benacantil. Pada 1000 SM, pedagang Yunani dan Fenisia mulai mengunjungi pantai timur Spanyol, mendirikan pelabuhan perdagangan kecil dan memperkenalkan suku asli Iberia ke alfabet, besi, dan roda tembikar. Jenderal Kartago Hamilcar Barca mendirikan pemukiman berbenteng di Akra Leuka (Yunani: , yang berarti “Gunung Putih” atau “Titik Putih”), pada pertengahan 230-an SM, yang umumnya dianggap berada di situs Alicante modern. .

Meskipun Kartago menaklukkan sebagian besar tanah di sekitar Alicante, Romawi akhirnya akan memerintah Hispania Tarraconensis selama lebih dari 700 tahun. Pada abad ke-5 M, Roma mengalami kemunduran dan kota pendahulu Romawi Alicante, yang dikenal sebagai Lucentum (Latin), kurang lebih berada di bawah kendali panglima perang Visigoth Theudimer dan setelah itu di bawah kekuasaan Visigoth dari 400 hingga 700 M. tidak melakukan banyak perlawanan terhadap penaklukan Arab atas Medina Laqant pada awal abad ke-8. Bangsa Moor memerintah Spanyol selatan dan timur sampai abad ke-13 Reconquista (Penaklukan kembali).

Alicante akhirnya diambil pada tahun 1247 oleh raja Kastilia Alfonso X, tetapi segera dan secara definitif diteruskan ke Kerajaan Valencia pada tahun 1296 dengan Raja James II dari Aragon. Ia memperoleh status Royal Village (Vila Reial) dengan perwakilan di Parlemen Valencia abad pertengahan (Corts Valencianes). Setelah beberapa dekade menjadi medan perang di mana Kerajaan Kastilia dan Mahkota Aragon bentrok, Alicante menjadi stasiun perdagangan Mediterania utama yang mengekspor beras, anggur, minyak zaitun, jeruk, dan wol.

Tetapi antara 1609 dan 1614 Raja Felipe III mengusir ribuan Morisco yang tetap tinggal di Valencia setelah Reconquista, karena kerja sama mereka dengan bajak laut Barbary yang terus-menerus menyerang kota-kota pesisir dan menyebabkan banyak kerugian bagi perdagangan. Tindakan ini sangat merugikan kawasan. dengan begitu banyak pengrajin terampil dan buruh tani pergi, kaum bangsawan feodal menemukan dirinya meluncur ke dalam kebangkrutan.

Kondisi memburuk pada awal abad ke-18. setelah Perang Suksesi Spanyol, Alicante mengalami kemunduran yang panjang dan lambat, bertahan hingga abad ke-18 dan 19 dengan membuat sepatu dan menanam hasil pertanian seperti jeruk dan almond, dan berkat perikanannya. Akhir abad ke-19 menyaksikan pemulihan tajam ekonomi lokal dengan meningkatnya perdagangan internasional dan pertumbuhan pelabuhan kota yang mengarah pada peningkatan ekspor beberapa produk (terutama selama Perang Dunia I ketika Spanyol adalah negara netral).

Selama awal abad ke-20, Alicante adalah ibu kota kecil yang mengambil keuntungan dari keuntungan netralitas Spanyol selama Perang Dunia I, dan yang memberikan peluang baru bagi industri dan pertanian lokal. Perang Rif pada 1920-an melihat banyak alicantinos yang dirancang untuk berperang dalam kampanye panjang dan berdarah di bekas protektorat Spanyol (Maroko Utara) melawan pemberontak Rif. Kerusuhan politik pada akhir 1920-an menyebabkan kemenangan kandidat Partai Republik dalam pemilihan dewan lokal di seluruh negeri, dan pengunduran diri Raja Alfonso XIII.

Proklamasi Republik Spanyol Kedua banyak dirayakan di kota itu pada 14 April 1931. Perang Saudara Spanyol pecah pada 17 Juli 1936. Alicante adalah kota terakhir yang setia kepada pemerintah Republik yang diduduki pasukan Jenderal Franco pada 1 April 1939 , dan pelabuhannya melihat pejabat pemerintah Republik terakhir melarikan diri dari negara itu. Pemboman udara yang kejam ditargetkan di Alicante selama tiga tahun konflik sipil, terutama pemboman oleh Aviazione Legionaria Italia dari Mercado de Abastos pada 25 Mei 1938 di mana lebih dari 300 warga sipil tewas.

Dari tahun 1954 dan seterusnya banyak pied-noirs menetap di kota (sebanyak 30.000, meskipun sumber lain menurunkan jumlahnya sepuluh kali lipat). Alicante telah membina hubungan yang kuat dengan Oran di masa lalu, dan sebagian besar penduduk kota terakhir selama periode kolonial Prancis memiliki keturunan di provinsi Alicante. Proses imigrasi dipercepat setelah kemerdekaan Aljazair pada tahun 1962. Akhir 1950-an dan awal 1960-an melihat permulaan transformasi kota yang langgeng oleh industri pariwisata.

Bangunan besar dan kompleks berdiri di dekat Albufereta (misalnya El Barco) dan Playa de San Juan, dengan iklim yang ramah menjadi daya tarik terbesar untuk menarik calon pembeli dan wisatawan yang membuat hotel cukup sibuk. Konstruksi baru menguntungkan seluruh perekonomian, karena perkembangan sektor pariwisata juga melahirkan bisnis baru seperti restoran, bar, dan perusahaan berorientasi wisata lainnya. Juga, lapangan terbang lama di Rabassa ditutup dan lalu lintas udara dipindahkan ke Bandara El Altet yang baru, yang membuat fasilitas yang lebih nyaman dan modern untuk penerbangan charter yang membawa turis dari negara-negara Eropa utara.

Baca Juga : Preseren Square, Wisata Alun-Alun Pusat di Slovenia

Ketika Franco meninggal pada tahun 1975, penggantinya Juan Carlos I memainkan perannya sebagai simbol hidup transisi Spanyol ke monarki konstitusional yang demokratis. Pemerintah komunitas regional diberi status konstitusional sebagai kebangsaan, dan pemerintah mereka diberi lebih banyak otonomi, termasuk wilayah Valencia, Generalitat Valenciana. Pelabuhan Alicante telah menemukan kembali dirinya sendiri sejak penurunan industri yang diderita kota ini pada 1980-an (dengan sebagian besar lalu lintas perdagangan hilang ke pelabuhan Valencia).

Dalam beberapa tahun terakhir, Otoritas Pelabuhan telah menetapkannya sebagai salah satu pelabuhan terpenting di Spanyol untuk kapal pesiar, dengan 72 panggilan ke pelabuhan yang dilakukan oleh kapal pesiar pada tahun 2007 membawa sekitar 80.000 penumpang dan 30.000 awak ke kota setiap tahun. Langkah untuk mengembangkan pelabuhan untuk lebih banyak pariwisata telah disambut baik oleh kota dan penduduknya, tetapi rencana terbaru untuk mengembangkan kawasan industri di pelabuhan telah menimbulkan kontroversi besar.

Benidorm, Sebuah Kota Wisata di Spanyol Sejak Tahun 1925

Benidorm, Sebuah Kota Wisata di Spanyol Sejak Tahun 1925 – Benidorm adalah sebuah kotamadya di provinsi Alicante (Komunitas Valencia) di pantai Mediterania Spanyol. Benidorm telah menjadi tujuan wisata di Spanyol sejak 1925, ketika pelabuhannya diperluas dan hotel pertama dibangun, meskipun baru pada 1950-an ia menjadi terkenal sebagai tujuan musim panas bagi orang-orang yang datang dari pedalaman Spanyol, terutama Madrid. Hari ini dikenal dengan industri hotel, pantai, dan gedung pencakar langit dan menerima banyak turis dari luar negeri seperti dari Spanyol.

Benidorm, Sebuah Kota Wisata di Spanyol Sejak Tahun 1925

consorciobertiz – Diperkirakan ada pemukiman di daerah Benidorm mungkin sejauh 3000 SM, termasuk bukti sisa-sisa Romawi dan Punisia. Namun, pemukiman di daerah itu kecil dan tidak sampai kedatangan bangsa Moor, penduduk setempat mulai berkembang selama era dinasti Umayyah. Raja Kristen James I dari Aragon merebut kembali wilayah tersebut pada tahun 1245 dan Benidorm pertama kali secara resmi dikenal pada tahun 1325, ketika Laksamana Bernat de Sarrià dari Polop memberikannya sebuah piagam kota sebagai cara untuk menyingkirkan bangsa Moor dan mengizinkan orang Kristen untuk mendiami daerah tersebut.

Baca Juga : Playa de Las Teresitas, Wisata Pantai Pasir Putih di Tenerife, Spanyol

Secara strategis, kota ini juga digunakan oleh Bernat de Sarrià untuk menghentikan meningkatnya kekuatan Laksamana Roger dari Lauria, penguasa Altea, di selatan Kerajaan Valencia. Sejarah Benidorm selama beberapa abad berikutnya diganggu oleh serangan dari laut oleh bajak laut Ottoman dan Barbary. Abad ke-17 melihat kondisi membaik untuk Benidorm dan rakyatnya, terutama dengan pembangunan sistem irigasi yang maju pada tahun 1666 untuk menyalurkan air ke wilayah tersebut. Pada abad ke-18, nelayan Benidorm telah menjadi terkenal dan dicari di seluruh Spanyol dan sekitarnya.

Tuna adalah tangkapan utama mereka dan mereka menyempurnakan teknik almadraba kuno yang berasal dari zaman Islam. Keberhasilan industri perikanan, bersama dengan peningkatan pertanian lokal, membantu mendorong ekonomi lokal yang kuat. Lalu lintas pesisir juga meningkat, membawa lebih banyak kekayaan ke wilayah tersebut dengan kota menjadi basis bagi kapten laut dan pembangunan kapal mereka. Pada tahun 1952 industri perikanan Benidorm mengalami kemunduran. ini merupakan faktor dalam mendorong dewan kota untuk menyetujui banyak rencana pengembangan baru yang ditujukan untuk pasar wisata.

Hari ini kota ini bertanggung jawab atas sebagian besar industri pariwisata besar Spanyol, dengan lima juta kedatangan turis per tahun. Kota ini dibagi menjadi lima bagian: Poniente (Ponent atau ‘matahari terbenam’) dan Levante (Llevant atau ‘matahari terbit’), masing-masing berbatasan dengan pantai dengan nama yang sama. kota tua (juga disebut El Castell); La Cala terletak di sisi barat Poniente. dan El Rincón de Loix (atau El Racó de l’Oix) yang terletak di sisi timur Levante. Di antara kedua pantai terdapat tanjung berbatu dan pelabuhan.

Kota tua menempati tanjung dan daerah langsung ke pedalaman, sementara sebagian besar hotel menempati bagian yang lebih baru dikembangkan ke pedalaman dari dua pantai. Beberapa mil dari pantai adalah pulau tak berpenghuni yang dikenal sebagai Pulau Benidorm atau Pulau Merak (karena sebelumnya memiliki kandang burung merak) yang memberikan pusat pemandangan laut yang dramatis.

Pada tahun 1954 Pedro Zaragoza Orts, Walikota Benidorm yang saat itu masih muda, menciptakan Rencana Umum de Ordenación (rencana pembangunan kota) yang memastikan, melalui formula konstruksi yang kompleks, setiap bangunan akan memiliki area lahan rekreasi, menjamin masa depan yang bebas dari ekses konstruksi sempit terlihat di daerah lain di Spanyol. Ini adalah satu-satunya kota di Spanyol yang masih menganut aturan kaku ini. Sebagian besar jalan di kota ini dinamai menurut tempat-tempat seperti Avenida de Uruguay, Avenida del Mediterráneo, Calle Pekín, dll.

Avenida del Mediterráneo adalah jalan lebar yang melintasi Levante dan menghubungkan kota tua dengan Rincón. Avenida Europa melintasi Levante di sudut kanan yang menghubungkan batas kota barat dengan pantai Levante. Benidorm terhubung ke jalur kereta api FGV antara Alicante (Alacant) dan Dénia. Bagian ke Alicante sekarang diubah menjadi operasi trem dan trem beroperasi setidaknya setiap setengah jam antara Benidorm dan Alicante (lihat Trem Alicante). Kereta berjalan setiap jam dari Benidorm ke Dénia (melalui kota Altea dan Calp), terhubung dengan trem di stasiun Benidorm.

Turis di Benidorm

Benidorm populer di kalangan wisatawan dari Inggris, Irlandia, Jerman, Belgia, dan Belanda. Pertumbuhan awal popularitas Benidorm dapat dikaitkan dengan ledakan paket liburan, dan berlanjut sepanjang tahun, karena kehidupan malam yang berbasis di sekitar pusat konsentrasi bar dan klub. Banyaknya pertunjukan kabaret gratis yang dimulai sekitar pukul 21:00 dan berlanjut hingga dini hari membuat Benidorm berbeda dari kota-kota serupa lainnya.

Penulis dan jurnalis Guardian Giles Tremlett mengidentifikasi kota tersebut sebagai tempat kelahiran paket wisata dalam buku Ghosts of Spain: Travels Through a Country’s Hidden Past dan mengatakan bahwa secara budaya kota tersebut bertentangan dengan gagasan konservatif Katolik Nasional yang telah dianut Jenderal Franco. Aksesibilitas Benidorm ke strata sosial yang lebih luas membuat kota menjadi sasaran yang sangat mudah untuk sarkasme kelas atas, seperti oleh Jani Allan di Sunday Times pada tahun 1990: “Saat ini Anda hanya perlu melihat jumlah jet berbadan lebar yang membawa wisatawan berbadan lebar ke Benidorm untuk menyadari bahwa paket liburan dan truk ternak udara membuat kesenangan di bawah sinar matahari dapat diakses oleh semua orang.”

Pada 1980-an Benidorm mengembangkan reputasi untuk bir lager Inggris yang mabuk dan pesta minuman keras. Ini tidak terjadi sepanjang tahun tetapi terutama pada bulan-bulan musim panas Juli dan Agustus. Selama tahun 1980-an keluarga menunda mengunjungi kota. Namun hari ini masalah mabuk dan lout bir sebagian besar telah hilang dan Benidorm telah melunak. Sekarang ada kehadiran polisi yang baik di kota yang telah sangat meningkatkan keamanan dan memberikan suasana yang baik. Kehidupan malam sangat populer dan terutama melibatkan pertunjukan kabaret dan bar tapas.

Kota ini sekarang sangat populer di kalangan keluarga. Juga, banyak orang tua dari Eropa utara melewati musim dingin di sana. Hal ini membuat ‘Benidorm’ menjadi semacam sinonim untuk orang tua di negara-negara tersebut, seperti yang dapat dilihat dalam program kamera candid Flemish Benidorm Bastards. Benidorm memiliki tiga pantai utama: Playa de Levante (Valencia: Platja de Llevant), Playa de Poniente (Valencian: Platja de Ponent) dan Playa de Mal Pas (Valencian: Platja del Mal Pas); semuanya memiliki bendera biru sejak 1987, standar kualitas maksimum yang diakui oleh Uni Eropa.

Baca Juga : Maribor, Kota Wisata Yang Sangat Indah di Slovenia

The Gran Hotel Bali, hotel bintang empat yang terletak di kota ini sejak tahun 2002, merupakan gedung setinggi 186 meter yang berdiri sebagai gedung pencakar langit tertinggi di Spanyol selama lima tahun, hingga dikalahkan oleh menara CTBA di Madrid dan gedung Intempo. , juga di Benidorm. Gedung Intempo saat ini merupakan gedung tertinggi kelima di Spanyol dan gedung tertinggi di Komunitas Valencia.

Setiap musim panas, sejak 1959 hingga 2000, kota ini merayakan Festival Lagu Internasional Benidorm, sebuah kontes lagu di mana selebritas internasional atau Spanyol seperti Julio Iglesias, Raphael atau Dúo Dinámico menjadi terkenal. Sejak 2010, pada bulan Juli, Benidorm merayakan festival musik indie, dengan grup musik nasional dan internasional, yang disebut “Festival Rendah Benidorm”. Pada tahun 2011, Benidorm menjadi tuan rumah dimulainya Vuelta a España, salah satu dari tiga tur besar bersepeda. Benidorm adalah rumah bagi kompetisi renang air terbuka tahunan seri Oceanman.

Playa de Las Teresitas, Wisata Pantai Pasir Putih di Tenerife, Spanyol

Playa de Las Teresitas, Wisata Pantai Pasir Putih di Tenerife, Spanyol – Playa de Las Teresitas adalah pantai wisata pasir putih buatan yang terletak di utara desa San Andrés, Santa Cruz de Tenerife di Tenerife, Spanyol. Awalnya area pantai sebagian besar terdiri dari batu dan bebatuan, dengan potongan kecil pasir hitam. Itu dibagi menjadi tiga bagian berbeda yang memiliki nama berbeda: Tras la Arena, paling dekat dengan San Andrés. Los Moros di tengah. dan akhirnya daerah yang dibatasi oleh jurang Las Teresas.

Playa de Las Teresitas, Wisata Pantai Pasir Putih di Tenerife, Spanyol

consorciobertiz – Ada spa pribadi di tengah pantai, dan area itu juga digunakan untuk berselancar. Di atas pantai terdapat pertanian dan kebun buah-buahan, menanam pisang, mangga, tomat, dan alpukat, yang memberikan sebagian besar pendapatan bagi kota pada saat itu. Ada situs paleontologi penting Kuarter. Ini adalah reservoir bawah laut di pantai terendam, sekitar 400 meter persegi. Ini berisi fosil moluska, beberapa endemik.

Baca Juga : Es Trenc Beach, Wisata Pantai Terkenal di Pulau Mallorca, Spanyol

Pembangunan pantai Playa de Las Teresitas

Pada 1950-an, berbagai pantai di daerah Santa Cruz menghilang karena pasirnya digunakan untuk konstruksi, dan Pelabuhan Santa Cruz de Tenerife diperluas di tempatnya. Pada tahun 1953, pembangunan pantai buatan di San Andrés dipertimbangkan oleh Ayuntamiento de Santa Cruz de Tenerife (Dewan Kota Santa Cruz). Rencana awal disetujui pada tahun 1961, dan insinyur Pompeyo Alonso dan Miguel Pintor membuat desain lengkap untuk pantai baru. Itu disetujui oleh dewan kota pada tahun 1965, dan kementerian Spanyol pada tahun 1967.

Perluasan pantai hingga lebar 80 meter (260 kaki) mengharuskan pembelian wajib pertanian di atas pantai, serta mengurangi ketinggian sebagian area, termasuk menghilangkan sebagian jurang. Pada tahun 1968, pemecah gelombang dibangun, 150 meter (490 kaki) dari pantai, dengan panjang 1 kilometer (0,62 mi). Dua dermaga, dan tangga pemotongan bawah air, juga dibangun, untuk mencegah gelombang membawa pasir ke laut, dan membuat pantai lebih aman bagi para perenang.

Panjang pantainya sekitar 1,3 kilometer (0,81 mil). Pada saat itu, membeli pasir hitam lokal terlalu mahal karena kelangkaannya, sehingga mengimpor pasir Gurun Sahara putih dari Sahara Barat (kemudian Sahara Spanyol) diselidiki. Hamparan pasir putihnya pun semakin menarik bagi wisatawan. Pada tahun 1971, dewan kota memperoleh pinjaman sebesar 50 juta peseta, dan membeli 150.000 meter kubik pasir, dengan berat sekitar 270.000 ton, dari wilayah El Aaiún. Itu diangkut oleh perusahaan Fosfatos de Bucraa, dan 5 juta karung pasir tiba di kapal Gopegui.

Itu digunakan untuk mengisi pantai pada paruh pertama tahun 1973 untuk membuat pantai buatan pasir putih, yang dibuka pada 15 Juni 1973, meskipun dengan masalah awal karena semut merah dan kalajengking yang diimpor bersama dengan pasirnya. Set kios saat ini dibangun pada waktu yang sama. Pasir putihnya lebih ringan dari pasir hitam asli. Hal ini memudahkan angin untuk mengambil biji-bijian dan meniupnya dari pantai. Perubahan jurang meningkatkan kecepatan angin lokal, memperburuk masalah. Pemecah gelombang mengurangi gelombang, yang mengurangi pemindahan pasir oleh gelombang, tetapi juga penggantiannya oleh gelombang.

Tidak banyak pasir yang dihilangkan oleh curah hujan, karena tidak banyak di wilayah tersebut, tetapi dampak manusianya signifikan. Pantai dibersihkan dan dihaluskan secara teratur. Antara April dan November 1998, 2.800 ton pasir Sahara ditambahkan untuk mengisi kembali yang hilang dalam 25 tahun pertama keberadaan pantai tersebut. Pasir baru ini berharga 400 juta peseta. Ini adalah salah satu pantai paling populer di Kepulauan Canary, dan merupakan salah satu dari sedikit di Tenerife yang tidak memiliki pasir vulkanik hitam seperti sebagian besar Kepulauan Canary lainnya. memiliki.

Lainnya seperti Las Vistas, di Los Cristianos, adalah buatan, tetapi pantai di El Médano (Gunung Pasir) sepenuhnya alami. Playa de Las Teresitas dipilih sebagai tempat promosi untuk musim ketiga reality show, Geordie Shore, “Chaos in Cancn” (ditayangkan di MTV di Inggris). Pantai ini memiliki tempat parkir untuk lebih dari 100 mobil, serta layanan bus. Ini memiliki area dayung. bar. restoran. dan fasilitas.

Pelabuhan dekat Playa de Las Teresitas

Pelabuhan Santa Cruz de Tenerife di Santa Cruz de Tenerife, digunakan oleh kapal penangkap ikan, kapal komersial dan penumpang, dan olahraga. Terletak di Samudra Atlantik, dikelola oleh Otoritas Pelabuhan Santa Cruz de Tenerife, yang juga mengelola semua pelabuhan komersial dan rekreasi di Provinsi Santa Cruz de Tenerife (pulau El Hierro, La Gomera, La Palma dan Tenerife). Di sebelah pelabuhan ini terdapat gedung Auditorio de Tenerife yang terkenal. Pelabuhan Santa Cruz de Tenerife adalah yang paling penting dari pelabuhan Kepulauan Canary dalam hal penumpang, karena 23% transportasi penumpang melalui laut pulau melalui pelabuhan ini.

Selain menjadi tuan rumah koneksi feri antar pulau, Pelabuhan Santa Cruz de Tenerife adalah pos pementasan berbagai jalur pelayaran, menghubungkannya dengan pelabuhan utama di Eropa, Afrika dan Amerika. Pelabuhan Santa Cruz de Tenerife terbentang dari dermaga pemancingan San Andrés sampai muelle de Hondura, dengan luas sekitar dua belas kilometer, hal ini menjadikan pelabuhan tersebut lebih memanjang dari Kepulauan Canary. Pada tahun 2016, Pelabuhan Santa Cruz de Tenerife termasuk di antara tiga pelabuhan utama di dunia untuk lalu lintas pelayaran oleh Seatrade Cruise Med.

Ini berbagi pertimbangan ini dengan Pelabuhan Southampton (Inggris) dan terminal kapal pesiar Kai Tak, Pelabuhan Hong Kong (Cina). Di bawah peraturan maritim Spanyol, beberapa pelabuhan digabungkan bersama berdasarkan alasan teknis, politik, dan historis di bawah struktur Autoridad Portuaria (Otoritas Pelabuhan), dan statistik penuh terkadang hanya mengacu pada Otoritas Pelabuhan, bukan masing-masing pelabuhan.

Namun, deskripsi singkat tentang kekuatan dan kelemahan Pelabuhan Santa Cruz de Tenerife disertakan di sini, berdasarkan data statistik yang diterbitkan oleh Otoritas Pelabuhan: Ini memiliki relevansi yang signifikan dalam dua kategori: Penumpang Kapal Pesiar (#1 dari Kepulauan Canary , 607.000 penumpang kapal pesiar pada tahun 2011, kedua dari Spanyol, hanya dilampaui oleh Pelabuhan Barcelona) dan dalam tangkapan Ikan Segar (peringkat No. 1 di Kepulauan Canary, meskipun secara kuantitatif yang terakhir mewakili kategori kecil, hanya 5.400 Ton pada tahun 2011).

Karena pentingnya transportasi laut antarpulau, ia juga memegang posisi dominan dalam Angkutan Penumpang (1.750.000 pada tahun 2011), diikuti oleh Pelabuhan Los Cristianos, yang terletak di selatan Tenerife dan gerbang maritim utama ke Canary Barat. Meskipun memproklamirkan diri sebagai hub yang relevan dalam lalu lintas angkutan laut Eropa-Afrika-Amerika, transhipment tetap menjadi kelemahan utama Pelabuhan Santa Cruz de Tenerife. Menurut angka terakhir, Pelabuhan menangani pada tahun 2011 jumlah total 330.000 TEUS, menjadi transit hanya bagian testimonial (0,011% dari total kargo).

Baca Juga : Wisata Pantai Terindah Dan Terbaik Di Italia 2021

Oleh karena itu, Pelabuhan telah diturunkan peringkatnya (bila dibandingkan dengan Pelabuhan Las Palmas di dekatnya, di pulau Gran Canaria, dan dikeluarkan dari Jaringan Transportasi Trans-Eropa TEN-T (dipilih oleh kriteria kuantitatif berdasarkan Komisi Eropa, misalnya penanganan >1% dari total kargo maritim Eropa). Namun, perkembangan baru diharapkan, mengikuti proyek perluasan Dársena del Este dan konsesi untuk operasi penanganan peti kemas diperpanjang hingga OHL. Pelabuhan Santa Cruz de Tenerife memiliki pelayaran paling modern terminal di wilayah Makaronesia.

Memiliki luas 9.000 meter persegi dan kapasitas untuk melayani hingga 10.000 penumpang kapal pesiar. Bangunan ini mengintegrasikan beberapa fungsi termasuk: pemeriksaan, kontrol, menunggu penumpang dan bagasi dan distribusi lokal Juga memiliki area parkir bus dan taksi, serta area logistik dan pengadaan, memiliki billing 50 kursi, ruang tunggu 520 kursi, kafetaria dan area telepon dan internet, serta ruang VIP. lembaga kota. kepolisian. meresmikan buruh pelabuhan. kantor untuk melakukan tur pulau Tenerife. staf toilet dan lemari pakaian.

Es Trenc Beach, Wisata Pantai Terkenal di Pulau Mallorca, Spanyol

Es Trenc Beach, Wisata Pantai Terkenal di Pulau Mallorca, Spanyol – Es Trenc adalah salah satu pantai paling terkenal di pulau Mallorca karena perairannya yang biru Karibia dan pasir putih cerah yang membentang lebih dari 2 kilometer di sepanjang selatan pulau. Terletak di antara kota resor pantai yang populer, Colonia San Jordi, lahan basah datar Ses Salines, tempat beberapa garam terbaik di Balearik diproduksi, dan Sa Rapita, Es Trenc, yang diterjemahkan sebagai ‘jurang’, adalah pantai untuk alam pecinta, yang akan menghargai rasa keterpencilan, keindahan liar, dan panas. Es Trenc dianggap sebagai salah satu dari 20 pantai teratas di Mallorca.

Es Trenc Beach, Wisata Pantai Terkenal di Pulau Mallorca, Spanyol

consorciobertiz – Es Trenc adalah pantai yang santai, meskipun terutama menarik kerumunan muda berusia 20 dan 30 tahun dan keluarga, tetapi Anda juga akan menemukan orang tua di sini juga. Ada beberapa, jika ada olahraga air dan dengan hanya satu restoran utama dan beberapa chiringuitos, bar pantai bergaya Mallorcan yang menyajikan makanan kasual tapi enak, tidak banyak restoran dan aktivitas wisata di luar. Kursi santai dan persewaan payung tersedia, beberapa di antaranya adalah layanan mandiri, dan ada banyak ruang untuk menemukan sepetak pasir Anda sendiri untuk meletakkan handuk Anda tetapi pasti membawa payung karena tidak ada area lindung untuk berteduh. Orang-orang datang ke Es Trenc untuk pantai dan melarikan diri.

Baca Juga : Gijón, Kota Wisata Yang Terletak di Barat Laut Spanyol 

Kadang-kadang salah satu bar akan menampilkan musik live setelah jam 6 sore yang memberikan sedikit suasana pesta, tetapi secara umum, suasananya tetap dingin. Pantai ini populer bagi turis dan penduduk lokal, dan tidak jarang menemukan naturis di sini, terutama yang jauh dari keramaian utama. Disarankan untuk membawa air dan makanan tambahan karena tidak ada toko atau akomodasi di dekatnya, dan fasilitas terbatas pada toilet dasar, tidak ada pancuran atau stasiun ganti di tempat.

Tidak jarang melihat pedagang berjalan di sepanjang pantai yang menjual berbagai barang seperti permadani, minuman dingin, atau perhiasan buatan tangan. Airnya benar-benar spektakuler di sini, dan menjadi daya tarik utama bagi pengunjung. Dangkal, tenang, dengan ombak sesekali dari angin, memiliki warna biru jernih pirus yang lebih khas dari pulau Karibia.

Pantai ini didukung oleh bukit pasir, beberapa singkapan berbatu, semak dan pinus, yang membentang kembali ke Salobrar de Campos, lahan basah alami seluas 1500 hektar yang indah dengan dataran garam, burung, dan danau kecil. Saat merencanakan liburan pantai Anda dan Anda bermimpi untuk menginap di hotel tepi pantai yang mewah di Mallorca dengan akses mudah ke laut Mediterania, dan menikmati pemandangan yang menakjubkan dari balkon Anda, maka lihat Koleksi abcMallorca untuk akomodasi tepi laut terbaik di pulau Balearic .

Es Trenc diakses melalui Ses Covetes ke utara dan ke selatan, melalui jalan yang berkelok-kelok melewati ladang garam dan lahan basah Salobrar de Campos. Pemandangan di sini indah, dan wajib bagi pecinta burung. Tenang dan tenteram, rasanya seperti Anda berada di dunia yang berbeda sampai Anda tiba di pantai dan melihat keramaian, yang puncaknya terjadi di bulan-bulan musim panas. Stasiun penjaga pantai dapat ditemukan di bagian pantai yang ramai dan layanan penyelamatan memiliki akses yang mudah ke pantai.

Ada satu area dengan jalan untuk aksesibilitas kursi roda ke pantai, tetapi tidak ada tempat duduk, area teduh, atau trotoar beraspal di dekatnya. Ada banyak tempat parkir berbayar yang tersedia di kedua pintu masuk, dan bus umum di dekat pintu masuk Ses Covetes juga tersedia. Pecinta laut-pasir-matahari tidak bisa tidak mengunjungi pantai terindah di Mallorca: Es Trenc. Atau setidaknya, ini adalah salah satu yang paling terkenal; dan mungkin yang paling ikonik: perairannya yang berwarna biru kehijauan, pasir putihnya yang berkilau, dan lingkungannya telah menjadikannya salah satu dari 10 pantai paling “instagram” di Spanyol.

 Pantai panjang Es Trenc (Ravine, dalam bahasa Inggris) terbentang sepanjang 2 setengah kilometer (dengan lebar rata-rata hanya 20 meter) antara Sa Rápita dan Colonia de San Jorge, di tenggara pulau, menurut ketentuan kotamadya Campos dan Las Salinas. Pantai yang ramai dikunjungi, mudah diakses, dan memiliki dua tempat parkir berbayar: di Ses Arenes dan Ses Covetes. Anda bahkan dapat mengaksesnya dengan bus dari Palma dan El Arenal. Penampilannya yang indah menjadikannya hal yang paling dekat dengan sepotong Karibia di tengah Laut Mediterania.

Di musim ramai pantai ini penuh dengan perenang, baik lokal maupun asing, jadi disarankan untuk datang lebih awal untuk menghindari jam sibuk dan menikmati jalan-jalan yang tenang di atas pasir putih dan halusnya; atau berenang di perairannya yang transparan sambil melihat kepulauan Cabrera di latar belakang. Atau nikmati salah satu matahari terbenam terindah di pulau ini. Es Trenc juga merupakan salah satu pantai favorit bagi para nudist dan naturist, meskipun tidak ada area khusus untuk praktik nudisme. Jangan lupa bahwa ini adalah pantai perawan: tidak ada bayangan, area duduk, atau trotoar kayu.

Namun, Anda dapat mengakses pantai dengan kursi roda melalui tanjakan, dan ada juga penjaga pantai di area tersibuk. Tapi Es Trenc bukan hanya pantai terindah di Mallorca. Pengaturan di sini spektakuler. Pertama-tama, di pantai yang sama kita dapat menemukan serangkaian sarang senapan mesin yang dibangun selama Perang Dunia Kedua. Mereka tidak pernah digunakan, untungnya, dan kolektif Madrid Boa Mistura mengubahnya menjadi karya seni beberapa tahun yang lalu dengan mengecatnya putih dan menghiasinya dengan syair oleh penyair lokal Miquel Costa i Llobera. Kantong alam Es Trenc memiliki kekayaan yang cukup besar dan telah dilindungi selama beberapa tahun.

Baca Juga : Pantai-pantai Terbaik di Amerika Utara

Pada tahun 2017 pantai Es Trenc dinyatakan sebagai Taman Alam Maritim Terrestrial. Antara lain, ini berarti tidak boleh ada bangunan di sekitarnya. Bahkan, mereka datang untuk merobohkan konstruksi bar pantai yang terletak langsung di tepi pantai, diganti pada 2018 dengan kios yang bisa dibongkar pasang.

Juga di sekitar (hanya kurang dari satu kilometer dari pantai) kami menemukan Salinas de Es Trenc, yang memiliki sejarah lebih dari sepuluh abad. Anda dapat memesan tur berpemandu melalui Internet untuk mengunjunginya; juga, di sini Anda akan menemukan flor de sal (bunga asin) yang sangat diminati suatu keharusan bagi pecinta gourmet yang dapat Anda beli dari butik yang terletak di fasilitasnya.

Dan karena kita berbicara tentang keahlian memasak, di fasilitas Flor de Sal d’Es Trenc sendiri, kami juga menemukan kafetaria yang lebih dari layak di mana Anda dapat menikmati makanan ringan, sandwich, atau sesuatu yang manis. Perlu diingat bahwa ini adalah salah satu dari dua pilihan untuk makan di pantai; satunya lagi adalah restoran Es Trenc, meski cukup mahal, jika penasaran ingin makan di sini, nasi dan ikannya lah yang paling menonjol. Di pantai terdekat Ses Covetes ada juga beberapa tempat di mana Anda dapat menikmati makanan.

Gijón, Kota Wisata Yang Terletak di Barat Laut Spanyol

Gijón, Kota Wisata Yang Terletak di Barat Laut Spanyol – Gijón adalah sebuah kota di barat laut Spanyol. Ini adalah kota dan munisipalitas terbesar berdasarkan populasi di komunitas otonom Asturias. Terletak di pantai Laut Cantabria di Teluk Biscay, di bagian tengah-utara Asturias. jaraknya kira-kira 24 km (15 mil) timur laut Oviedo, ibu kota Asturias, dan 26 km (16 mil) dari Avilés. Dengan populasi 271.780, Gijón adalah kota terbesar ke-15 di Spanyol.

Gijón, Kota Wisata Yang Terletak di Barat Laut Spanyol

consorciobertiz – Gijón merupakan bagian dari wilayah metropolitan besar yang mencakup dua puluh dewan di tengah wilayah, terstruktur dengan jaringan padat jalan raya, jalan raya dan kereta api dan dengan populasi 835.053 jiwa pada tahun 2011, menjadikannya yang terbesar ketujuh di Spanyol. Selama abad ke-20, Gijón berkembang sebagai kota industri dalam industri baja dan angkatan laut.

Baca Juga : Aviles, Wisata Kota Tamasya Terbaik di Asturias Spanyol

Namun, karena penurunan manufaktur di industri ini, dalam beberapa tahun terakhir Gijón sedang mengalami transformasi menjadi pusat wisata, universitas, komersial dan R&D yang penting. Gijón adalah lokasi Radiotelevisión del Principado de Asturias, lingkungan Cimavilla, Universidad Laboral de Gijón, Istana Revillagigedo, dan Gereja Collegiate San Juan Bautista yang bersebelahan. Gijón adalah bagian dari comarca statistik (belum dikembangkan dari sudut pandang administratif) Gijón.

Satu teori berdasarkan beberapa teks abad pertengahan awal menyebutkannya sebagai “Gigia”, berasal dari istilah Yunani dan Latin yang identik “gigias”, yang berarti “raksasa”, yang keduanya merujuk pada raksasa mitologi Yunani Gigas. Nama abad pertengahan “Gigia”, pada gilirannya, lebih khusus akan merujuk pada tembok Romawi kuno yang dibangun di semenanjung distrik Cimadevilla di Gijón. Tembok ini disebut “Gegionem” oleh orang Romawi, dan itu sendiri merupakan istilah Latin majemuk menjadi “geg-ionem”, yang berarti “raksasa/raksasa”, “gegi-onem”, yang berarti “raksasa beton”, atau ” gegio-nem” yang berarti “ujung raksasa”.

Agaknya penggunaan istilah yang berarti “raksasa” mengacu pada orang-orang Astur pra-Jerman yang mendiami daerah itu dengan perawakan fisik yang besar, atau sekadar tembok besar itu sendiri. Nama kota mungkin juga berasal dari nama asli Romawi hipotetis dari tempat “Sessio” yang mungkin telah berubah menjadi kata “Xixón” seiring berjalannya waktu. Kemudian kata Spanyol “Gijón”, yang juga telah ditulis pada Abad Pertengahan sebagai “Jijón” atau bahkan “Jixón”, akan menjadi Castilianisasi dari nama Asturian. Teori ini saat ini dikenal sebagai yang paling dapat diterima.

Sejarah

Bukti pertama kehadiran manusia di tempat yang sekarang dikenal sebagai kotamadya Gijón terletak di Monte Deva, di mana terdapat serangkaian tumulus, dan di Monte Areo, di mana terdapat beberapa dolmen neolitik. Dolmen ini ditemukan pada tahun 1990 dan diperkirakan dibangun sekitar 5000 SM. Pemukiman pertama yang diperhatikan (Noega) terletak di Campa Torres. Ini memiliki asal-usulnya antara abad ke-6 dan ke-5 SM. Itu dihuni oleh Astures (Cilúrnigos) dan kemudian diromanisasi. Noega semakin ditinggalkan ketika tembok Romawi di semenanjung Cimavilla, yang disebut Gegionem, dibangun. Invasi suku-suku barbar pada abad ke-5 dan ke-6 tidak meninggalkan jejak. Wilayah tersebut diserahkan kepada kekuasaan raja Visigoth Sisebut pada abad ke-7.

Periode ini menandai awal dari Kristenisasi, salah satu tempat ibadah Kristen pertama adalah vila Romawi di Veranes. Gijón adalah ibu kota wilayah Muslim di Laut Cantabric, di bawah kekuasaan Munuza, untuk waktu yang singkat antara 713 dan 718 atau 722. Pada 722, Asturians memenangkan Pertempuran Covadonga yang dianggap sebagai awal Reconquista. Pasukan Asturian dipimpin oleh Pelagius, yang akan menjadi raja pertama Kerajaan Asturias. Sampai tahun 1270 tidak ada referensi yang dapat diandalkan untuk Gijón sebagai pemukiman, dengan hanya menyebutkan singkat dalam beberapa dokumen.

Pada tahun ini, Alfonso X dari Kastilia memberinya status puebla. Dokumentasi ini muncul di Biara San Vicente de Oviedo. Pada abad ke-14, perang antara Alfonso Enríquez, Pangeran Gijón dan Noreña dan Henry III dari Kastilia berakhir ketika desa Gijón dibakar dan dihancurkan total, praktis menghilang. Pada abad ke-15 dan ke-16, Gijón muncul kembali. Dermaga baru dibangun di pelabuhan yang menambahkan perikanan dan perdagangan ke daerah tersebut. Pada abad ke-17 dan ke-18 Gijón mulai berkembang pesat, tumbuh dari pusat kota tua, didukung oleh hubungan komersial antara pelabuhan Gijón dan koloni-koloni Amerika.

Pada abad ke-18, karena invasi Prancis, perang dan masalah keuangan di era tersebut, pembangunan terhenti hingga akhir abad, ketika jalan Oviedo-Gijón dibuat dan pelabuhan diakui sebagai yang terbaik di Asturias, mendukung dimulainya kegiatan industri di kota. Abad ke-19 membawa perkembangan besar, dengan perdagangan batu bara, jalan Gijón–León dan kemudian kereta api Langreo–Gijón. Semua ini berkontribusi pada ekspansi cepat pelabuhan, karena intensitas lalu lintas membanjiri pelabuhan. Sebuah pelabuhan baru, El Musel, dibangun pada tahun 1893 dan merupakan pelabuhan batu bara pertama di semenanjung itu.

Gijón sedang mengalami perubahan menjadi kota industri dengan borjuis baru dan pembangunan perkotaan, membuka jalan-jalan dan alun-alun baru, dengan peralatan kota baru seperti air, pengumpulan sampah, penerangan, dan sebagainya. Semua perkembangan industri ini membawa tenaga kerja baru ke kota dan penciptaan lingkungan baru seperti Natahoyo, La Calzada, Tremañes atau El Humedal. Pada abad ke-20, dengan Perang Saudara Spanyol, kota ini mendukung faksi Republik. Tentara ditempatkan di El Coto. Perlawanan dilenyapkan pada Agustus 1936.

Kemudian, desa itu menjadi ibu kota Dewan Berdaulat Asturias dan León hingga 20 Oktober 1937, ketika pasukan Jenderal Francisco Franco menduduki kota. Pembuatan besi adalah industri utama Gijón dari tahun-tahun terakhir abad ke-19 hingga dekade terakhir abad ke-20. Uninsa dibuat pada tahun 1971, dan bergabung dengan Ensidesa. Pada tahun-tahun terakhir abad ini dikonversi di Aceralia, dan terintegrasi di Arcelor, bersama dengan Arbed yang berbasis di Luksemburg dan perusahaan Prancis Usinor. Dekade terakhir abad ini membawa krisis industri yang terutama mempengaruhi pembuatan besi dan pembuatan kapal lokal. Ini membawa medan baru untuk penciptaan pantai, taman, dan lingkungan baru. Itu juga dibuat kampus Universitas Oviedo.

Budaya

Gijón adalah pusat budaya wilayah Asturias. Kegiatan budaya dilakukan sepanjang tahun, yang meningkat pesat di bulan-bulan musim panas, terutama pada bulan Agustus karena Hari Raya Asumsi, dengan pesta, musik dan teater. Ini melengkapi program berkelanjutan Teatro Municipal Jovellanos (Teater Kota Jovellanos). Berbagai perayaan yang dilakukan di Gijón meliputi: Pameran Buku Iberoamerican, pada bulan Mei Semana Negra pada bulan Juli Feria Internacional de Muestras de Asturias Festival Film Internasional Gijón Universidad Laboral de Gijón, selesai pada tahun 1955, berisi LABoral Centro de Arte y Creación Industrial (Pusat Ketenagakerjaan dan Penciptaan Industri).

Baca Juga : Kranjska Gora, Kota Wisata Yang Dekat Dengan Lembah Sava Dolinka

Pusat ini diresmikan pada tanggal 30 Maret 2007 sebagai ruang interdisipliner untuk mempromosikan pertukaran seni dan membina hubungan antara masyarakat, seni, ilmu pengetahuan, teknologi dan industri kreatif. Dalam beberapa tahun terakhir, Gijón telah menjadi kota perhentian untuk Cirque du Soleil. Pertunjukan Cirque du Soleil sangat sukses di kota. Pada Juli 2004, Saltimbanco tiba dan pada musim panas 2007, mereka menghadirkan Alegría di Gijón, pertama kalinya tur ini berhenti di Spanyol utara. Selama musim panas 2009, Cirque du Soleil kembali ke Gijón dengan pertunjukan Varekai.

Gijon adalah tempat kelahiran beberapa orang terkenal, seperti Gaspar Melchor de Jovellanos, negarawan, penulis, filsuf dan tokoh utama Zaman Pencerahan. José Luis Garci memfilmkan sebagian besar cuplikan dari film Volver a empezar di kota selama awal 1980-an. Film ini kemudian memenangkan Academy Award untuk Film Asing Terbaik. Pada awal 1990-an ada ledakan di band musik indie di kota, yang kemudian dikenal sebagai “Xixón Sound”. Film komedi Mortadelo & Filemon: The Big Adventure juga sebagian difilmkan di Kota Budaya Gijón. Pada tahun 2009, Laboral dan sekitarnya diubah menjadi Universitas Oxford untuk film Fernando González Molina, Brain Drain.

Aviles, Wisata Kota Tamasya Terbaik di Asturias Spanyol

Aviles, Wisata Kota Tamasya Terbaik di Asturias Spanyol – Avilés adalah kota di Asturias, Spanyol. Avilés bersama Oviedo dan Gijón, salah satu kota utama dalam kerajaan Asturias. Kota ini menempati tanah yang paling rata di kotamadya, sebagian di tanah milik laut, dikelilingi oleh beberapa promontorsi, semuanya memiliki ketinggian kurang dari 140 meter. Terletak di muara Avilés, di daerah tengah utara Pantai Asturian, Barat Peñas Cape, adalah pelabuhan nasionalnya.

Aviles, Wisata Kota Tamasya Terbaik di Asturias Spanyol

consorciobertiz – Avilés terutama merupakan kota industri. Hotel ini dekat dengan pantai-pantai populer seperti Salinas. Ini juga memiliki gereja-gereja penting seperti St. Thomas Canterbury. Avilés juga memiliki ruang budaya seperti The Palacio Valdés Theatre (dalam bahasa Spanyol: Teatro Palacio Valdés) atau Pusat Kebudayaan Internasional Oscar Niemeyer (dalam bahasa Spanyol: Centro Cultural Internacional Oscar Niemeyer). Penggalian arkeologis telah menunjukkan bahwa daerah itu sudah menetap di era Palaeolithic atas.

Baca Juga : Velez-Malaga, Ibu Kota Axarquia Comarca Yang Menjadi Tempat Wisata

Keberadaan kencan yang tepat di kota ini hanya didokumentasikan pada Abad Pertengahan Awal, meskipun nama “Avilés” dianggap berasal dari pemilik tanah Romawi setempat, Abilius. Dokumen yang terkenal pertama adalah endowment dari dua gereja oleh Asturias Raja Alfonso III, pada tahun 905. Selama Abad Pertengahan, itu adalah salah satu pelabuhan paling penting dari Teluk Biscay, berdagang terutama dengan pelabuhan Prancis, perdagangan utama adalah garam.

Pada saat ini, ia memiliki dua nuklei: distrik nelayan, Sabugo, dan pusat aristokrat, La Villa, berdiri satu sama lain melintasi inlet air kecil di lokasi taman utama Avilés saat ini. La Villa dikelilingi oleh dinding yang kuat, yang menunjukkan kepentingan strategis dan komersialnya. Pada 15 Januari 1479, raja-raja Katolik memberikan pasar bebas pada setiap hari Senin tahun ini, yang masih terjadi. Pentingnya kota sebagai pusat angkatan laut didukung oleh pembangunan kapal dengan kayu yang dipanen dari hutan terdekat, dan dengan partisipasi pelaut lokal di penaklukan Seville oleh tentara Kastilia, yang tercermin dalam lambang Avilés.

Ini adalah tempat kelahiran Pedro Menéndez de Avilés, seorang prajurit di Angkatan Darat Felipe II, yang menjelajahi Florida pada abad ke-16 dan didirikan pada 1565 kota Eropa Eropa yang sukses (terus-menerus) dalam apa yang sekarang Amerika Serikat, San Agustus ( Sekarang St. Augustine, Florida). St. Augustine dan Avilés sekarang adalah saudara perempuan. Avilés juga merupakan tempat kelahiran Juan Carreño Miranda, Pengadilan Pelukis kepada Raja Charles II.

Muara, yang telah ditutup untuk navigasi sejak era awal modern, sebagian terkuras dan dibersihkan pada abad ke-19. Inlet air membagi tempat itu tertutup, sehingga dua inti, Sabugo dan La Villa, dapat bergabung bersama. Kemudian kota mulai tumbuh di luar dinding abad pertengahan, yang telah dihancurkan pada tahun 1818. Pada abad ke-20, ada pertumbuhan populasi yang sangat besar karena kedatangan beberapa pabrik besar ke kota. Pada tahun 1953 memulai pekerjaan tanah pertama untuk pembangunan pabrik Ensidea, sebuah pabrik baja besar, saat ini Aceralia (bagian dari ArcelorMittal).

Perusahaan lain di daerah tersebut adalah Cristalería Española, yang bersama dengan Endasa, saat ini Alcoa, mengubah Avilés menjadi salah satu pusat industri Spanyol. Saat ini, kota ini berusaha untuk fokus pada industri baru, terutama pariwisata budaya, dan memulihkan rasa antiknya. Area ini mengalami iklim samudera, musim panas hangat dengan masa mendung dan cerah. Di musim dingin cuaca moderat, dengan hujan dan angin yang signifikan, meskipun kadang-kadang iklim dingin dari asturias menghasilkan salju di permukaan laut. Suhu jarang di bawah nol atau lebih dari 30 ° C (86 ° F).

Summer Highs sangat rendah oleh standar Spanyol karena fitur maritim yang berat dan posisi utara di negara ini. Walikota Avilés pertama, setelah transisi Spanyol, adalah Manuel Ponga Santamarta (FSA-PSOE) (1979-1983) (1987-1987) (1987-1988), lalu Santiago Jesús Rodríguez Vega (FSA-PSOE) (1988-1991) (1988-1991) (1988-1991) (1988-1991) ) (1991-1995) (1999-2003) (2003-2007), Agustín Gonzalez Sánchez (PP) (1995-1999), Pilar Varela Díaz (OJK-PSOE) (2007-2011) (2011-2015), dan Saat ini satu María Virtudes Monteserín Rodríguez (FSA-PSOE) (2015-2019) (2019-2023). Port of Avilés adalah fasilitas pelabuhan di Avilés. Ini menangani massal, breakbulk, curah cair dan memiliki fasilitas untuk memancing dan kerajinan rekreasi.

Balsera Palace

Balsera Palace atau Sendón terletak di kota Avilés di Asturias, Spanyol. Sebelumnya tempat tinggal pribadi, sekarang menampung konservatori musik Julián Orbón. Istana itu dibangun pada awal abad kedua puluh, pada tahun 1909, oleh arsitek Pontevedran Antonio Palacios untuk Victoriano Fernández Balsera, seorang pedagang kaya dari Avilés. Bangunan itu dalam gaya seni Nouveau populer pada saat di Catalonia. Salah satu fitur interior yang luar biasa adalah lubang tangga berbentuk V menuju lantai pertama.

Balkon atap dan menara datar memberikan pemandangan kota bersejarah di bawah ini. Awalnya itu memiliki kebun besar pada skala Versailles, tetapi hanya sebagian dari sisa-sisa mereka. Ini didekorasi sebesar dan interior disimpan dalam kondisi sempurna. Bangunan itu dibeli oleh kota pada tahun 1982 dan interior direnovasi pada tahun 1984 dan 1997 menjaga tata letak dan konfigurasi aslinya. Antara 2011 dan 2012, fasad eksterior dipulihkan untuk mengatasi kemunduran berkelanjutan dari polusi dan kondisi lingkungan dan interior dicat ulang. itu dinyatakan sebagai monumen penting secara budaya pada 3 Oktober 1991.

Pusat Kebudayaan Internasional Oscar Niemeyer

Pusat Kebudayaan Internasional Oscar Niemeyer, atau Centro Niemeyer (Spanyol: Centro Cultural Internacional Oscar Niemeyer, yang dikenal sebagai El Niemeyer), adalah kompleks pusat budaya yang dirancang oleh arsitek Brasil Oscar Niemeyer dan proyek internasional. Pusat ini terletak di muara Avilés, Asturias di Spanyol Barat Laut. Itu diresmikan pada 26 Maret 2011. Ukuran yang mengesankan dan eksterior putih, merah dan kuningnya menjadikannya tengara yang sangat terlihat di lanskap kota.

Oscar Niemeyer, dari Rio de Janeiro, Brasil, salah satu arsitek modernis paling berpengaruh di dunia, dianugerahi Penghargaan Prince of Asturias untuk ART pada tahun 1989. Ini adalah awal dari hubungan antara Niemeyer dan wilayah kerajaan. Asturias. Bertahun-tahun kemudian, sebagai hadiah untuk peringatan 25 tahun penghargaan, Niemeyer menyumbangkan proyek untuk kerajaan. Desainnya telah menjadi proyek yang dimaksudkan untuk menjadi referensi internasional di bidang budaya. Ini didedikasikan untuk pendidikan, budaya dan, perdamaian.

Baca Juga : Disney’s Animal Kingdom, Taman Hiburan Terpopuler di Eropa

Pusat ini adalah pekerjaan pertama oleh Niemeyer di Spanyol, dan dia mengatakan dia percaya itu adalah yang paling penting di Eropa, yang merupakan alasan untuk namanya – Centro Niemeyer. Batu pertama diletakkan pada April 2008. Struktur bangunan museum dibangun sekitar satu jam sebagai akibat dari penggunaan teknik bangunan perintis. Ini memungkinkan seluruh struktur untuk diatur dalam waktu sekitar dan jam. Kemudian gedung multiguna dan auditorium dibangun. Bahan yang digunakan terutama beton dan kaca, juga selama ini pangkalan menara dimulai, tetapi tidak sampai struktur bangunan lain hampir selesai bahwa pekerjaan di menara terlihat.

Parkir mobil bawah tanah ditambahkan. Lapangan terbuka ditutupi beton putih. Sisi auditorium dicat kuning, menciptakan kontras dengan warna putih dominan pada sisa bangunan. Di salah satu sisi auditorium, karya seni keramik, yang dirancang oleh Niemeyer, mewakili garis besar seorang wanita beristirahat. Pintu panggung dicat merah. Pintu ini dapat terbuka ke alun-alun, sehingga menunjukkan dapat mengambil bagian di dalam atau di luar gedung. Upacara peresmian berlangsung pada Maret 2011 dengan pidato video oleh Niemeyer dan konser jazz dengan Woody Allen di depan audiensi lebih dari 10.000 orang.